Angioedema: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Pengobatan dan Pencegahan

Angioedema: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Pengobatan dan Pencegahan

Definisi:

Angioedema adalah bentuk pembengkakan parah di bawah permukaan kulit. Dalam beberapa kasus pembengkakan terjadi bersamaan dengan munculnya gatal-gatal.

Angioedema kadang-kadang disebut sebagai “gatal-gatal raksasa.” Benjolan merah berkembang di permukaan kulit.

Baik angioedema dan gatal gatal biasanya disebabkan oleh reaksi alergi terhadap makanan atau obat-obatan. Zat lain, seperti serbuk sari, bulu hewan peliharaan, dan gigitan serangga, juga dapat memicu angioedema.

Dalam kasus yang sangat jarang, pembengkakan bisa menjadi gejala dari kondisi kesehatan yang lebih serius, seperti penyakit Hodgkin. Beberapa area tubuh, seperti wajah dan ekstremitas, lebih rentan terhadap pembengkakan daripada yang lain.

Ketika angioedema diturunkan dari orang tua ke anak melalui transmisi genetik, kondisi ini dikenal sebagai angioedema herediter. Angioedema herediter memiliki penyebab, gejala, perawatan, dan komplikasi yang berbeda dari angioedema didapat.

Angioedema umumnya bukan kondisi medis yang serius dan tidak meninggalkan bekas yang bertahan lama. Biasanya hilang dengan sendirinya, bahkan tanpa pengobatan.

Gejala

Gejala paling umum dari angioedema adalah pembengkakan di bawah permukaan kulit. Ini dapat terjadi pada kaki, tangan, mata, dan bibir.

Pada kasus yang lebih parah, pembengkakan dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya. Angioedema mungkin atau mungkin tidak disertai dengan pembengkakan dan gatal-gatal pada permukaan kulit.

Gejala tambahan mungkin termasuk kram perut dan bintik-bintik ruam di tangan, lengan, dan kaki.

Dalam kasus yang jarang terjadi, orang mungkin mengalami sakit tenggorokan, suara serak, dan sesak napas.

Hubungi 911 atau pergi ke ruang perawatan medis segera jika Anda mengalami pembengkakan dan kesulitan bernapas. Ini bisa menjadi tanda kondisi medis serius yang membutuhkan perawatan segera.

Penyebab

Angioedema biasanya merupakan hasil dari reaksi alergi. Ketika ini terjadi, tubuh Anda memproduksi histamin, yang menyebabkan pembuluh darah Anda membengkak.

Alergen berikut dapat memicu angioedema:

  • Gigitan serangga
  • Serbuk sari
  • Poison oak atau ivy
  • Bulu binatang
  • Pengobatan
  • Jenis makanan tertentu

Ini juga dapat berkembang sebagai akibat dari infeksi atau penyakit, seperti lupus atau leukemia. Angioedema herediter terjadi pada orang dengan riwayat keluarga penyakit.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko pengembangan Angioedema:

  • Munculnya angioedema atau urtikaria sebelumnya
  • Reaksi alergi sebelumnya
  • Riwayat keluarga dengan angioedema
  • Perubahan suhu yang tiba-tiba
  • Stres atau kecemasan

Diagnosa

Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik dan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan Anda. Selama pemeriksaan, dokter Anda akan memeriksa area pembengkakan Anda.

Dokter Anda juga dapat mendengarkan pernapasan Anda untuk melihat apakah tenggorokan Anda terpengaruh.

Penting untuk memberi tahu dokter Anda jika Anda baru saja terpapar zat tertentu yang sebelumnya memicu reaksi alergi pada Anda. Ini dapat membantu dokter Anda menentukan penyebab spesifik dari reaksi Anda.

Dokter Anda akan melakukan serangkaian tes darah jika dicurigai adanya angioedema herediter. Tes ini mengukur kadar protein tertentu dalam darah. Tingkat rendah dapat mengindikasikan masalah kesehatan yang berhubungan dengan peradangan dan pembengkakan.

Perlakuan

Orang dengan gejala angioedema ringan mungkin tidak memerlukan pengobatan. Namun, mereka yang memiliki gejala sedang atau berat mungkin memerlukan obat-obatan tertentu untuk membantu meringankan rasa gatal dan bengkak yang parah. Obat-obatan ini dapat mencakup:

  • epinefrin
  • ranitidin
  • terbutalin
  • Antihistamin
  • Obat anti inflamasi

Pengobatan rumahan tertentu juga dapat membantu meringankan gejala. Ini termasuk:

  • Oleskan kompres dingin dan basah
  • Kenakan pakaian katun longgar untuk menghindari iritasi kulit lebih lanjut

Apa prospek jangka panjang untuk seseorang dengan angioedema?

Dalam kebanyakan kasus, angioedema adalah kondisi yang tidak berbahaya yang akan hilang dalam satu sampai tiga hari. Namun, ini bisa berbahaya ketika pembengkakan terjadi di dekat tenggorokan.

Tenggorokan atau lidah yang bengkak dapat menyumbat jalan napas dan membuatnya sulit bernapas. Angioedema parah juga dapat menyebabkan anafilaksis, reaksi alergi yang mengancam jiwa. Dalam kasus yang parah seperti itu, perawatan darurat diperlukan.

Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah angioedema adalah dengan menghindari alergen yang diketahui dan dicurigai.

Anda juga harus berusaha untuk tidak mengiritasi area tubuh yang sebelumnya terkena. Mengambil tindakan pencegahan ini dapat membantu mengurangi risiko Anda mengalami episode lain di masa depan.