Bagaimana cara Membuat Database Inventaris?

Sangat penting bahwa database inventaris dinormalisasi.

Membuatdatabaseinventarismemerlukan beberapa persiapan dan perencanaan seperti terlebih dahulu memilih sistem manajemen database (DBMS) yang akan Anda gunakan.MySQL, Microsoft (MS) Access dan Oracle merupakan salah satu sistem yang paling banyak digunakan.Anda kemudian perlu memutuskan jenis informasi apa yang Anda perlukan untuk disimpan dalam database inventaris Anda.Ada tiga jenis data yang luas: informasi pesanan, produk atau layanan, dan inventaris pembeli atau pelanggan.Langkah terakhir Anda adalah pembuatan database dan tabel yang sebenarnya, menyelesaikan proses normalisasi, mengisi tabel — meskipun hanya dengan data uji — dan menguji database yang baru dibuat.

Dengan banyak sistem kontrol inventaris otomatis, item dipindai saat tiba yang kemudian menempatkannya di database.

Pilihan DBMS mana yang akan digunakan umumnya didasarkan pada biaya perangkat lunak, platform yang dapat menjalankannya, seberapa curam kurva pembelajaran untuk diri sendiri atau karyawan yang akan bertanggung jawab atasmanajemen inventarisdan penyelesaian masalah inventaris ketika mereka terjadi.MySQL adalah perangkat lunak sumber terbuka yang tersedia secara gratis melaluiunduhandari Internet, dan sering kali disertakan dengan distribusi gratis versi server dari sistem operasi Linux.Akses mungkin bukan pilihan yang baik untuk bisnis yang sangat besar, dan Oracle, yang cukup mahal, memiliki kurva belajar yang sangat curam.Setelah Anda menentukan jenis data yang tepat yang Anda butuhkan, Anda akan siap untuk mulai membuat database inventaris, yang biasanya dapat dilakukan dengan menggunakan antarmuka pengguna grafis (GUI) seperti PHPMyAdmin atau pada baris perintah menggunakanbahasaSQL.

Melakukan pemeriksaan inventaris rutin dapat membantu perusahaan memastikan keakuratan basis data.

Jika Anda akan melakukan tugas administratif menggunakan GUI, prosesnya harus cukup jelas, dan harus ada dokumentasi program yang dapat Anda konsultasikan.Membuat database inventaris pada baris perintah membutuhkan setidaknya pengetahuan dasar yang sangat kuat tentang bahasa SQL, yang hampir selalu digunakan untuk bekerja dengan database.Kata-kata “buat database” diikuti dengan nama yang Anda pilih untuk memberikan database Anda adalah perintah yang akan dikeluarkan.Anda kemudian perlu mengeluarkan perintah “gunakan” diikuti dengan nama yang sama yang Anda pilih untuk mengaksesnya untuk mulai membuat tabel yang Anda perlukan untuk menyimpan semua jenis data yang diperlukan.Itu dimulai dengan perintah “buat tabel”, diikuti dengan nama tabel, bersama dengan perintah lain yang mengatur parameter, seperti kunci asing, kunci utama, nilai nol, dan panjang karakter.

Fungsi-fungsi ini hampir selalu dapat dilakukan melalui GUI juga.Sangat penting bahwa basis data inventaris Anda dinormalisasi, proses yang diperlukan untuk memastikan bahwa basis data tersebut dapat bertambah besar dan diperbarui sambil mempertahankan integritas sehingga laporan akurat tentang keputusan bisnis yang dibuat tersedia setiap saat.Tergantung pada jumlah tabel dan jenis data, normalisasi, yang dapat menjadi proses yang sangat terlibat, mungkin harus dipercayakan kepada spesialis database.Ada tiga bentuk normalisasi: bentuk normal pertama (1NF), bentuk normal kedua (2NF) dan bentuk normal ketiga (3NF).Tidak disarankan untuk mencoba mencapai normalisasi setelah pembuatan database inventaris Anda yang sebenarnya.

Scroll to Top