Bronkoskopi serat optik: Apa itu? Sejarah, Tujuan, Persiapan, Prosedur, Pemulihan dan Risiko

Bronkoskopi serat optik: Apa itu? Sejarah, Tujuan, Persiapan, Prosedur, Pemulihan dan Risiko

Juga dikenal sebagai bronkoskopi, ini adalah teknik endoskopi untuk memvisualisasikan bagian dalam saluran udara untuk tujuan diagnostik dan terapeutik.

Alat ( bronkoskop ) dimasukkan ke dalam saluran udara, biasanya melalui hidung atau mulut dan sangat jarang melalui trakeostomi.

Hal ini memungkinkan dokter untuk memeriksa saluran udara pasien untuk kelainan seperti benda asing, pendarahan, tumor, atau peradangan.

Sampel dapat diambil dari dalam paru-paru.

Konstruksi bronkoskop berkisar dari tabung logam kaku dengan perlengkapan pencahayaan yang terpasang pada instrumen serat optik fleksibel dengan peralatan video waktu nyata.

Sejarah

Bronkoskopi pertama dilakukan oleh orang Jerman, Gustav Killian. Killian menggunakan bronkoskop kaku untuk mengekstrak tulang babi.

Prosedur ini dilakukan pada pasien yang sadar menggunakan kokain topikal sebagai anestesi lokal.

Sejak saat ini hingga 1970-an, bronkoskop kaku digunakan secara eksklusif.

Seorang Amerika, Chevalier Jackson, menyempurnakan bronkoskop kaku pada 1920-an, menggunakan tabung kaku ini untuk memeriksa trakea dan bronkus utama secara visual.

Ahli laring Inggris Victor Negus, yang bekerja dengan Jackson, memperbaiki desain endoskopinya, termasuk apa yang disebut “bronkoskop Negus.”

Pada tahun 1966 bronkoskop fleksibel ditemukan oleh Shigeto Ikeda Jepang.

Lingkup fleksibel awalnya menggunakan bundel serat optik yang membutuhkan sumber cahaya eksternal untuk penerangan.

Lingkup ini memiliki diameter luar sekitar 5mm hingga 6mm, dengan kemampuan untuk melenturkan 180 derajat dan memanjang 120 derajat, memungkinkan masuk ke bronkus lobar dan segmental.

Baru-baru ini, teleskop serat optik telah digantikan oleh bronkoskop dengan chip video charge-coupled device (CCD) yang terletak di ujung distalnya.

Jenis-jenis bronkoskop

Kaku:

Bronkoskopi kaku digunakan untuk menghilangkan benda asing.

hemoptisis masif , yang didefinisikan sebagai kehilangan terbesar bagi 600 darah ml dalam 24 jam, adalah keadaan darurat medis dan harus didekati dengan awal cairan intravena dan pemeriksaan dengan bronkoskopi kaku.

Lumen yang lebih besar dari bronkoskop kaku versus lumen sempit dari bronkoskop fleksibel memungkinkan pendekatan terapeutik seperti elektrokauter untuk membantu mengontrol perdarahan.

Bronkoskopi kaku lebih disukai untuk aspirasi dan pengambilan benda asing karena memungkinkan perlindungan jalan napas dan kontrol benda asing selama pemulihan.

Fleksibel (serat optik):

Bronkoskop fleksibel lebih panjang dan lebih tipis daripada bronkoskop kaku.

Ini berisi sistem serat optik yang mentransmisikan gambar dari ujung instrumen ke lensa mata atau kamera video di ujung yang berlawanan.

Menggunakan kabel Bowden yang terhubung ke tuas pada alat genggam, ujung instrumen dapat diorientasikan, memungkinkan praktisi untuk menavigasi instrumen dalam lobus individu atau bronkus dalam segmen.

Kebanyakan bronkoskop fleksibel juga menyertakan saluran untuk penghisapan atau instrumentasi, tetapi ini secara signifikan lebih kecil daripada bronkoskop kaku.

