Apa Peran Etika dalam Manajemen Sumber Daya Manusia?

Apa Peran Etika dalam Manajemen Sumber Daya Manusia?

Salah satu fungsi utama di departemen sumber daya manusia adalah mempekerjakan pekerja.

Peran etika dalammanajemen sumber dayamanusiahanyalah fakta bahwa etika adalah landasan utama dari seluruh praktik manajemen sumber daya manusia.Memang,sumber daya manusia(SDM) berhubungan dengan aspek pribadi dariperusahaan bisnis, dan menyentuh banyak masalah yang memerlukan penerapanstandar etika.Beberapa area yang menunjukkan hal ini termasuk perekrutan karyawan dan masalahpromosi,diskriminasi,pelecehanseksual, dan privasi, serta praktik standar keselamatan dan kesehatan kerja yang dinyatakan.

Etika adalah landasan utama dari seluruh praktik manajemen sumber daya manusia.

Salah satu fungsi utama di departemen sumber daya manusia adalah mempekerjakan pekerja.Ini adalah tanggung jawab penting yang memiliki banyak konsekuensi bagi calon karyawan yang mungkin mendapat manfaat dari mendapatkan pekerjaan atau tetap menganggur.Sumber daya manusiamanajer, yang sering memiliki kata akhir ketika datang ke keputusan mengenai siapa yang harus menyewa, harus benar-benar etis dalam proses perekrutan.Dia harus memastikan bahwa orang dipekerjakan berdasarkan prestasi, bukan bias, preferensi, atau kecenderungan pribadi atau profesional.Misalnya, jika seorang manajer sumber daya manusia pria dihadapkan pada keputusan untuk mempekerjakan satu dari dua wanita, ia harus secara etis mendasarkan keputusan akhirnya pada pasangan yang lebih berkualitas dan bukan yang lebih menarik.

Manajer sumber daya manusia tidak boleh menyalahgunakan posisi mereka.

Manajer sumber daya manusia dan pembuat keputusan ketenagakerjaan lainnya tidak boleh menyalahgunakan posisi mereka dengan mencoba menggunakannya sebagai sarana untuk melecehkan calon atau karyawan saat ini secara seksual.Misalnya, penerapan etika menuntut manajer sumber daya manusia tidak boleh menuntut bantuan seksual dari pelamar yang putus asa sebagai imbalan atas janji pekerjaan.Manajer tidak boleh menuntut bantuan seksual atau lainnya dari pekerja sebagai imbalan untuk mempertahankan pekerjaan mereka atau terus menerima manfaat tertentu.

Adalah ilegal bagi manajer sumber daya manusia untuk mendiskriminasi calon karyawan berdasarkan jenis kelamin.

Tentu saja, peran etika dalam pengelolaan sumber daya manusia tidak akan lengkap tanpa adanya isu penting diskriminasi, seperti yang berdasarkan agama, jenis kelamin, cacat, ras, atribut fisik, orientasi seksual, afiliasi politik, atau bahkan sesuatu yang sepele seperti tim olahraga yang didukung calon karyawan.Terkadang, keputusan tentang siapa yang akan dipekerjakan lebih bergantung pada kecenderungan manajer sumber daya manusia daripada kebutuhan organisasi.Setiap organisasi di mana proses SDM tidak berakar kuat pada etika pada akhirnya akan menderita dalam hal karyawan yang tidak kompeten dan pengurangan atau kurangnya pemenuhan kapasitas produksi.