Apa Perbedaan antara Budaya Perusahaan dan Budaya Organisasi?

Apa Perbedaan antara Budaya Perusahaan dan Budaya Organisasi?

Budaya organisasi mengacu pada norma-norma yang diterima dalam sebuah perusahaan.

Budaya perusahaandanbudayaorganisasi, pada kenyataannya, memiliki perbedaan yang sangat kecil, karena keduanya digunakan secara bergantian dalam menggambarkan norma-norma yang diterima di perusahaan dan organisasi.Sama seperti negara yang berbeda menghargai gaya hidup dan perilaku sosial yang berbeda, kode etik yang dapat diterima dapat sangat bervariasi tergantung pada organisasi.Namun demikian, masih ada norma-norma mendasar yang tetap konsisten di seluruh budaya perusahaan dan organisasi.

Budaya perusahaan mengacu pada gaya umum, keyakinan, dan sikap perusahaan.

Ada banyak faktor yang dapat menentukan budaya tertentu yang dianut oleh sebuah perusahaan.Beberapa faktor ini termasuk sikap umum, keyakinan, dan karakteristik pribadi karyawan.Selain itu, visi merek aktual yang ingin disampaikan oleh para eksekutif dapat secara signifikan berkontribusi pada norma-norma perusahaan.Misalnya, perusahaan yang menjual peralatan olahraga ekstrem akan berbeda visinya dengan perusahaan yang menjual peralatan perak yang bagus.

budaya perusahaanpada peralatan olahraga pengecer yang ekstrim dapat lebih santai, bahkan mungkin berjuang untuk merekrut karyawan yang menyampaikan visi petualang.Perusahaan perak yang bagus mungkin ingin menciptakan citra keunggulan dan dapat menanamkan ini pada karyawan.Pelanggan di toko yang menjual peralatan perak mungkin akan disambut dengan, “Halo, Pak,” atau “Datang lagi, Bu,” sedangkan pelanggan yang sama yang akan membeli perlengkapan pendakian di toko olahraga ekstrem mungkin mendengar, “Apa yang bisa saya bantu? Anda dengan, laki-laki?”

Kedua sapaan tersebut akan berada dalam wilayah budaya perusahaan dan budaya organisasi yang dapat diterima, tetapi ini adalah contoh utama tentang betapa berbedanya kode etik ini dari satu sumber ke sumber lainnya.Mendengar “Hei, Bung” di toko perak kemungkinan besar tidak akan menyenangkan bos karyawan.Sebaliknya, pelanggan yang melihat peralatan olahraga ekstrim mungkin tidak tahu bagaimana harus menanggapi, “Tuan.”

Hirarki yang digunakan banyak perusahaan secara alami bermanfaat dari sudut pandang organisasi.Ada tangga karier yang harus dinaiki, dan untuk memajukan karier seseorang, perlu bahwa seorang karyawan tidak hanya terbukti kompeten dan layak tetapi juga mendapatkan penerimaan dari mereka yang berada di anak tangga yang lebih tinggi.Inilah sebabnya mengapa pemahaman tentang budaya perusahaan atau organisasi tertentu diperlukan untuk kemajuan karir.

Cara karyawan menyapa dan berkomunikasi dengan atasan, mereka yang setingkat, dan bawahan semuanya penting dalam kaitannya dengan aspirasi untuk kemajuan karir.Sebuah e-mail ke atasan yang sangat informal atau menuntut mungkin dianggap tidak pantas dan dapat menghambat peluangpromosikaryawan tersebut.E-mail yang sama yang ditulis dengan cara yang sopan, berwawasan luas, dan penuh hormat dapat menghasilkan peluang karier di kemudian hari.Aspek terpenting dari budaya perusahaan dan budaya organisasi adalah mengenalinya dan bertindak sesuai dengan norma dan harapan perilaku tertentu.