Apa yang Dianggap Etika Bisnis Buruk?

Apa yang Dianggap Etika Bisnis Buruk?

Adalah etika bisnis yang buruk dan ilegal bagi dealer mobil bekas untuk memutar balik odometer kendaraan.

Etika bisnis yangburukmeliputi amukan perilaku korporasi yang melanggar hukum, merusak kepercayaan pelanggan, atau keduanya.Etika bisnis adalah bidang yang luas dan agak subjektif, dan banyak hal yang disertakan tergantung pada keadaan.Seringkali ada garis tipis antara perilaku yang merupakan keputusan yang buruk atau praktik yang merusak dan perilaku yang benar-benar tidak etis.Dalam kebanyakan kasus, tindakan yang termasuk dalam kategori terakhir adalah tindakan yang melanggar beberapa kode tertulis atau tidak tertulis tentang kejujuran dan transaksi yang adil.Tindakan ini dapat berupa ke luar, yang berarti bahwa tindakan tersebut secara langsung berkaitan dengan pelanggan, atau ke dalam, seperti kebijakan yang mengatur karyawan dan kebijakan internal perusahaan.Ketidakjujuran,kelalaian yangdisengajadalam pembuatan produk, dankegagalanlayanan pelangganutamaadalah beberapa contoh yang paling umum.Skandal keuangan danperbedaangajiadalah hal lain.Dalam beberapa kasus ini dapat mengakibatkan tuntutan pidana atau perdata dan denda, tetapi di lain waktu mereka hanya mengakibatkan rusaknya reputasi dan hilangnya “niat baik”, sebuah istilah bisnis yang berhubungan dengan citra perusahaan di mata publik.

Ketidakjujuran

Bisnis yang secara teratur terlibat dalam etika yang buruk akan memiliki pelanggan yang tidak bahagia.

Ketidakjujuran adalah contoh umum dari etika bisnis yang buruk.Misalnya, jika sebuah perusahaan membuat klaim palsu dalam iklannya, ada argumen yang dibuat bahwa perusahaan tersebut tidak jujur ​​kepada pelanggannya dengan mengarahkan mereka untuk memercayai sesuatu yang tidak sepenuhnya akurat.Bersikap tidak jujur ​​terkadang melanggar hukum, tetapi tidak selalu.Banyak tergantung pada keadaan dan kemungkinan bahaya yang sebenarnya dari penipuan.Perusahaan sering kali menarik garis antara apa yang dapat dihukum dan apa yang diizinkan secara teknis, biasanya untuk meningkatkan penjualan.Banyak ahli menganggap praktik ini tidak etis, atau setidaknya etika “buruk”.

Gagal mengganti barang yang rusak atau cacat adalah salah satu contoh praktik bisnis yang buruk.

Penjualan dan profitabilitas bukanlah satu-satunya alasan perusahaan berbohong atau memutarbalikkan kebenaran. Terkadang para pemimpin bisnis tidak jujur ​​untuk mendapatkan pujian atas hal-hal yang sebenarnya tidak mereka lakukan, biasanya sebagai sarana untuk meningkatkan modal sosial atau citra umum mereka.Mengklaim telah melakukan sejumlah uang untuk amal tertentu, misalnya, atau berjanji untuk mendukung kelompok nirlaba tetapi kemudian tidak pernah menindaklanjuti adalah beberapa contoh.Menghentikan atau menunda upaya pembersihan selama krisis lingkungan seperti tumpahan minyak atau masalah emisi juga dapat termasuk dalam kategori ini.

Kelalaian dalam Manufaktur

Menurunnya penjualan dan keuntungan adalah konsekuensi dari terlibat dalam etika bisnis yang buruk.

