Apraksia: Jenis, Tanda, Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan dan Prognosis

Apraksia: Jenis, Tanda, Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan dan Prognosis

Pasien dengan gangguan ini tidak dapat menggunakan alat atau melakukan tindakan seperti mengikat tali sepatu atau kemeja berkancing, antara lain.

Apraksia adalah gangguan neurologis yang ditandai dengan ketidakmampuan untuk melakukan gerakan yang dipelajari dalam perkembangan individu, meskipun instruksi dipahami dan keinginan untuk melakukan gerakan itu ada.

Baik keinginan maupun kemampuan untuk bergerak ada, tetapi orang tersebut tidak dapat melakukan tindakan tersebut.

Kebutuhan hidup sehari-hari sulit dipenuhi. Pasien yang kemampuan berbicaranya terganggu (afasia) tetapi tidak terpengaruh oleh apraksia dapat menjalani kehidupan yang relatif normal.

Individu yang memiliki apraksia signifikan hampir selalu bergantung.

Jenis-jenis apraksia

Apraksia datang dalam beberapa bentuk berbeda:

apraksia-kinetik anggota badan

Ini adalah ketidakmampuan untuk membuat gerakan yang tepat atau tepat dengan jari, lengan atau kaki.

Contohnya adalah ketidakmampuan untuk menggunakan obeng meskipun orang yang terkena memahami apa yang harus dilakukan dan telah melakukannya di masa lalu.

Apraksia ideomotor

Ini adalah ketidakmampuan untuk melaksanakan perintah otak untuk meniru gerakan anggota badan atau kepala yang dibuat atau disarankan oleh orang lain.

Apraksia konseptual

Ini sangat mirip dengan apraksia ideomotor, tetapi menyimpulkan kerusakan yang lebih dalam di mana fungsi alat tidak lagi dipahami.

apraksia idealis

Ini adalah ketidakmampuan untuk membuat rencana untuk gerakan tertentu.
Apraksia orofasial, kadang-kadang disebut apraksia wajah-oral, adalah ketidakmampuan untuk mengkoordinasikan dan melakukan gerakan wajah dan bibir, seperti bersiul, mengedipkan mata, batuk, dan lain-lain.

Bentuk ini termasuk apraksia bicara atau perkembangan verbal, mungkin bentuk gangguan yang paling umum.

Apraksia konstruktif

Hal ini mempengaruhi kemampuan seseorang untuk menggambar atau menyalin diagram sederhana atau untuk membangun gambar sederhana.

Apraksia okulomotor

Ini adalah kondisi di mana pasien merasa sulit untuk menggerakkan mata mereka.

Apraksia diyakini disebabkan oleh cedera pada jalur saraf di otak yang berisi pola gerakan yang dipelajari. Ini sering merupakan gejala neurologis, metabolisme, atau gangguan lain yang dapat mempengaruhi otak.

Tanda dan gejala

Gejala utama apraksia adalah ketidakmampuan seseorang untuk melakukan gerakan tanpa adanya kelumpuhan fisik.

Perintah untuk bergerak dipahami, tetapi tidak dapat dieksekusi.

Ketika gerakan dimulai, biasanya sangat canggung, tidak terkendali, dan tidak pantas. Dalam beberapa kasus, gerakan dapat terjadi secara tidak sengaja.

Terkadang apraksia disertai dengan hilangnya kemampuan seseorang untuk memahami atau menggunakan kata-kata (afasia).

Jenis apraksia tertentu ditandai dengan ketidakmampuan untuk melakukan gerakan tertentu. Misalnya, pada apraksia orofasial, orang yang terkena tidak dapat batuk, mendesis, menjilat bibirnya, atau mengedipkan mata saat diminta.

Dalam apraksia konstruktif, seorang individu tidak dapat mereproduksi pola sederhana atau menyalin gambar sederhana.

Diagnosis apraksia

Evaluasi riwayat medis dan gejala dilakukan oleh dokter.

Untuk mendiagnosis apraksia, tes dilakukan di mana dokter mengevaluasi pasien, seperti tes fungsi otak (tes neuropsikologis), memintanya untuk melakukan atau mereproduksi tugas-tugas umum yang telah dipelajari, seperti menggunakan sikat gigi, gunting, atau obeng.

Dokter juga melakukan pemeriksaan fisik untuk menentukan apakah gejala disebabkan oleh kelemahan otot atau masalah otot atau persendian.

Anggota keluarga atau pengasuh ditanya seberapa baik orang tersebut melakukan aktivitas sehari-hari, seperti makan dengan peralatan makan, menyiapkan makanan, dan menulis.

Tes pencitraan, seperti computed tomography atau magnetic resonance imaging, dilakukan untuk menentukan penyebab kerusakan otak.

Penyebab

Apraksia disebabkan oleh kerusakan pada area otak yang mengandung memori pola gerakan yang dipelajari.

Kebanyakan apraksia adalah akibat dari kerusakan pada bagian otak yang berhubungan dengan keterampilan motorik tingkat tinggi.

Ini termasuk apa yang disebut area motorik tambahan (premotor cortex) atau corpus callosum.

Cedera mungkin akibat dari gangguan tertentu yang mempengaruhi otak, terutama lobus frontal (lobus parietal bawah) belahan otak kiri.

Di wilayah ini, representasi tiga dimensi kompleks dari pola dan gerakan yang dipelajari sebelumnya disimpan.

Kerusakan jaringan atau sel pada bagian otak tertentu lainnya, baik akibat stroke , cedera, tumor, atau demensia, juga dapat menyebabkan apraksia.

