Bagaimana Saya Melaporkan Bos yang Buruk?

Bagaimana Saya Melaporkan Bos yang Buruk?

Seorang bos bertanggung jawab atas lingkungan tempat kerja dan karyawan.

Karyawan yang tidak bahagia terkadang berusaha meningkatkan pengalaman kerja mereka dengan melaporkan atasan mereka ke otoritas yang lebih tinggi atau penyelia di dalam perusahaan.Definisi bos yang buruk bervariasi berdasarkan norma budaya, undang-undang tempat kerja, dan persepsi karyawan.Banyak orang menganggap bos yang buruk sebagai individu yang menggertak karyawan atau bertindak agresif atau tidak profesional.Orang lain menganggap bos yang buruk sebagaimanajeryang tidak memiliki keterampilan yang diperlukan untuk mengambil peran manajerial.Banyak perusahaan memiliki semacam mekanisme yang memungkinkan karyawan untuk membuat manajemen senior menyadari masalah yang berkaitan dengan manajer yang tidak profesional atau tidak kompeten tetapi manajer senior tidak selalu menerima laporan tersebut.

Seorang karyawan yang menghadapi bos yang buruk mungkin dapat meminta bantuan departemen hubungan manusia.

Perusahaan besar sering memilikidepartemensumber daya manusia(SDM)internaldanpersonelSDMbiasanya ditugaskan untuk menyelesaikan konflik antarpribadi antara manajer dan karyawan.Beberapa perusahaan memiliki hotline karyawan yang melaluinya staf dapat melaporkan bos jahat yang bertindak tidak etis atau melanggar kebijakan perusahaan.Perusahaan besar sering kali menyediakan formulir keluhan karyawan untuk pekerja, dan staf dapat menggunakan formulir ini untuk merinci keluhan mereka terhadap bos mereka.Personil SDM meninjau formulir keluhan untuk menentukan apakah keluhan tersebut layak.Keluhan karyawan berkinerja buruk yang menghadapi kritik yang dibenarkan dari atasan mereka biasanya diberhentikan oleh personel HR.

Karyawan yang tidak bahagia dapat melaporkan bos mereka ke otoritas yang lebih tinggi.

Dengan tidak adanya departemen SDM, karyawan dapat mengajukan keluhan kepada manajemen senior.Ini sering melibatkan menghubungi manajer langsung dari bos yang buruk.Melaporkan bos di beberapa perusahaan terbukti sulit karena banyak perusahaan besar memiliki filosofi rantai komando yang berarti bahwa karyawan hanya dapat mengangkat masalah dengan manajemen senior setelah terlebih dahulu menangani masalah tersebut dengan atasan langsung.

Jika tempat kerja memiliki tingkat ketidakhadiran yang luar biasa tinggi, itu bisa menjadi pertanda masalah mendasar seperti kondisi kerja yang tidak aman atau tidak bersahabat.

Ada undang-undang di banyak negara yang dimaksudkan untuk mencegah intimidasi di tempat kerja yang berbentukdiskriminasi.Bos yang buruk yang melakukan diskriminasi terhadap karyawan atas dasar faktor-faktor seperti ras, jenis kelamin atau agama dapat menghadapi denda atau hukuman.Karyawan biasanya harus mengajukan keluhan di kantor tenaga kerja setempat atau di pengadilan dengan bantuanpengacara ketenagakerjaan.Perusahaan juga dapat menghadapi masalah hukum dan denda karena gagal mengambil tindakan terhadap manajer yang melakukan diskriminasi terhadap karyawan.Akibatnya, personel HR biasanya menganggap serius keluhan karyawan karena keluhan bullying yang tidak terselesaikan sering berakhir dengan tuntutan hukum.

Atasan yang terlibat dalam intimidasi harus dilaporkan ke otoritas yang lebih tinggi.

Karyawan harus berusaha menyelesaikan masalah di tempat kerja secara langsung dengan bos jahat yang menjadi akar masalahnya.Beberapa manajer tidak mempertimbangkan bagaimana kata-kata dan tindakan mereka ditafsirkan oleh karyawan mereka.Orang-orang seperti itu kadang-kadang akan dengan sukarela mengubah perilaku mereka jika dan ketika kekhawatiran diajukan oleh karyawan yang tidak bahagia.Dalam kasus lain, manajer bereaksi dengan permusuhan terhadap kritik dari karyawan dan ketakutan akan pembalasan dapat menyebabkan beberapa pekerja yang diintimidasi atau peduli untuk tetap diam tentang kekurangan bos yang buruk.Dengan tidak adanya perlindungan dari undang-undang atau peraturan perusahaan, karyawan seringkali disarankan untuk mencari pekerjaan di tempat lain.