Apa Pengobatan Adenomyosis yang Paling Umum?

Apa Pengobatan Adenomyosis yang Paling Umum?

Nyeri haid yang parah mungkin merupakan tanda adenomiosis.

Sel-sel endometrium melapisi rahim dan mengelupas selama menstruasi. Dalam kasus adenomiosis, sel-sel endometrium secara spontan muncul jauh di dalam jaringan otot rahim, bukan hanya di sepanjang lapisan dalam, dan menyebabkan menstruasi yang berat dan menyakitkan. Di masa lalu, pengobatan adenomiosis yang paling umum adalah prosedur histerektomi untuk mengangkat rahim melalui pembedahan. Saat ini, sebagian besar kasus adenomiosis dapat dikelola dengan tindakan non-bedah, termasuk pengobatan antiinflamasi, suplemen hormon , dan pengobatan rumahan untuk menghilangkan rasa sakit.

Pil KB dapat diresepkan untuk mengobati adenomiosis.

Pengobatan adenomiosis tergantung pada sejumlah faktor, terutama usia pasien dan tingkat keparahan gejalanya. Selama pemeriksaan di kantor ginekolog, dokter biasanya melakukan pemeriksaan panggul secara menyeluruh dan USG untuk menentukan keseriusan kondisi tersebut. Biopsi jaringan membantu dokter menyingkirkan penyebab lain dari nyeri haid yang parah dan pendarahan hebat. Setelah memastikan bahwa adenomiosis bertanggung jawab atas gejala, ia dapat menjelaskan pilihan pengobatan yang berbeda.

Dalam kasus ekstrim, dokter mungkin menyarankan agar seluruh rahim diangkat untuk mencegah adenomiosis kembali.

Adenomyosis biasanya berhenti setelah menopause , sehingga wanita yang mendekati usia menopause mungkin tidak perlu menerima pengobatan adenomiosis ekstensif. Wanita yang lebih muda mungkin dapat memperoleh manfaat dari obat antiinflamasi yang dijual bebas yang mengurangi pembengkakan dan nyeri tekan di rahim. Selama suatu periode, kram dan nyeri seringkali dapat sedikit dikurangi dengan menggunakan bantal pemanas di perut bagian bawah , menghindari aktivitas fisik, dan mandi air hangat.

Pemeriksaan panggul dapat dilakukan untuk menentukan keseriusan adenomiosis.

Banyak dokter meresepkan pil KB atau cincin kontrasepsi vagina sebagai bentuk pengobatan adenomiosis. Kontrasepsi yang mengandung bahan kimia pengatur progesteron dan estrogen biasanya sangat efektif dalam meredakan adenomiosis, karena mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan menstruasi. Selain itu, pasien juga dapat memperoleh manfaat dari suntikan atau kontrasepsi harian yang mengandung larutan agonis hormon pelepas gonadotropin yang mencegah menstruasi sama sekali.

Ketika gejala menetap atau kambuh meskipun pengobatan non-bedah, pengobatan adenomiosis bedah mungkin diperlukan. Seorang ahli bedah dapat melakukan histerektomi untuk mengangkat seluruh rahim, sehingga memastikan bahwa adenomiosis tidak pernah kembali. Sebagian besar histerektomi untuk komplikasi adenomiosis dapat dilakukan secara laparoskopi, yang melibatkan pembuatan beberapa sayatan kecil di perut dan pengangkatan rahim menjadi beberapa bagian. Ahli bedah menggunakan kamera kecil untuk mengarahkan instrumen bedah presisi di sekitar rahim, memotong dan mengeluarkan bagian sampai seluruh rahim dipotong. Setelah prosedur, ahli bedah memperbaiki jaringan di sekitarnya dan menjahit luka operasi .

Seorang pasien biasanya perlu tinggal di rumah sakit selama beberapa hari setelah histerektomi sehingga dokter dapat memantau pemulihannya. Risiko komplikasi rendah, tetapi pembekuan darah dan infeksi dapat terjadi dan menyebabkan masalah kesehatan tambahan. Sebagian besar pasien dapat pulih sepenuhnya setelah sekitar satu bulan.