Teknologi

Apa Komponen Utama Baterai Alkaline?

Setiap baterai membutuhkan dua elektroda – anoda dan katoda – dan elektrolit. Elektron mengalir antara elektroda di luar baterai dan melalui elektrolit di dalamnya. Sirkuit tertutup yang dibuat oleh dua aliran elektron ini menggunakan energi kimia elektrolit dan menghasilkan tenaga listrik dalam prosesnya. Proses ini sama, apakah itu terjadi dalam baterai alkaline atau baterai seng karbon .

Baterai alkaline.

Dalam baterai alkaline, anoda , atau elektroda negatif baterai, terbuat dari bubuk seng. Seng digunakan dalam bentuk bubuk karena butiran memiliki luas permukaan yang tinggi, memungkinkan peningkatan laju reaksi dan aliran elektron yang lebih tinggi. Kadang-kadang, seng oksida ditambahkan untuk membatasi korosi anoda.

Kalium hidroksida di dalam baterai alkaline dapat menyebabkan iritasi mata.

Mangan dioksida digunakan sebagai katoda , atau elektroda positif. Ini terjadi di alam sebagai mineral pyrolusite dan biasanya digunakan dalam bentuk bubuk juga. Grafit juga ditambahkan ke katoda, untuk meningkatkan konduktivitasnya.

Baterai alkaline menggunakan formula seng-mangan.

Kalium hidroksida digunakan sebagai elektrolit dalam baterai alkaline, bukan amonium klorida atau seng klorida — elektrolit yang biasa digunakan dengan baterai seng-karbon. Senyawa ini juga dikenal sebagai caustic potash atau potash lye. Meskipun baterai alkaline terkandung dalam casing, baterai tersebut masih mampu membocorkan kalium hidroksida, yang diketahui dapat menyebabkan iritasi mata dan kulit.

Selain itu, baterai termasuk pemisah . Komponen ini berfungsi untuk memisahkan elektrolit antara elektroda positif dan negatif.

Jika dibandingkan dengan baterai seng-karbon, pesaing utamanya, baterai alkaline memiliki kepadatan energi yang lebih tinggi, serta umur simpan yang lebih lama. Namun, ia memiliki resistansi internal yang tinggi. Semakin cepat baterai terkuras, semakin rendah kapasitas atau beban yang dapat ditangani baterai.

Ada berbagai macam baterai alkaline yang dapat diisi ulang. Secara kimia, baterai ini sama dengan jenis alkalin lainnya, tetapi baterai ini dapat menyimpan daya untuk jangka waktu yang lebih lama daripada jenis baterai isi ulang non-alkali lainnya. Ada juga klaim bahwa dimungkinkan untuk mengisi ulang baterai biasa dalam kondisi yang sangat spesifik, tetapi dianggap berbahaya.

Kalium hidroksida yang bocor dari bagian dalam baterai alkaline dapat menyebabkan iritasi mata.

Related Posts

Apa itu Pengering Uap?

Pengering uap adalah pengering konvensional dengan fitur uap. Fitur uap akan menghasilkan uap di pengering secara terpisah dari siklus pengeringan tradisional. Fitur ini dirancang untuk menyegarkan pakaian yang…

Apa itu Android?

Android adalah robot yang dirancang untuk terlihat atau berperilaku seperti manusia. Kemiripan dengan manusia mungkin relatif ringan atau benar-benar seperti kehidupan dalam penampilan. Meskipun android telah lama menjadi…

Apa itu Luddite?

Luddites adalah anggota gerakan sosial pekerja tekstil di Inggris selama awal 1800-an. Gerakan ini dimulai di kota Nottingham pada tahun 1811. Gerakan ini terbentuk selama puncak Revolusi Industri…

Apa itu Kamus Berbicara?

Kamus berbicara adalah perangkat elektronik yang berfungsi mirip dengan kamus kertas tradisional. Hal ini juga disebut sebagai kamus elektronik. Kamus berbicara sering kali dirancang agar terlihat seperti laptop…

Apa itu Armor Ablatif?

Armor ablatif dimaksudkan untuk dikorbankan untuk memblokir serangan yang masuk. Berbeda dengan armor saat ini yang memiliki ketebalan seragam di sekitar kendaraan lapis baja, armor ablatif canggih akan…

Apa itu Skimmer RFID?

Skimmer Radio Frequency Identification (RFID) adalah perangkat yang digunakan untuk mengumpulkan informasi massal dari perangkat RFID. Meskipun ada kegunaan yang sah untuk skimmer RFID, seperti perangkat yang digunakan…