Apa Perbedaan Teori Pertumbuhan Ekonomi?

Apa Perbedaan Teori Pertumbuhan Ekonomi?

John Maynard Keynes.

Berbagai teoripertumbuhan ekonomiberpusat pada pertanyaan tentang keadaan apa yang menyebabkan pembangunan ekonomi berkelanjutan dalam suatu perekonomian.Ini cenderung melihat interaksi negara dan perusahaan bebas.Mereka juga melihat faktor-faktor lain yang mempengaruhi kinerja ekonomi.Setiapteoricenderung tumbuh dari upaya satu orang untuk memahamiekonomidan kemudian menciptakan caral untuk memaksimalkan pertumbuhan darinya.Di antara teori pertumbuhan ekonomi yang berbeda adalah teori merkantilis, klasik dan neoklasik, Tatanan Spontan dan Monetarisme.

Adam Smith berpendapat bahwa perdagangan dan pengambilan keputusan ekonomi yang terdesentralisasi mendorong pertumbuhan ekonomi.

Teori ekonomi awal berkembang ketika Eropa menjauh dari feodalisme dan menujukapitalisme.Dua aliran pemikiran awal dan berlawanan adalah teori pertumbuhan ekonomi fisiokratis dan merkantilis.Yang pertama, teori Prancis abad ke-18, percaya bahwa pertumbuhan ekonomi hanya datang dari kepemilikan tanah dan pertanian.Yang terakhir, di sisi lain, percaya bahwa perdagangan adalah satu-satunya produsen pertumbuhan ekonomi.

Ekonom abad ke-20 Milton Friedman memberikan kritik terhadap teori Keynes.

Adam Smith, dalam karyanya tahun 1776,Inquiry into the Nature and Causes of the Wealth of Nations, mengembangkan teori klasik pertumbuhan ekonomi sebagai kritik terhadap fisiokrat dan merkantilis.Menurut Smith, pertumbuhan ekonomi bergantung pada spesialisasi dan pembagian kerja serta akumulasi kekayaan.Agar ini berhasil, dia percaya, pemerintah harus kecil dan non-intervensionalis, yang akan mengarah pada sektor perusahaan bebas yang besar.Robert Solow membantu mengembangkan teori klasik dengan bersikeras bahwa tabungan menciptakan pertumbuhan dan konsumsi harus ditunda untuk memungkinkan tabungan dibangun.

Masyarakat yang menganut akar budaya dapat melihat peningkatan pertumbuhan ekonomi melalui pariwisata.

Solow, bersama Paul Romer dan Paul Omerod, membantu mengembangkan neoklasik atau teori pertumbuhan ekonomi baru.Teori ini mengembangkan teori Smith lebih lanjut.Teori tersebut menyatakan bahwa pertumbuhan tenaga kerja akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang sesuai.Hal ini juga dikatakan tentang peningkatan kualitas tenaga kerja melalui pendidikan dan pelatihan, pertumbuhan kewirausahaan dan pertumbuhan investasi.

Distribusi sumber daya ke daerah-daerah seperti militer sering terjadi pada tahap akhir pertumbuhan ekonomi.

Joseph Schumpeter mengambil satu langkah lebih jauh dengan teorinya tentang pertumbuhan ekonomi yang memperhitungkan efek teknologi dan inovasi.Menurut Schumpeter, perkembangan teknologi baru mengarah pada pertumbuhan.Inovasi dan produk serta layanan baru juga mengarah pada penciptaan pasar baru dan penghancuran pasar lama — sebuah teori yang dikenal sebagai penghancuran kreatif.Edward J. Neil mengambil satu langkah lebih jauh dengan teori pertumbuhan transformasionalnya yang menunjukkan bagaimana produkbarumenciptakancaralbisnis baru.

Tidak semua teori pertumbuhan ekonomi lahir pada masa pertumbuhan dan stabilitas ekonomi.Beberapa, seperti teori John Maynard Keynes, lahir selama masa depresi ekonomi.Keynes percaya bahwa selama resesi, pencipta kekayaan atau pemegang kekayaan akan menahan uang mereka dan tidak menginvestasikannya di pasar bebas.Akibatnya, teori Keynes tentang pertumbuhan ekonomi menyatakan bahwa pemerintah harus berinvestasi di pasar tenaga kerja untuk mendorong konsumsi dan memicu pertumbuhan ekonomi.

Sumber utama kritik terhadap Keynes datang dari Friedrich Hayek dan Milton Friedman.Hayek meyakini banyak unsur pertumbuhan ekonomi yang tidak bisa diprediksi.Teorinya tentang pertumbuhan ekonomi, yang salah satunya disebut Spontaneous Order, menyadari bahwa ada “tangan tak terlihat” yang bermain dalam perekonomian.Tangan ini adalah buatan manusia tetapi tidak disengaja, bukan oleh ciptaan manusia.

Friedman, di sisi lain, percaya bahwa jumlah uang beredar menciptakan pertumbuhan.Teorinya, yang disebut Monetarisme, menyatakan bahwa pemerintah harus mengontrol jumlah uang yang beredar, tetapi uang ini harus dibelanjakan oleh individu dan perusahaan individu dan bukan oleh pemerintah.Kebijakan tersebut bekerja dengan mencari keseimbangan antarapenawaran dan permintaan, sehingga mengurangi inflasi ke nol dan mempertahankan tingkatpengangguranminimal.