Kesehatan

Choreoathetosis: Definisi, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Cara Mengobati, dan Prognosis

Istilah ini merupakan gabungan dari kata “chorea” dan kata “atetosis”.

Chorea dan athetosis adalah dua jenis gerakan tidak teratur yang sering terjadi dalam kombinasi sebagai gangguan yang sama.

Korea dicirikan oleh sentakan otot yang cepat, pendek, keras, tidak terduga, dan tidak teratur, seperti kegelisahan atau gerakan lengan dan kaki.

Korea terutama mempengaruhi wajah, ekstremitas, atau batang tubuh.

Athetosis adalah gangguan gerakan di mana pasien memiliki gerakan memutar lambat dengan inkoordinasi paksa yang melibatkan ekstremitas.

Gerakan-gerakan ini juga dapat mempengaruhi otot-otot wajah.

Choreoathetosis adalah gangguan gerakan yang menyebabkan kedutan atau puntiran yang tidak disengaja, umumnya berkembang sebagai akibat dari infeksi mendadak, gangguan gerakan otot, atau cedera.

Choreoathetosis dapat terjadi secara kronis atau akut. Ini bisa menjadi fenomena sementara atau permanen dalam kehidupan pasien.

Choreoathetosis juga dapat mempengaruhi gerakan anggota tubuh pasien, kemampuan berbicara, mengubah posisi, dan berjalan.

Biasanya, gerakan tidak disengaja dan selalu terjadi di tubuh manusia.

Namun, terkadang gerakan ini menjadi gangguan kronis dan melumpuhkan, yang merupakan kondisi serius.

Sementara beberapa kasus koreoatetosis berumur pendek, episode yang lebih parah dapat bertahan selama bertahun-tahun. Kondisi ini bisa terjadi secara tiba-tiba atau bisa berkembang seiring waktu.

Choreoathetosis dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia atau jenis kelamin. Orang berusia 15 sampai 35 tahun lebih mungkin untuk memiliki gangguan ini.

Penyebab koreoatetosis

Choreoathetosis sering dikaitkan sebagai gejala kondisi atau gangguan pemicu lainnya. Kemungkinan penyebabnya meliputi:

Efek samping obat-obatan tertentu.

Hipertiroidisme .

Lupus sistemik

Akantositosis.

penyakit Wilson.

Sindrom Lesch-Nyhan.

Trauma atau cedera.

Infeksi

Palsi serebral.

Tumor

penyakit Huntington.

Sindrom Tourette.

penyakit Wilson.

Kernikterus, sejenis kerusakan otak pada bayi baru lahir dengan penyakit kuning.

Korea gravidarum.

Korea Sydenham.

Telangiektasia ataksia.

Ada juga bentuk koreoatetosis bawaan.

Koreoatetosis berat merupakan komplikasi pada 10% anak dengan penyakit jantung bawaan setelah operasi bypass kardiopulmoner dan hipotermia berat.

Hipotermia yang dalam dan henti peredaran bukanlah faktor penting dalam patofisiologi, tetapi sering dikaitkan.

Gejala koreoatetosis

Ada gejala koreoatetosis yang mudah diidentifikasi, dapat mempengaruhi postur, kemampuan berjalan dan gerakan sehari-hari. Kasus yang paling parah dapat menyebabkan cacat permanen.

Pasien Choreoathetosis mengalami kesulitan mengendalikan otot mereka dan tidak dapat mengontrol bagaimana tubuh mereka bergerak.

Gejala-gejala koreoatetosis mudah dikenali dan meliputi:

Ketegangan otot

Kejang yang tidak disengaja

Posisi tangan tetap.

Sentakan otot yang tidak terkendali.

Gerakan tubuh yang tidak normal atau bagian tubuh tertentu.

Gerakan memutar konstan.

Episode Choreoatetosis dapat terjadi secara acak. Faktor-faktor tertentu juga dapat memicu episode, seperti kafein, alkohol, atau stres.

Sebelum suatu episode, Anda mungkin merasakan otot Anda mulai menegang atau gejala fisik lainnya. Serangan dapat berlangsung dari 10 detik hingga lebih dari satu jam.

Diagnosa

Gambaran klinis adalah satu-satunya dasar untuk diagnosis. Hasil MRI normal selama penyakit akut.

Pengobatan koreoatetosis

Perawatan untuk koreoatetosis akan tergantung pada kondisi fisik pasien.

Tidak ada obat untuk koreoatetosis. Pilihan pengobatan berfokus pada pengelolaan gejala kondisi ini. Perawatan juga tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Setelah meninjau riwayat medis pasien secara menyeluruh, dokter dapat merekomendasikan obat-obatan untuk mengurangi atau menghilangkan episode koreoatetosis. Obat-obatan ini dimaksudkan untuk mengendurkan otot dan menghilangkan rasa sakit.

