Apa saja Jenis-Jenis Gaya Manajemen Konflik yang Berbeda?

Apa saja Jenis-Jenis Gaya Manajemen Konflik yang Berbeda?

Kegagalan untuk berkomunikasi dapat mengakibatkan lingkungan kerja yang tidak bersahabat.

Sebagian besarahliresolusi perselisihansetuju bahwa ada limagaya manajemenkonflik yang umum, meskipun mungkin ada yang lain juga.Lima gaya yang berbeda adalah kekuatan, akomodasi, penghindaran, kompromi, dan kolaborasi.Memilih opsi terbaik di antara berbagaigayamanajemen konflikumumnya tergantung pada keadaan tertentu.Banyak orang biasanya merasa nyaman dengan satu atau dua gaya, terlepas dari masalahnya.Meskipun memiliki metode pilihan yang mereka gunakan sebagian besar waktu, bagaimanapun, orang kadang-kadang menghadapi situasi di mana mungkin sulit, atau bahkan berbahaya, untuk tidak menggunakan strategi yang berbeda.Saat menyelesaikan konflik di tempat kerja, penting untuk menyadari bahwa strategi yang biasa digunakan seseorang mungkin tidak tepat untuk mengatasi masalah tersebut, dan penyesuaian itu mungkin diperlukan.

Kolaborasi adalah salah satu dari lima gaya manajemen yang berbeda.

Pemaksaan sebagai strategi manajemen konflik memerlukan pemanfaatan posisi profesional seseorang atau jenis otoritas lain untuk memaksa atau mengintimidasi orang lain dan pada akhirnya mendapatkan apa yang diinginkan.Taktik ini sering dianggap sebagai penyalahgunaan kekuasaan atau otoritas.Namun ada situasi di mana menggunakan kekuatan diperlukan untuk mencapai hasil yang diinginkan.Misalnya, para manajer dan orang lain yang memegang posisi otoritas seringkali harus memaksakan kehendak mereka untuk membuat keputusan cepat atau menyelesaikan konflik secara efisien.

Komunikasi dan kolaborasi terbukti mengurangi konflik di tempat kerja.

Ketika seseorang menggunakan akomodasi, dia menyerah pada pihak lain dan tidak memaksakan kepentingannya sendiri.Meskipun tampaknya menunjukkan kelemahan, terkadang ini merupakan strategi yang tepat ketika masalah tersebut tidak penting bagi salah satu pihak.Dia memilih untuk mengakomodasi keinginan orang lain untuk menyelesaikan masalah secara efektif.

Penghindaran biasanya melibatkan menjauhi situasi sama sekali, dengan berpura-pura bahwa itu tidak ada atau dengan membiarkan orang lain menanganinya.Tidak seperti gaya manajemen konflik lainnya, ini biasanya bukan strategi yang paling efektif untuk menyelesaikan perselisihan di tempat kerja.Kecuali beberapa masalah lain didahulukan dan ada beberapa manfaat untuk menunda konfrontasi, penghindaran mungkin lebih cenderung mengarah pada masalah jangka panjang di antara karyawan.

Kompromi adalah pilihan yang populer ketika memilih di antara gaya manajemen konflik.Dalam kompromi, masing-masing pihak setuju untuk melepaskan beberapa keinginan atau kebutuhan untuk mendapatkan yang lain.Akibatnya, tidak ada pihak yang mendapatkan semua yang diinginkannya.

Ketika berkolaborasi, para pihak berusaha untuk menemukan solusi optimal di mana semua orang menang.Dari semua gaya manajemen konflik, strategi ini biasanya melibatkan komunikasi yang paling terbuka.Masing-masing pihak biasanya berusaha secara sadar untuk mendengar dan memahami tujuan pihak lain, sambil secara efektif mengkomunikasikan keinginan mereka sendiri.

Gagal berkomunikasi adalah salah satu cara untuk menciptakanlingkungan kerja yangtidak bersahabat.Sebagian besar pakar konflik setuju bahwa komunikasi dan kolaborasi lebih cenderung mengarah pada rasa hormat dan harmoni di tempat kerja.Beberapa manajer, bagaimanapun, mungkin tidak yakin tentang cara terbaik untuk menangani masalah kecil atau masalah mendesak yang tidak memiliki waktu untuk diselesaikan melalui proses kolaboratif yang panjang.Dalam kasus ini, biasanya tergantung pada pengawas tempat kerja untuk menggunakan penilaian terbaik mereka untuk mencapai hasil yang memuaskan.