Apa Masalah Budaya Organisasi yang Paling Umum?

Apa Masalah Budaya Organisasi yang Paling Umum?

Komunikasi yang buruk adalah masalah umum dengan budaya organisasi di perusahaan dari semua ukuran.

Masalahbudaya organisasi yangumumdapat mencakup ambiguitas, komunikasi yang buruk, dan inkonsistensi.Ini dapat berkontribusi pada pengalaman tempat kerja yang bermusuhan dan tidak menyenangkan, yang dapat membuat pekerja kurang loyal dan dapat berkontribusi pada masalah sepertipelecehan, intimidasi, dan pergantian yang tinggi.Perusahaan dengan perhatian tentang struktur dan organisasi mereka dapat menggunakan konsultan luar untuk mendapatkan pandangan segar pada budaya mereka, dan mungkin juga ingin mempertimbangkan penggunaan evaluasi karyawan untuk mendapatkan umpan balik daripersonelmereka.Alat-alat ini dapat membantu perusahaan mengidentifikasi dan mengatasi masalah dengan budaya organisasi.

Karyawan mungkin merasa bahwa perusahaan terlalu fokus pada pendapatan dan mendorong karyawan untuk bekerja berjam-jam.

Ambiguitas adalah masalah umum.Karyawan mungkin tidak memahami apa yang diharapkan dari mereka, atau dapat merasa seolah-olah kebijakan yang dinyatakan bertentangan dengan praktik yang sebenarnya.Misalnya, kebijakan tempat kerja mungkin menyatakan bahwa manajemen mendukung keseimbangan kehidupan kerja yang sehat, tetapi perusahaan hanya boleh mempromosikan orang lajang yang bersedia bekerja berjam-jam tanpa keluhan.Klaim yang dinyatakan adalah bahwa perusahaan itu ramah keluarga, tetapi kenyataannya tidak demikian.

Inkonsistensi adalah masalah budaya organisasi yang umum.

Inkonsistensi dapat menjadi kontributor lain untuk masalah budaya organisasi.Karyawan mungkin merasa kebijakan tidak diterapkan secara merata dan adil;manajer mungkin tidak dihukum untuk aktivitas yang diharapkan karyawan akan dihukum, misalnya.Perusahaan mungkin juga tidak konsisten di seluruh departemen, yang dapat berkontribusi pada pengembangan kebencian.Orang-orang disumber daya manusia, misalnya, mungkin ingin tahu mengapa departemen teknologi informasi memiliki kantor yang lebih baik atau sepertinya selalu berlibur.

Kepemimpinan yang buruk dapat menjadi masalah budaya organisasi yang utama.

Komunikasi yang buruk adalah masalah umum lainnya dengan budaya organisasi di perusahaan dari semua ukuran.Karyawan mungkin tidak berkomunikasi dengan baik satu sama lain dan dapat merasa tidak nyaman untuk mendekati supervisor dengan ide, saran, dan kekhawatiran.Dari atas ke bawah, perusahaan mungkin tidak secara jelas mengartikulasikan harapan dan tujuan, yang dapat membuat anggota staf bingung tentang apa yang seharusnya mereka lakukan.

Masalah budaya organisasi dapat berkontribusi pada masalah seperti intimidasi di tempat kerja.

Masalah budaya organisasi lainnya dapat mencakup perbedaan prioritas.Karyawan mungkin merasa bahwa perusahaan terlalu fokus pada pendapatan dan mendorong mereka untuk bekerja berjam-jam, mengabaikan hak-hak seperti istirahat dan lembur.Beberapa perusahaan memiliki budaya kesalahan organisasi yang memaksa karyawan untuk memaksakan diri untuk menyelesaikan pekerjaan.Ini dapat menimbulkan reaksi balik karena karyawan yang marah melampiaskan kemarahan mereka tentang budaya organisasi satu sama lain atau klien.

Komunikasi yang buruk dapat menyebabkan tempat kerja yang tidak bersahabat dan tidak menyenangkan.

Kepemimpinan yang buruk bisa menjadi masalah lain.Karyawan mungkin mengalami kesulitan mengikuti orang yang tidak mereka hormati, atau menerima perintah dari supervisor yang tampaknya tidak tahu apa yang mereka lakukan.Jika kepemimpinan lemah, tidak konsisten, atau tidak bereputasi buruk, hal itu dapat berkontribusi pada masalah budaya organisasi.

Perusahaan yang mengetahui bahwa mereka memiliki masalah budaya organisasi dapat mendefinisikannya, membuat daftar contoh untuk memahami secara spesifik masalah yang harus ditangani.Dengan informasi ini di tangan, mereka dapat mulai mengatasi situasi tersebut.Misalnya, jika tujuan perusahaan tidak jelas, kepemimpinan dapat bertemu untuk membahas apa yang ingin dilakukan perusahaan dan bagaimana cara mencapainya.Informasi ini dapat dikomunikasikan kepada personel perusahaan sehingga mereka merasa lebih nyaman.