Penyakit saraf yang menyebabkan degenerasi otak, seperti demensia, dapat menyebabkan berbagai masalah, seperti perubahan kepribadian, perubahan kognisi, ketidakmampuan berbicara, atau apraksia.

Pasien dengan apraksia tidak dapat mengambil kembali pola gerakan berkualitas yang tersimpan ini. Hanya dalam kasus-kasus di mana apraksia adalah akibat dari stroke, apraksia berkurang dalam beberapa minggu.

Beberapa kasus apraksia adalah bawaan. Ketika seorang anak lahir dengan apraksia, biasanya akibat malformasi sistem saraf pusat.

Apraksia okulomotor adalah sifat genetik yang dominan. Gen untuk kondisi ini telah dipetakan ke kromosom 2p13.

Setiap kromosom memiliki lengan pendek yang ditunjuk sebagai “p” dan lengan panjang yang ditunjuk sebagai “q.” Kromosom dibagi lagi menjadi banyak pita yang diberi nomor.

Misalnya, “kromosom 2p13” mengacu pada pita 13 pada lengan pendek kromosom 2. Pita bernomor menentukan lokasi ribuan gen yang ada pada setiap kromosom.

Penyakit genetik ditentukan oleh dua gen, satu diterima dari ayah dan satu dari ibu.

Kelainan genetik yang dominan terjadi ketika hanya satu salinan gen abnormal yang diperlukan agar penyakit dapat berkembang.

Gen abnormal dapat diwarisi dari salah satu orang tua atau dapat merupakan hasil dari mutasi baru (perubahan gen) pada individu yang terkena.

Risiko transmisi gen abnormal dari orang tua yang terkena kepada keturunannya adalah 50% untuk setiap kehamilan, terlepas dari jenis kelamin anak yang dihasilkan.

Ketika pembuluh darah di otak tersumbat oleh gumpalan atau ketika pembuluh darah berdarah ke otak, otak tidak mendapatkan cukup oksigen.

Otak membutuhkan oksigen dan mati dengan cepat dalam beberapa menit setelah aliran oksigen terputus.

Jika stroke terjadi di bagian otak yang mengontrol keterampilan motorik atau penggunaan alat, apraksia dapat terjadi.

Orang dengan kondisi gangguan fungsi intelektual (demensia degeneratif) juga dapat berkembang

Gangguan serius lainnya pada keadaan tubuh yang normal dan sehat dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan apraksia, karena fungsi otak dapat secara signifikan lebih buruk ketika seseorang sakit parah.

Ketidakseimbangan metabolisme dalam tubuh dapat mempengaruhi otak dan menyebabkan apraksia, seperti:

Ketidakseimbangan elektrolit : Ketidakseimbangan elektrolit atau gula darah yang parah dapat menyebabkan defisit kognitif seperti apraksia.

Infeksi Trauma Berat : Gangguan serius pada kesehatan tubuh Anda dapat menyebabkan berbagai defisit kognitif, seperti apraksia.

Dalam kasus yang jarang terjadi, apraksia bisa menjadi efek samping dari gangguan kejiwaan yang serius, yang disebut gangguan konversi.

Populasi yang terkena dampak

Sedikit data yang tersedia tentang kejadian apraksia. Karena apraksia dapat menyertai demensia atau stroke, apraksia paling sering didiagnosis di antara orang tua.

Gangguan terkait

Beberapa gangguan mungkin berhubungan dengan apraksia sebagai gambaran sekunder seperti afasia.

Afasia adalah gangguan dalam kemampuan untuk memahami atau menggunakan bahasa.

Biasanya terjadi sebagai akibat dari kerusakan pusat bahasa di otak (korteks serebral).

Orang yang terpengaruh mungkin memilih kata yang salah untuk percakapan dan mungkin mengalami kesulitan menafsirkan pesan verbal.

Anak yang lahir dengan afasia tidak dapat berbicara sama sekali. Terapis wicara dapat menilai kualitas dan tingkat afasia dan membantu mendidik orang-orang yang paling sering berinteraksi dengan orang yang terkena dampak tentang metode untuk membantu komunikasi.

Pengobatan apraksia

Terapis wicara dapat membantu orang yang mengalami apraksia verbal dengan meminta mereka berlatih membuat pola suara berulang kali.

Jika apraksia verbal parah, orang dapat diajari menggunakan grafik atau papan gambar atau perangkat komunikasi elektronik dengan keyboard dan tampilan pesan.

Ketika apraksia merupakan gejala dari gangguan yang mendasarinya, penyakit atau kondisi tersebut perlu diobati.

Terapi fisik dan okupasi dapat bermanfaat bagi pasien stroke dan cedera kepala.

Ketika apraksia merupakan gejala dari gangguan neurologis lain, kondisi yang mendasarinya harus diobati.

Dalam beberapa kasus, anak-anak dengan apraksia dapat belajar untuk mengkompensasi defisit saat mereka tumbuh dengan bantuan program pendidikan khusus dan terapi fisik.

Terapi wicara dan pendidikan khusus dapat sangat membantu dalam merawat pasien dengan apraksia perkembangan bicara.

Ramalan cuaca

Tergantung pada penyebabnya, beberapa orang dengan apraksia terus belajar fungsi dan menjadi tergantung, membutuhkan bantuan dengan aktivitas sehari-hari dan beberapa pengawasan.

Namun, jika apraksia adalah akibat dari stroke, orang mungkin tidak terus kehilangan fungsi dan bahkan mungkin sedikit membaik.