Apa Kekurangan Total Quality Management?

Apa Kekurangan Total Quality Management?

Manajemen kualitas total memiliki biaya implementasi yang tinggi.

Manajemen kualitastotaladalahsistemjaminan kualitasyang dapat diterapkan perusahaan ke dalam operasi mereka.Meskipun sistem membawa banyak keuntungan bagi bisnis, beberapa kelemahan dari manajemen kualitas total juga ada.Kerugian ini mungkin termasuk biaya implementasi yang tinggi, manfaat yang tidak terlihat sejak dini, dan penolakan terhadap perubahan dari karyawan.Perusahaan harus mempertimbangkan keuntungan dan kerugian untuk menilai apakah manajemen kualitas total akan berhasil atau tidak dalam bisnis.Pemahaman yang kuat tentang potensi kejatuhan juga dapat membantu perusahaan mengukur proses integrasi jika perlu.

Manajemen kualitas total harus dimulai dengan baik sebelum perusahaan melihat adanya perubahan dalam kepuasan pelanggan atau perubahan lainnya.

Seperti perubahan besar atau pergeseran dalam bisnis, manajemen kualitas total seringkali merupakan proyek yang mahal.Pemilik dan eksekutif harus hati-hati menghitung biaya yang terkait dengan program jaminan kualitas.Analisis manfaat yang diperoleh dari implementasi juga diperlukan.Dalam banyak kasus, manajemen kualitas total bukanlah aktivitas bisnis yang menghasilkan pendapatan.Sebagian besar manfaat bersifat nonfinansial;oleh karena itu, perusahaan tidak dapat mengharapkan untuk membayar biaya langsung dari program ini melalui penjualan yang lebih tinggi, mungkin yang paling signifikan dari semua kerugian dari manajemen kualitas total.

Mirip dengan analisis biaya-manfaat, manfaat dari manajemen kualitas total mungkin bukan sesuatu yang langsung dialami bisnis.Manajemen kualitas total harus dimulai dengan baik sebelum perusahaan melihat adanya perubahan dalam kepuasan pelanggan atau perubahan lainnya.Masalah utama di sini adalah perusahaan mengeluarkan uang untuk proyek yang mungkin atau mungkin tidak menghasilkan manfaat nyata.Pemilik dan eksekutif mungkin cepat bosan dengan proyek yang tidak menghasilkan manfaat langsung yang nyata.Biaya implementasi yang terus meningkat juga dapat mengurangi manfaat yang mungkin dihasilkan dari manajemen kualitas total.

Kerugian lain dari manajemen kualitas total adalah resistensi terhadap perubahan.Manajer dan karyawan mungkin tidak menerima perubahan dalam praktik bisnis standar.Pemilik dan eksekutif harus dapat menunjukkan mengapa manajemen kualitas total akan menciptakan lingkungan kerja yang lebih baik dari sebelumnya.Selain itu, potensi manfaat harus menjadi sesuatu yang dapat dicapai oleh setiap departemen sebagai tujuan.Implementasi yang lambat atau kurangnya manfaat langsung juga dapat menambah resistensi perubahan.

Sebuah perusahaan mungkin mengalami kerugian yang berbeda dari manajemen kualitas total dibandingkan dengan yang tercantum di sini.Tim operasi dan manajemen sering kali merupakan dua faktor yang menentukan keberhasilan manajemen kualitas total.Misalnya, sebuah perusahaan dengan sebagian besar pekerja tidak terampil mungkin berjuang untuk berhasil menerapkan manajemen kualitas total.Kerugian lain mungkin adalah ketidakmampuan untuk menuai hasil apapun dari perubahan dalamoperasi bisnis.Hasilnya adalah biaya tambahan dan kondisi operasi yang lebih ketat bagi karyawan.