Apa Paradoks Produktivitas itu?

Apa Paradoks Produktivitas itu?

Pengusaha mengacungkan jempol

Paradoks produktivitas adalah penjelasan ekonomi tentang bagaimana peningkatan teknologi tidak selalu berarti akan ada peningkatan produktivitas.Istilah ini pertama kali digunakan oleh Erik Brynjolfsson, seorang profesor manajemen di MIT Sloan School of Management, ketika ia menegaskan bahwa korelasi antara peningkatan TI dan produktivitas tidak ada.Dia percaya bahwa penyebab paradoks produktivitas adalah bahwa pengukuran produktivitas saat ini tidak akurat, keuntungan pribadi datang dengan mengorbankan keuntungan keseluruhan, jeda waktu untuk menyadari keuntungan dan teknologi salah urus.

Paradoks produktivitas penting karena mengungkapkan bahwa investasi dalam teknologi mungkin tidak membantu bisnis atau masyarakat menjadi lebih produktif.Bukti statistik menunjukkan bahwa setelah tingkat investasi tertentu, produktivitas mulai mendatar saat investasi lebih lanjut dilakukan.Ini berarti bahwa setelah titik tertentu, bisnis tidak boleh bergantung pada investasi besar dalam teknologi jika bertekad untuk meningkatkan produktivitas.Para ekonom juga menemukan bahwaproduk domestik bruto(PDB) tidak serta merta meningkat ketika negara-negara beralih menjadi lebih berteknologi.Meskipun mungkin benar adanya paradoks produktivitas, beberapa orang berpendapat bahwa paradoks tersebut disebabkan oleh cara yang tidak efisien untuk mengukur produktivitas atau penyebab lain yang tidak diperhitungkan dalam perhitungan.

Metode untuk mengukur produktivitas terbatas dan memiliki kelemahan yang nyata.Para ekonom biasanya mengukur produktivitas dengan mengambil persentase perubahan PDB dan membaginya dengan jumlah tenaga kerja per jam.Kelemahan utama dengan metode ini adalah hanya mempertimbangkan peningkatan teknologi pada saat statistik dikumpulkan.Bisnis cenderung menggunakan metodetotal faktor produktivitas(TFP), yang dihitung dengan mengurangkan peningkatan produktivitas daripendapatan per karyawan.Kelemahan metode ini adalah mengasumsikan bahwa investasi teknologi meningkatkan produktivitas bahkan ketika itu tidak terjadi.

Metode pengukuran produktivitas saat ini mungkin tidak mempertimbangkan variabel tertentu yang memengaruhi produktivitas karena teknologi, sehingga keuntungan tampak lebih rendah.Penyebab potensial lainnya adalah dengan melihat keuntungan bersih, karena jika satu bisnis mengalami keuntungan dengan mengorbankan pesaing, keuntungan bersih tidak akan menunjukkan perubahan.Mungkin juga keuntungan muncul lebih lambat dari yang diharapkan, sehingga tidak diperhitungkan saat diukur.Jika manajemen tidak menggunakan teknologi baru secara maksimal atau mengalami kesulitan dalam mengelola departemennya, maka keuntungan yang diharapkan tidak akan terwujud.