Apa Pro dan Kontra LSM?

Apa Pro dan Kontra LSM?

Bantuan kelaparan adalah salah satu jenis bantuan yang paling umum diberikan oleh sebuah LSM.

Gerakan organisasi non-pemerintah(LSM) untuk mengentaskankemiskinan, melindungi lingkungan, atau mengadvokasihak asasi manusiatersebar luas di seluruh negara berkembang, dan, pada tahun 2002, diperkirakan menyumbang lebih dari 30% dari bantuan pembangunan internasional.Sementara banyak LSM kecil dalam kelompok ini dipandang memberikan layanan positif dan mengangkat semangat kepada masyarakat lokal, contoh organisasi sosial multi-nasional yang lebih besar rentan terhadap jenis korupsi endemik yang sama seperti entitas perusahaan lainnya.Selain itu, LSM sering mempromosikan ideologi seperti persamaan hak bagi perempuan yang bertentangan langsung dengan tujuan politik pemerintah daerah.

Beberapa lembaga swadaya masyarakat (LSM) bekerja pada isu-isu yang berkaitan dengan gizi dan kesehatan anak.

Keterbatasan spesifik lain dari banyak LSM yang memberi mereka kekuatan dan kelemahan yang unik adalah fokus mereka pada satu aspek kunci dari masalah menyeluruh dalam masyarakat.Misalnya, bekerja untuk menyediakan akses air bersih bagi masyarakat miskin sementara tidak mampu mengatasi masalah regulasi seperti polusi industri yang menyebabkan kontaminasi pada awalnya dapat mengarah pada upaya merugikan diri sendiri pada perubahan jangka panjang.Ini mengarah pada kesimpulan di kalangan bantuan pembangunan bahwa keberhasilan LSM selama 50 tahun terakhir memiliki hasil yang beragam, seringkali karena pengawasan dan pengelolaan yang buruk terhadap tujuan yang mereka nyatakan.

LSM dapat menggunakan media sosial untuk meningkatkan kesadaran tentang suatu tujuan.

Dengan mengabaikan untuk mengkaji dampak tindakan kemanusiaan dalam konteks yang lebih luas, beberapa LSM telah memperoleh citra negatif di mata pemerintah di negara tempat mereka bekerja.Contoh yang menonjol dari hal ini adalah krisis pangan yang terjadi di Niger pada tahun 2005. Presiden Niger, Mamadou Tandja, menuduh badan-badan pangan internasional membesar-besarkan masalah negaranya dan melukiskannya dengan cara sederhana yang tidak mencerminkan kondisi dan kebutuhan yang sebenarnya.Media internasional menggambarkan krisis Niger sebagai krisis yang tiba-tiba dan akut untuk menggalang dukungan dan pendanaan untuk layanan LSM, padahal sebenarnya penduduk Niger mengalamikekurangan gizikronisyang diakibatkan oleh kelangkaan dan kenaikan harga selama bertahun-tahun.Ketidaksesuaian dalam bantuan dan kebutuhan sebenarnya yang mereka coba penuhi seringkali menghasilkan pemberian jangka pendek yang berlebihan dan sedikit perhatian yang diberikan pada kondisi kronis yang menciptakan krisis di tempat pertama.

Orang-orang yang bergabung dengan LSM biasanya memiliki hasrat untuk tujuan tertentu.

Citra lembaga bantuan nirlaba di negara berkembang sering kali menjadi salah satu lembaga yang melebih-lebihkan keefektifannya dan meremehkan bahaya yang dapat mereka lakukan dengan menyebabkan gangguan dalam mekanisme penanganan alami dalam masyarakat.Bantuan pangan ke Zambia pada tahun 2002 untuk mencegah kelaparan yang diperkirakan akan datang yang diprediksi olehPBBdilarang dari negara donor Amerika Serikat karena fakta bahwa jagung yang disumbangkan berasal dari tanaman jagung yang dimodifikasi secara genetik.LSM donor AS pada saat itu berpikir bahwa kebijakan Zambia seperti itu tidak masuk akal dan akan menyebabkan kematian jutaan orang, tetapi Zambia tidak mengalami kondisi kelaparan sebagian karena bantuan makanan yang tidak dimodifikasi secara genetik yang datang dari Eropa.

LSM mungkin berfokus pada penyediaan kondisi kehidupan yang lebih baik bagi orang-orang yang hidup dalam kemiskinan.

Di mana LSM efektif dalam mengurangi krisis atau di mana mereka bekerja bersama dengan kebijakan pemerintah, kehadiran mereka sering disambut baik, tetapi efek jangka panjangnya bisa minimal.Upaya lebih untuk mengatasi akar penyebab masalah dipandang perlu.Organisasi independen telah memberikan bantuan ke wilayah Sahel di gurun Sahara selatan di Afrika yang mencakup wilayah enam negara sejak 1972 misalnya, namun kelaparan dan keadaan darurat yang sama terus terjadi di sana hingga 2011.

LSM dapat membantu masyarakat berpenghasilan rendah dengan masalah kesehatan tertentu.

Di antara keuntungan utama yang ditawarkan LSM adalah kenyataan bahwa mereka menimbulkan lebih banyak kepercayaan pada penduduk lokal jika mereka kecil dan terlibat erat dalam urusan sehari-hari daripada intervensi pemerintah asing dan perusahaan multi-nasional.Mereka juga dapat memiliki lebih banyak fokus akar rumput yang membangun keberlanjutan dari bawah ke atas jika dikelola dan dikelola dengan benar.Kunci efektivitas mereka adalah kemampuan untuk mewakili organisasi masyarakat sipil yang dapat beroperasi tanpa agenda ras atau etnis yang lebih besar.LSM yang memiliki visi besar tentang perubahan sering kali ikut campur di tingkat lokal dengan mempromosikan agenda agama dan politik mereka, tetapi membedakan organisasi mana yang disambut dan mana yang tidak disukai harus dilakukan berdasarkan kasus per kasus yang unik.