Sebuah bisnis juga dapat menghadapi tuntutan hukum atau penarikan yang mahal jika dengan sengaja memproduksi produk yang buruk atau cacat.Meskipun tidak semua produk cacat dibuat dengan sengaja, perusahaan yang dengan sengaja membuat dan memasarkan produk yang dapat merugikan pelanggan umumnya dianggap mempraktikkan etika yang buruk, serta melanggar undang-undang perlindungan konsumen di banyak tempat.Pelanggan sering berkumpul dalam keadaan seperti ini untuk mengajukangugatanclass actionterhadap perusahaan.Perusahaan mungkin harus menarik kembali produk yang dijual dan memberitahukan masalah tersebut kepada publik, yang juga dapat merusak citra perusahaan.

Kegagalan Layanan Pelanggan

Beberapa etika bisnis yang buruk hanya melibatkan keputusan yang buruk.

Sementara tuntutan hukum perdata dan aktivitas ilegal dapat merusak reputasi bisnis, etika bisnis yang buruk juga dapat mencakup aktivitas yang tidak melibatkan pelanggaran hukum.Layanan pelanggan yang buruk tidak hanya merupakan praktik bisnis yang buruk, tetapi juga dapat dianggap tidak etis.Partisipasi dalam tindakan tidak bermoral atau ilegal oleh eksekutif bisnis atau karyawan kunci juga dapat merusak reputasi perusahaan, dan dapat dianggap sebagai contoh etika yang buruk terutama jika perilaku terjadi dalam menjalankan bisnis.

Etika yang buruk selama komunikasi bisnis dapat merugikan.

Gagal mengganti produk yang rusak atau cacat atau mengembalikan harga pembelian mereka kepada konsumen yang mengeluh adalah salah satu contoh utama dari perilaku semacam ini, tetapi bahkan kebijakan luas tentang bagaimana pertanyaan pelanggan ditangani dapat melewati batas ke dalam ranah “tidak etis” jika perusahaan memperlakukan pengkritiknya dengan permusuhan atau ketidakhormatan.Banyak perusahaan telah mendedikasikan tim layanan pelanggan untuk menangani masalah, tetapi sebagian besar cara mereka menanggapi masalah biasanya didorong olehsikap menyeluruhperusahaandalam menangani konflik.Bersikap kasar kepada pelanggan biasanya tidak dianggap tidak etis, tetapi pola dan praktik untuk tidak berurusan dengan pelanggan yang tidak puas atau dengan sengaja berurusan dengan mereka dengan cara yang tidak sopan mungkin bisa dianggap sebagai tindakan yang tidak sopan.

Skandal Keuangan

Banyak masalah etika bisnis berpusat di sekitar penggajian dan kompensasi eksekutif.Perusahaan yang merugi dan memberhentikan karyawan untuk menghemat uang sementara pada saat yang sama memberikan kenaikan gaji dan bonus kepada eksekutif puncak sering dipandang oleh publik sebagai korup, setidaknya dari sudut pandang etika.Masalah serupa muncul ketika menyangkut bagaimana aset perusahaan diinvestasikan, terutama yang terkait dengan saham publik dan perdagangan saham.Eksekutif puncak terkadang membuat pilihan tentang investasi yang mengarah pada “gelembung” profitabilitas untuk jangka pendek, selama waktu itu mereka sendiri dapat memanfaatkannya, sebelum semuanya runtuh, biasanya dengan mengorbankan karyawan dan pemegang saham.

Konsekuensi Umum

Perusahaan yang secara konsisten mempraktikkan etika bisnis yang buruk menghadapi beberapa masalah.Segera, hilangnya hubungan bisnis dan reputasi yang buruk dengan publik dapat merusak penjualan.Tuntutan hukum dan penyelesaian bisa mahal dan juga bisa mengakibatkan hilangnya keuntungan.Hasil akhir dari etika bisnis yang buruk dapat berupakebangkrutanatau penutupan bisnis, meskipun hal ini biasanya tidak terjadi dengan cepat.Sering kali perusahaantidakmenghadapikonsekuensi sama sekali, setidaknya tidak selama bertahun-tahun, dan inilah salah satu alasan mengapa praktik tidak etis tetap ada.