Kesehatan

Diadokokinesia: Pengertian, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Cara Mengobati dan Prognosis

Ini bukan penyakit itu sendiri, tetapi gejala dari masalah kesehatan yang mendasarinya.

Diadochokinesia adalah istilah medis yang digunakan untuk menggambarkan kesulitan dalam melakukan gerakan yang cepat dan bergantian, biasanya oleh kelompok otot yang berlawanan.

Diadochokinesia sering dilihat sebagai gejala multiple sclerosis atau kondisi otak lainnya.

Penyebab diadokokinesis

Diadochokinesis diyakini disebabkan oleh lesi multiple sclerosis di otak kecil, bagian dari otak.

Cerebellum adalah bagian besar dari otak yang mengontrol gerakan otot volunter, postur, dan keseimbangan.

Orang dengan diadochokinesis dianggap tidak dapat menghidupkan dan mematikan kelompok otot yang berlawanan secara terkoordinasi.

Kerusakan serat di sistem saraf pusat dapat menyebabkan hipotonia atau kelemahan otot, yang dapat menyebabkan masalah.

Diadochokinesis juga dikaitkan dengan mutasi genetik yang mempengaruhi neurotransmiter, bahan kimia yang menyampaikan informasi ke seluruh otak dan tubuh kita.

Diadokokinesis paling sering berasal dari gangguan di otak kecil.

Diadochokinesis dapat menjadi hasil dari kondisi otak yang mendasarinya, seperti:

Sklerosis ganda.

Ataksia Friedreich.

Disartria ataksik (gangguan bicara).

Gejala

Diadochokinesis biasanya mempengaruhi otot-otot lengan, tangan, tungkai, dan kaki, serta otot-otot laring yang mengontrol bicara.

Gejala diadokokinesis termasuk dalam kategori masalah neurologis yang dikenal sebagai ataksia.

Tanda neurologis lain yang dapat muncul pada orang dengan multiple sclerosis disebut dismetria, yang mengacu pada ketidakmampuan seseorang untuk menilai jarak.

Diadokokinesis dapat mempengaruhi tiga area utama tubuh:

Otot pada ekstremitas atas.

Otot-otot di ekstremitas bawah.

Otot yang mengontrol bicara.

Itu berarti Anda mungkin memiliki gejala di satu atau lebih area tersebut.

Beberapa atau semua gejala ini mungkin dialami saat Anda mengalami diadokokinesis:

Perubahan keseimbangan dan gaya berjalan, termasuk kelambatan, atau gerakan canggung atau kaku.

Koordinasi lengan, tangan, atau kaki yang buruk.

Bicara tidak jelas atau tidak dapat dipahami dan kesulitan menelan.

Kesulitan menghentikan satu gerakan dan memulai gerakan lain ke arah yang berlawanan.

Tremor, kelemahan, kelenturan, ketidakmampuan untuk menggerakkan mata, dan kehilangan sensasi pada tangan dan kaki.

Seseorang dengan diadochokinesis mungkin merasa sulit untuk dengan cepat memutar tangan mereka beberapa kali ke permukaan yang keras dan rata, atau untuk memasang atau membuka bola lampu.

Mereka mungkin juga kesulitan dengan cepat mengulang satu sampai tiga suku kata berturut-turut, seperti “pa-ta-ka.”

Diagnosis diadokokinesis

Ada banyak tes fisik yang dapat dilakukan dokter untuk mencari keberadaan dan tingkat diadokokinesis.

Pada tahap awal, dokter Anda mungkin merekomendasikan tes fisik untuk memeriksa kemampuan Anda untuk berganti gerakan dengan cepat.

Tes-tes ini biasanya dilakukan di kantor dokter, seringkali oleh ahli saraf.

Tes ini dapat mencakup:

Beralih evaluasi gerakan dengan cepat

Anda akan memegang telapak satu tangan pada permukaan yang rata (seringkali bagian atas paha), dan kemudian terus-menerus membalik telapak tangan ke atas dan kemudian mengembalikan telapak tangan ke bawah secepat mungkin.

Evaluasi gerakan dari titik ke titik

Pasien akan diminta untuk menyentuh hidungnya dan kemudian, dengan jari yang sama dan secepat mungkin, menyentuh jari terjulur dari orang yang melakukan tes.

Tes jerawat tumit

Sebuah tumit akan ditempatkan pada tulang kering tepat di bawah lutut dan kemudian tumit akan meluncur ke bawah tulang kering ke kaki. Anda harus membidik gerakan yang cepat dan terkoordinasi.

Tes Romberg

Pasien akan tetap diam dengan tumit rapat dan mata tertutup. Jika Anda kehilangan keseimbangan dalam posisi ini, Anda mungkin mengalami beberapa jenis diadokokinesis.

Tes jalan kaki

Pasien akan diminta untuk berjalan normal dan kemudian berjalan dari tumit sampai ujung kaki.

Minta pasien secara bergantian menggerakkan masing-masing tangan dari sisi telapak ke sisi telapak tangan ke bawah secepat mungkin di atas permukaan yang stabil seperti meja

Minta pasien untuk mendemonstrasikan gerakan memutar kenop atau memasang bola lampu

Seseorang dengan diadochokinesia tidak akan dapat melakukan tes di atas dengan cara yang benar dan terkoordinasi. Gerakan mereka mungkin lebih lambat, tidak biasa, atau canggung.

