Apa Penyebab Penurunan Permintaan Agregat?

Apa Penyebab Penurunan Permintaan Agregat?

Pengusaha mengacungkan jempol

“Permintaan agregat” adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan jumlah total permintaan produk yang ada dalam situasi ekonomi tertentu, seperti ekonomi suatu negara.Jenis permintaan ini dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk beberapa yang akan menyebabkan penurunan permintaan agregat dan membuat dampak yang signifikan terhadap perekonomian secara keseluruhan.Beberapa faktor ini termasuk pergeseran nilai tukar, distribusi pendapatan di antara konsumen dalam perekonomian, perubahan kebijakan ekonomi pemerintah yang mempengaruhi permintaan konsumen, dan bahkan pergeseran kebutuhan dan keinginan pelanggan.

Salah satu alasan yang lebih umum untuk penurunan permintaan agregat berkaitan dengan perubahan dalam distribusi pendapatan dalam perekonomian.Jika upah dan gaji konsumen yang biasanya menghabiskan banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk produk-produk tertentu terkena dampak negatif daripengangguranatau pengurangan upah karena resesi, maka permintaan akan produk-produk tersebut akan menurun secara nyata.Kecuali jika harga diturunkan ke titik di mana konsumen dapat membeli produk-produk itu sekali lagi, ada kemungkinan besar bahwa permintaan akan tetap pada tingkat yang rendah sampai distribusi pendapatan dipulihkan.

Penurunan permintaan agregat juga dapat terjadi ketika nilai tukar antara mata uang negara yang berbeda bergeser.Jika pergeseran itu berdampak buruk pada daya beli konsumen, mereka cenderung mengurangi pengeluaran mereka, yang pada gilirannya berarti permintaan barang dan jasa tertentu akan menurun, menurunkan permintaan keseluruhan atau agregat di negara itu.Jenis fenomena ini mungkin berumur pendek, karena nilai tukar cenderung berubah secara teratur dan konsumen yang sama akan segera menemukan mata uang mereka mampu membeli lebih banyak, yang biasanya akan memicu peningkatan permintaan secara keseluruhan.

Perubahan undang-undang dan peraturan pemerintah mengenai perdagangan juga dapat menyebabkan penurunan permintaan agregat.Ketika pembeli menemukan bahwa peraturan baru itu menghalangi, yang pada dasarnya membuatnya lebih mahal untuk memperoleh produk tertentu, kemungkinan mereka akan membeli lebih sedikit.Untuk alasan ini, banyak negara berusaha untuk menjaga keseimbangan dalam hal peraturan perdagangan, berusaha menemukan keseimbangan sempurna antara mengatur arus perdagangan dan menjaga hambatan perdagangan itu dengan alasan.

Pergeseran keinginan dan kebutuhan konsumen juga dapat memicu penurunan permintaan agregat.Ini terutama benar jika teknologi yang lebih baru menggantikan produk yang pernah menjadi bagian penting dari komunitas ekonomi.Ketika konsumen memutuskan bahwa produk tertentu tidak lagi berguna atau diinginkan, permintaan akan produk tersebut menurun.Jika konsumen tersebut memilih untuk membatasi konsumsi alternatif mereka karena biaya atau faktor lain, ini dapat berarti permintaan keseluruhan untuk jenis produk tertentu menurun dan tetap demikian untuk beberapa waktu.