Bagaimana Saya Menjadi Akuntan Lingkungan?

Bagaimana Saya Menjadi Akuntan Lingkungan?

Akuntan lingkungan menganalisis data keuangan yang berkaitan dengan polusi.

Bagi orang-orang yang tertarik dengan keuangan dan peduli dengan masalah ekologi, karir sebagai akuntan lingkungan mungkin merupakan cara yang ideal untuk menyatukan kedua minat tersebut. Tidak seperti posisi tradisional dalam akuntansi di mana keuntungan dan kerugian finansial perusahaan adalah fokus utama, akuntansi lingkungan membahas biaya lingkungan dari praktik bisnis perusahaan. Seorang akuntan lingkungan melaporkan biaya polusi , implikasi keuangan dari beralih ke teknologi hijau, dan cara terbaik untuk mengurangi gas rumah kaca. Untuk menjadi akuntan lingkungan, Anda biasanya harus mengikuti langkah-langkah yang sama seperti akuntan tradisional — mendapatkan gelar pendidikan tinggi, menjadi akuntan publik bersertifikat (CPA), dan mendapatkan pengalaman kerja.

Perusahaan dapat didenda oleh pemerintah karena mencemari dan dapat diberikan keringanan pajak atau manfaat lain karena beralih ke teknologi yang mengurangi polusi.

Sebagian besar akuntan lingkungan telah mendapatkan kredensial CPA mereka, yang umumnya memerlukan memperoleh gelar sarjana dan mengikuti ujian sertifikasi. Penting untuk dicatat bahwa jika Anda ingin menjadi seorang akuntan lingkungan, beberapa perguruan tinggi dan universitas menawarkan akuntansi lingkungan sebagai disiplin akademis, sehingga kelas akuntansi umum, matematika, dan ekonomi biasanya harus diambil. Jika Anda ingin menjadi akuntan lingkungan, Anda mungkin juga harus mengetahui peraturan lokal dan nasional tentang polusi dan gas rumah kaca. Keterampilan komunikasi yang baik biasanya menjadi prioritas utama jika Anda ingin sukses; Anda biasanya harus dapat bekerja dalam lingkungan tim yang terdiri dari para profesional dari berbagai bidang, termasuk ilmuwan, pengacara, eksekutif hubungan masyarakat, dan staf akuntan.

Tidak semua perusahaan menggunakan akuntansi khusus, jadi jika Anda ingin menjadi akuntan lingkungan, sebaiknya cari pekerjaan di organisasi yang lebih cenderung menekankan pada masalah lingkungan. Ini umumnya akan mencakup perusahaan yang dipantau oleh lembaga perlindungan lingkungan, seperti perusahaan minyak dan listrik, serta produsen lain, termasuk perusahaan mobil, kimia, dan kertas. Perusahaan yang lebih besar juga cenderung mempekerjakan akuntan lingkungan, dan mungkin juga ada peluang karir di kantor akuntan umum, organisasi nirlaba, dan lembaga pemerintah.

Setelah seorang akuntan memiliki spesialisasi dalam akuntansi lingkungan, dia biasanya akan mulai mengumpulkan dan menganalisis pengendalian polusi dan aliran material perusahaan. Laporan ini biasanya dibagikan dengan eksekutif internal, serta dengan audiens yang lebih luas yang mungkin mencakup perwakilan dari badan pengatur dan investor perusahaan. Selain itu, seorang akuntan lingkungan mungkin diminta untuk mempertimbangkan bagaimana sebuah perusahaan menggunakan sumber daya alam dan pengaruhnya terhadap lingkungan baik dalam skala lokal maupun nasional. Namun, pada saat yang sama, kepentingan utama perusahaan biasanya terletak pada garis bawah, sehingga akuntan lingkungan pun biasanya perlu memahami semua aspek akuntansi tradisional, seperti audit, perbankan, dan pencatatan keuangan lainnya.