Jika gejalanya diduga berasal dari cedera otak, dokter akan memerintahkan MRI untuk mendeteksi dan menggambarkan cedera tersebut.

Perlakuan

Diadochokinesia adalah gejala klinis bahwa ada sesuatu yang salah dengan bagian otak yang mengontrol fungsi otot. Perawatan seringkali tergantung pada menemukan penyebab yang mendasarinya.

Pengobatan diadochokinesis dan ataksia serebelar, secara umum, menantang, dan tidak ada strategi khusus yang didukung secara ilmiah saat ini.

Terkadang obat yang digunakan untuk mengobati tremor, seperti Neurontin (gabapentin) dan Topamax (topiramate) digunakan untuk mengobati ataksia, dan terkadang pembedahan dapat dipertimbangkan.

Satu studi menemukan bahwa terapi fisik dan terapi okupasi dapat memberikan beberapa manfaat pada pasien dengan diadokokinesis.

Bagian penting dari perawatan adalah bekerja dengan ahli terapi fisik, terapis okupasi, atau ahli patologi wicara. Terapi wicara juga bisa sangat membantu ketika ada masalah di area ini.

Meskipun belum tentu merupakan “penyembuhan”, latihan yang ditentukan oleh para profesional medis ini dapat membantu mengurangi gejala ke tingkat yang dapat dikelola.

Latihan untuk diadokokinesis

Kelemahan otot sering terjadi pada diadokokinesis dan membuat gerakan menjadi sulit.

Ada banyak penyebab cedera otak dan diadokokinesis, dan pengobatannya bisa bervariasi dan menantang. Pendekatan umum adalah terapi fisik untuk membantu gangguan gerakan.

Latihan kekuatan, latihan keseimbangan, berjalan di atas treadmill, dan latihan untuk meningkatkan kekuatan inti dapat membantu.

Kekuatan otot juga cenderung menurun seiring bertambahnya usia, dan latihan untuk membantu meningkatkan kekuatan pada ekstremitas bawah dan tubuh bagian atas, terutama bahu, adalah cara yang baik untuk membantu meningkatkan atau mempertahankan keseimbangan dan kekuatan otot.

Latihan untuk memperkuat otot inti juga dapat membantu.

Bila Anda menderita diadochokinesia, atau kondisi keseimbangan lainnya, Anda harus selalu berkonsultasi dengan ahli terapi fisik sebelum mencoba olahraga apa pun di rumah.

Selain itu, pasien harus memastikan bahwa mereka berolahraga di lingkungan yang aman, seperti menghindari berolahraga di permukaan yang keras karena dapat mengakibatkan cedera jika pasien jatuh.

Otot-otot harus dihangatkan sebelum memulai latihan ini.

Untuk pemanasan, Anda harus melakukan aktivitas terus menerus, seperti jogging, menggunakan sepeda lengan, atau treadmill, setidaknya selama lima menit.

Ini meningkatkan suhu otot dan tubuh, yang pada gilirannya membantu untuk:

Meningkatkan jangkauan gerak.

Kurangi kekakuan.

Melebarkan pembuluh darah.

Meningkatkan fokus mental.

Latihan Romberg

Latihan ini mengikuti langkah-langkah berikut: berdiri diam dengan tumit rapat.

Buka mata Anda selama 10 detik saat Anda mendapatkan kembali keseimbangan Anda, lalu tutup mata Anda selama 10 detik atau sampai Anda mulai kehilangan keseimbangan.

Pasien harus memastikan bahwa mereka memiliki sesuatu untuk dipegang jika mereka kehilangan keseimbangan.

Sikap sepihak

Pose sepihak melibatkan berdiri dengan satu kaki hingga 30 detik dan kemudian berganti kaki.

Ini dapat dilakukan berulang-ulang, dan ketika keseimbangan diperhatikan untuk meningkatkan, permukaan dan gerakan dapat bervariasi untuk melatih postur dan strategi keseimbangan.

Latihan keseimbangan lainnya

Anda juga dapat mencoba menggerakkan lengan dan kaki Anda secara terkoordinasi, sambil duduk atau berdiri.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan mencoba mengetuk tumit dan jari kaki secara bergantian di tanah.

Dengan mengencangkan otot perut dan memperhatikan postur, latihan ini membantu memperkuat otot inti Anda, yang merupakan bagian penting dari kekuatan tubuh Anda secara keseluruhan.

Prognosis Diadokokinesis

Hidup dengan diadochokinesis bisa menakutkan dan meresahkan. Meskipun tidak ada ‘penyembuhan’ yang diketahui untuk kondisi ini, saran medis harus dicari, dan bekerja dengan terapis fisik dan okupasi dapat membantu pasien menjaga gejala pada tingkat yang dapat dikelola.

Mempelajari strategi untuk mencegah jatuh dan memodifikasi rumah (misalnya, memasang pegangan tangan, melepas karpet yang longgar, dan meletakkan tikar anti selip) dapat membuat seseorang tetap aman jika mereka terus berjuang dengan gejala diadokinesis.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari?

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari? Untuk memperkirakan berapa gram lemak ini, kalikan asupan kalori harian dengan . 20 atau dengan . 25 dan bagi…

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah?

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah? Hasil: Makan siang rata-rata yang dipilih memiliki 35,9% kalori dari lemak total dan 12,6% dari lemak jenuh, melebihi pedoman masing-masing 30%…