Pilihan obat umum untuk koreoatetosis meliputi:

Carbamazepine, antikonvulsan untuk mengobati nyeri saraf dan mencegah kejang.

Fenitoin, antikonvulsan untuk mengobati dan mencegah kejang.

Relaksan otot.

Dosis obat yang lebih kecil, seperti fenitoin dan karbamazepin, bisa sangat efektif dalam mengobati koreoatetosis, namun obat ini harus diberikan sesuai dengan kondisi fisik pasien.

Sedasi mencegah kelelahan pada anak-anak yang terkena dampak parah. Choreoathetosis sering refrakter terhadap terapi obat. Clonazepam dan levetiracetam dapat membantu dalam mengurangi gerakan.

Pembedahan, meskipun invasif, juga dapat membantu mengurangi episode koreoatetosis. Dokter mungkin merekomendasikan stimulasi otak dalam, yang menempatkan elektroda di bagian otak yang mengontrol gerakan otot.

Elektroda terhubung ke perangkat yang mengirimkan pulsa listrik dan memblokir getaran. Meskipun prosedur ini berhasil, prosedur ini membawa risiko infeksi dan memerlukan penggantian baterai bedah dari waktu ke waktu.

Penelitian terus mengembangkan terapi yang ditujukan untuk menyembuhkan koreoatetosis daripada hanya mengelola gejala penyakit ini.

Prognosis koreoatetosis

Choreoathetosis dianggap sebagai gangguan gerakan kronis dan lebih berbahaya, karena kondisi ini secara langsung mempengaruhi otot, sendi, tulang, dan jaringan.

Penderita koreoatetosis harus berjuang untuk bergerak dengan baik dan alami.

Choreoathetosis bisa sangat serius dan dapat menyebabkan cacat permanen pada pasien.

Meskipun tidak ada obat untuk koreoatetosis, pilihan pengobatan yang berbeda dapat mengatasi gejalanya.

Instruksi obat resep harus diikuti sehingga gejala tidak memburuk.

Membuat perubahan di rumah juga dapat meningkatkan kualitas hidup Anda. Jika koreoatetosis mempengaruhi gerakan sehari-hari, rumah harus disesuaikan untuk mencegah cedera atau trauma lebih lanjut dari terpeleset dan jatuh.

Related Posts

Adenokarsinoma: Definisi, Lokasi, Diagnosis, Pengobatan, dan Pilihan Terapi

Ini adalah bagian dari kategori tumor epitel yang lebih luas yang dikenal sebagai karsinoma. Adenokarsinoma didefinisikan sebagai tumor epitel ganas dengan diferensiasi kelenjar atau produksi musin oleh sel…

Quadriplegia: Penyebab, Klasifikasi, Jenis, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Komplikasi dan Prognosis

Juga disebut quadriplegia, itu adalah hasil dari cedera tulang belakang yang serius. Dalam satu menit, seseorang akan bugar dan aktif, dan dalam hitungan detik mereka mungkin lumpuh atau…

Ballism: Jenis, Penyebab, Tanda, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Prognosis

Dalam seribu orang yang mengalami stroke, sekitar 0,45 di antaranya berakhir dengan gangguan tersebut. Ballism adalah gangguan langka yang ditandai dengan amplitudo tinggi, terus-menerus bervariasi, gerakan tak sadar…

Kelumpuhan Spastik: Definisi, Penyebab, Jenis, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Kita berbicara tentang kesulitan dalam mengendalikan otot, yang cenderung meregang dan melemah Paraplegia spastik herediter, kelumpuhan spastik, atau sindrom Strumpell-Lorraine, adalah kumpulan kelainan neurologis bawaan di mana ada…

Athetosis: Pengertian, Penyebab, Tanda, Gejala, Pengobatan, Tindakan Pencegahan, Dukungan dan Perawatan

Tujuan pengobatan penyakit ini adalah untuk meredakan gerakan-gerakan yang tidak terkendali. Athetosis adalah suatu kondisi di mana pasien mengalami gerakan lambat, kejang, tidak disengaja dan memutar tangan, jari…

Acetazolamide: Indikasi, Mekanisme Aksi, Administrasi, Efek Samping dan Toksisitas

Ini adalah obat diuretik dan penghambat karbonat anhidrase yang digunakan untuk mengobati berbagai penyakit. Indikasi asetazolamid Indikasi yang disetujui FDA Glaukoma . Hipertensi intrakranial idiopatik. Gagal jantung kongestif…