Apa saja jenis budaya perusahaan yang berbeda?

Apa saja jenis budaya perusahaan yang berbeda?

Budaya perusahaan yang terlalu kuat berdasarkan kontrol dan stabilitas pada akhirnya bisa mandek.

Budaya perusahaanadalah jenisbudaya organisasiyang mencakup berbagai keyakinan, nilai, dan unsur budaya lain yang mendefinisikan perusahaan tertentu.Ada banyak jenis budaya perusahaan yang berbeda yang sering bercampur, bahkan di dalam masing-masing perusahaan.Beberapa ditentukan oleh pendiri perusahaan ketika mereka membangun bisnis dengan tujuan tertentu berdasarkan nilai-nilai tertentu.Lainnya diimpor ketika perusahaan mempekerjakan lebih banyak karyawan dengan beragam pengetahuan, pengalaman, dan nilai.Seiring waktu, nilai-nilai berbeda yang dipegang oleh manajemen, karyawan, dan orang lain yang penting bagi perusahaan berbaur untuk membentuk budaya perusahaan secara keseluruhan.

Mempertahankan struktur yang terkontrol terdengar rumit, tetapi sebagian besar didasarkan pada komunikasi yang jelas.

Ada beberapa jenis budaya perusahaan yang berbeda yang mendefinisikan organisasi dan, sampai batas tertentu, aspek sosial dari bisnis tertentu.Beberapa sangat hierarkis dan ditujukan untuk kontrol, stabilitas, dan efisiensi internal.Ini adalah jenis budaya dan bukan hanya skema organisasi karena mencerminkan dan menegakkan cara karyawan berinteraksi, nilai-nilai perusahaan, dan cara khusus perusahaan dibangun untuk mencapai tujuannya.Budaya perusahaan yang serupa mungkin terstruktur secara hierarkis tetapi mungkin lebih terfokus pada persaingan dan perhatian eksternal daripada efisiensi internal.

Beberapa budaya perusahaan kurang didasarkan pada kontrol dan organisasi daripada kebebasan dan kreativitas.Ini menekankan kreativitas, fleksibilitas, dan inovasi daripada organisasi dan efisiensi yang ketat.Budaya seperti itu dapat dibangun berdasarkan gagasan bahwa organisasi yang ketat dan struktur hierarkis menghambat kreativitas.Karyawan akan berinteraksi satu sama lain dan dengan manajer mereka dengan cara yang sangat berbeda dari karyawan dalam budaya perusahaan yang lebih berorientasi pada kontrol.Individu dan tim mungkin, misalnya, memiliki otonomi yang jauh lebih besar.

Ada keuntungan dan kerugian yang terkait dengan semua jenis budaya perusahaan yang berbeda.Salah satu yang terlalu kuat didasarkan pada kontrol dan stabilitas, misalnya, mungkin mandek karena menekan pemikiran bebas, individualitas, dan kreativitas.Di sisi lain, sebuah perusahaan yang memberikan terlalu banyak otonomi kepada karyawannya mungkin tidak efisien jika karyawannya tidak terlalu memotivasi diri sendiri.Budaya yang didefinisikan oleh pendiri perusahaan juga dapat berbenturan dengan budaya yang muncul dari karyawan di tempat kerja.Namun, budaya perusahaan yang kohesif dapat menyatukan karyawan, meningkatkankepuasan kerjasecara keseluruhan, dan sangat meningkatkan efisiensi dan produktivitas bisnis.