Bronkoskopi fleksibel menyebabkan lebih sedikit ketidaknyamanan pada pasien daripada bronkoskopi kaku, dan prosedur ini dapat dilakukan dengan mudah dan aman di bawah sedasi sedang.

Ini adalah teknik pilihan saat ini untuk sebagian besar prosedur bronkoskopi.

Tujuan Bronkoskopi Fiberoptik

Diagnosa:

Untuk melihat kelainan jalan nafas.

Untuk mendapatkan sampel jaringan paru pada berbagai kelainan. Sampel dapat diambil dari dalam paru-paru dengan biopsi, lavage bronchoalveolar, atau menyikat endobronkial.

Untuk mengevaluasi seseorang yang mengalami pendarahan di paru-paru, kemungkinan kanker paru-paru , batuk kronis, atau sarkoidosis .

Terapeutik:

Untuk mengeluarkan sekret, darah atau benda asing yang bersarang di saluran pernapasan.

Reseksi laser tumor atau trakea jinak dan stenosis bronkial.

Penyisipan stent: untuk meringankan kompresi ekstrinsik lumen trakeobronkial dari proses ganas atau jinak yang dihasilkan oleh penyakit.

Bronkoskopi juga digunakan untuk trakeostomi perkutan.

Intubasi trakea: pasien dengan kesulitan jalan napas.

Mempersiapkan bronkoskopi serat optik

Semprotan anestesi lokal diterapkan pada hidung dan tenggorokan selama bronkoskopi. Anda mungkin akan mendapatkan obat penenang untuk membantu Anda rileks.

Ini berarti Anda akan terjaga tetapi mengantuk selama prosedur.

Oksigen biasanya diberikan selama bronkoskopi. Anestesi umum sangat jarang digunakan dalam prosedur ini.

Anda harus menghindari makan atau minum apa pun selama 6 hingga 12 jam sebelum bronkoskopi Anda. Sebelum prosedur, tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda harus berhenti minum:

Aspirin.

Ibuprofen (Advil).

Warfarin .

antikoagulan lainnya.

Bawa seseorang ke janji temu Anda untuk mengantar Anda pulang nanti atau mengatur transportasi.

Prosedur

Bronkoskopi dapat dilakukan di ruangan khusus yang ditunjuk untuk prosedur tersebut, ruang operasi, unit perawatan intensif, atau lokasi lain dengan sumber daya untuk manajemen jalan napas darurat.

Pasien akan sering menerima obat anti-kecemasan dan antisekresi (untuk mencegah sekresi oral dari menghalangi penglihatan), biasanya atropin, dan kadang-kadang pereda nyeri seperti morfin.

Selama prosedur, obat penenang seperti midazolam atau propofol dapat digunakan.

Anestesi lokal sering diberikan untuk mematikan selaput lendir faring, laring, dan trakea.

Pasien dipantau selama prosedur dengan pemeriksaan tekanan darah berkala, pemantauan EKG jantung terus menerus, dan oksimetri nadi.

Bronkoskop fleksibel dimasukkan dengan pasien duduk atau terlentang.

Setelah bronkoskop dimasukkan ke saluran napas bagian atas, pita suara diperiksa.

Instrumen dimasukkan ke dalam trakea dan ke dalam sistem bronkial dan setiap area diperiksa saat bronkoskop lewat.

Jika ditemukan kelainan, dapat diambil sampelnya dengan menggunakan kuas, jarum, atau forsep.

Sampel jaringan paru-paru (biopsi transbronkial) dapat diambil dengan sinar-X ( fluoroskopi ) secara real time atau dengan sistem pelacakan elektromagnetik.

Bronkoskopi fleksibel juga dapat dilakukan pada pasien yang diintubasi, seperti pasien perawatan intensif.

Dalam hal ini, instrumen dimasukkan melalui adaptor yang terhubung ke tabung trakea.

Bronkoskopi kaku dilakukan dengan anestesi umum.

Bronkoskop kaku terlalu besar untuk memungkinkan penempatan paralel perangkat lain di trakea, oleh karena itu mesin anestesi terhubung ke bronkoskop dan pasien melakukan ventilasi melalui bronkoskop.

