Kesehatan

Campimetry: Apa Itu dan Apa Kegunaannya

Apa itu campimetri?

Campimetry adalah metode untuk memeriksa dan mengevaluasi bagian tengah dari bidang visual seseorang.

Subjek (dalam eksperimen, atau pasien dalam situasi klinis) memfokuskan mata pada target di tengah layar hitam dua meter di depan.

Objek yang lebih kecil dan berwarna lebih terang kemudian dibawa ke bidang pandang mereka dan subjek melaporkan saat mereka pertama kali melihatnya.

Proses ini diulangi dengan objek dibawa ke bidang pandang subjek dari arah yang berbeda untuk membangun peta bidang pandang subjek hanya dengan menggunakan mata itu.

Prosedur ini dapat diulang untuk mata yang lain karena ukuran dan bentuk bidang visual subjek mungkin tidak sama untuk setiap mata.

Campimetri medan derau putih

Perimetri bidang derau putih, juga disebut perimetri bidang salju, adalah metode yang secara langsung memvisualisasikan skotoma, memungkinkan pasien untuk secara interaktif mendeteksi dan menggambarkan cacat bidang visual mereka.

Hal ini dilakukan dengan menampilkan jumlah titik persegi hitam dan putih kecil yang didistribusikan secara acak dengan frekuensi kedipan 30 Hz yang sama pada unit tampilan video.

Dengan perimeter, area 35 ° (horizontal) dan 24 ° (vertikal) bidang visual pusat dapat diperiksa, pada jarak 30 cm antara mata dan permukaan layar.

Jumlah titik persegi hitam dan putih yang didistribusikan secara acak dengan jumlah yang sama digunakan dengan frekuensi kedipan 30 Hz, sebanding dengan bidang salju pada layar TV tanpa penerimaan (statis).

Setiap titik memiliki sudut visual 12x 12. Penerangan titik terang adalah 200 cd / m 2 dan titik gelap masing-masing adalah 0,8 cd / m 2 .

Sebuah stimulus disajikan di tengah layar untuk menstabilkan fiksasi sentral. Inspeksi langsung dan pemantauan video dari mata yang diperiksa digunakan untuk mengontrol fiksasi.

Lensa tipis yang sesuai digunakan untuk koreksi dekat jika perlu. Mata lainnya ditutupi dengan tambalan buram.

Pemeriksa menanyakan pasien dengan cara standar tentang persepsi lapangan. Kebanyakan gangguan digambarkan sebagai “awan”.

Awan dapat dibedakan dari lapangan salju normal di sekitarnya dengan kualitas berikut:

  • Perubahan persepsi kecerahan. Status yang mungkin adalah: lebih gelap, sama atau lebih cerah.
  • Perubahan persepsi kebisingan, yaitu, dalam pergerakan titik-titik yang “jelas”. Keadaan yang mungkin adalah: meningkat, tidak berubah, berkurang, dan buruk.

Tepi ‘awan’ ditunjukkan oleh pasien dengan ujung jari langsung di permukaan monitor dan dapat langsung didokumentasikan menggunakan opsi layar sentuh.

Waktu uji perimetri medan derau putih berkisar antara 1 hingga 5 menit per mata, termasuk pertanyaan standar tentang persepsi medan derau dan dokumentasi hasilnya.

Keandalan perimetri medan derau putih

Perimetri medan derau putih adalah metode subjektif dalam dua cara: di satu sisi, itu tergantung pada kapasitas intelektual subjek yang diperiksa untuk secara memadai memahami dan menggambarkan fenomena yang diamati; di sisi lain, itu dipengaruhi oleh pengakuan dan interpretasi pemeriksa.

Kesalahan tambahan dapat disebabkan oleh fakta bahwa pasien, yang merasakan skotoma mereka untuk pertama kalinya dalam hidup mereka, akan cenderung mengamati fenomena ini secara langsung.

Gerakan tatapan spontan ini pasti mengubah skotoma, yang kemudian dapat terkilir di luar area pemeriksaan dan menghilang. Dengan metode ini, pemantauan fiksasi yang hati-hati dan terus menerus oleh pemeriksa adalah wajib.

Subjek dengan koreksi yang tidak memadai, ketidakmampuan untuk memperbaiki, atau skotoma sentral yang dalam mungkin tidak dapat merasakan stimulus dari medan kebisingan secara memadai.

Perkembangan baru

Dalam versi terbaru, stimulus medan derau dihasilkan secara eksklusif oleh perangkat lunak dan ditampilkan pada monitor warna beresolusi tinggi yang dikalibrasi dengan layar sentuh terintegrasi; hasil dicatat pada layar ujian terpisah.

Hal ini memungkinkan pasien untuk menggambarkan skotoma mereka pada monitor pemeriksaan tanpa gangguan oleh tepi yang terlihat.

Karakteristik bidang kebisingan (yaitu, kecerahan, gerakan titik, dan karakteristik warna) dalam wilayah skotoma yang dibatasi atau di dalam seluruh layar pemindaian dapat divariasikan secara interaktif untuk menilai karakteristik kuantitatif lainnya dari skotoma.

Related Posts

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…