Pemulihan bronkoskopi serat optik

Meskipun bronkoskopi dapat ditoleransi dengan baik oleh sebagian besar pasien, periode pengamatan yang singkat diperlukan setelah prosedur.

Karena bronkoskopi serat optik relatif cepat dan pasien akan dibius, mereka perlu istirahat di rumah sakit selama beberapa jam sampai mereka merasa lebih terjaga dan mati rasa di tenggorokan mereka mereda.

Respirasi dan tekanan darah akan dipantau selama pemulihan.

Anda tidak akan bisa makan atau minum apa pun sampai tenggorokan Anda tidak lagi mati rasa.

Ini bisa memakan waktu satu hingga dua jam. Tenggorokan Anda mungkin terasa sakit atau gatal selama beberapa hari, dan Anda mungkin menjadi serak.

Ini normal. Biasanya tidak berlangsung lama dan hilang tanpa obat atau pengobatan.

Sebagian besar komplikasi terjadi lebih awal dan terlihat jelas pada saat prosedur.

Pasien dievaluasi untuk gangguan pernapasan (stridor dan dyspnea sebagai akibat dari edema laring, laringospasme, atau bronkospasme ).

Jika pasien telah menjalani biopsi transbronkial, dokter mungkin melakukan rontgen dada untuk menyingkirkan kebocoran udara di paru-paru (pneumotoraks) setelah prosedur.

Pasien akan dirawat di rumah sakit jika terjadi perdarahan, kebocoran udara (pneumotoraks), atau sesak napas.

Risiko dan komplikasi

Selain risiko yang terkait dengan obat yang digunakan, ada juga risiko khusus untuk prosedur tersebut.

Meskipun bronkoskop kaku dapat menggores atau merobek jalan napas atau merusak pita suara, risiko bronkoskopi terbatas.

Komplikasi dari bronkoskopi serat optik tetap sangat rendah. Komplikasi umum termasuk perdarahan yang berlebihan setelah biopsi.

Biopsi paru-paru juga dapat menyebabkan kebocoran udara, yang disebut pneumotoraks. Pneumotoraks terjadi pada kurang dari 1% kasus biopsi paru.

Laringospasme adalah komplikasi yang jarang terjadi, tetapi terkadang memerlukan intubasi trakea.

Pasien dengan tumor atau perdarahan yang signifikan mungkin mengalami peningkatan sesak napas setelah prosedur bronkoskopi, kadang-kadang karena pembengkakan selaput lendir saluran udara.

Risiko bronkoskopi yang sangat jarang tetapi mengancam jiwa termasuk serangan jantung dan kolaps paru-paru.

Paru-paru yang kolaps dapat disebabkan oleh pneumotoraks atau peningkatan tekanan di paru-paru karena udara bocor ke paru-paru.

Ini hasil dari tusukan paru-paru selama prosedur dan lebih sering terjadi dengan bronkoskop kaku dibandingkan dengan lingkup serat optik fleksibel.

Jika udara terkumpul di sekitar paru-paru Anda selama prosedur, dokter Anda mungkin menggunakan selang dada untuk mengeluarkan udara yang terkumpul.

Teknik bronkoskopi baru

Termoplasti bronkial: Teknik baru ini sedang dikembangkan untuk menghangatkan saluran udara secara lembut pada beberapa pasien asma. Ini mengurangi episode eksaserbasi asma .

Pengurangan volume untuk emfisema: Katup satu arah kecil ditempatkan di saluran udara paru-paru yang rusak dalam upaya untuk mengurangi volume bagian paru-paru itu dan memberi ruang bagi paru-paru yang tersisa untuk berfungsi.

Perbaikan Kebocoran Udara Setelah Reseksi Paru – Katup satu arah yang sama digunakan untuk memperlambat kebocoran udara pada jalur jahitan paru. Dengan melambatnya aliran udara, kebocoran ini dapat sembuh lebih cepat dan menghindari kebutuhan untuk operasi lebih lanjut.