Kesehatan

Quadriplegia: Penyebab, Klasifikasi, Jenis, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Komplikasi dan Prognosis

Juga disebut quadriplegia, itu adalah hasil dari cedera tulang belakang yang serius.

Dalam satu menit, seseorang akan bugar dan aktif, dan dalam hitungan detik mereka mungkin lumpuh atau sangat terbatas dalam gerakan dan membutuhkan dukungan selama sisa hidup mereka.

Tetraplegia berbeda dari paraplegia dalam hal korban menderita kelumpuhan total atau sebagian dari leher ke bawah, mempengaruhi keempat ekstremitas dan tubuh. Ini adalah hasil dari kerusakan pada sumsum tulang belakang antara C1 dan C8.

sumsum tulang belakang adalah sekitar 18 inci panjang dan meluas dari dasar otak untuk dekat pinggang.

Neuron motorik yang lebih tinggi ditemukan di bundel serabut saraf atau yang membentuk sumsum tulang belakang itu sendiri.

Saraf tulang belakang yang bercabang dari sumsum tulang belakang secara berkala di leher dan punggung mengandung neuron motorik bawah.

Tulang belakang dibagi menjadi empat bagian, tidak termasuk tulang ekor:

Vertebra serviks (C1-7) terletak di leher.

Vertebra toraks (T1-12), di bagian atas punggung (menempel pada tulang rusuk).

Vertebra lumbalis (L1-5) di punggung bawah.

Vertebra sakral (S1-5) di panggul.

Tingkat keparahan cedera tergantung pada bagian sumsum tulang belakang yang terkena.

Semakin tinggi tingkat cedera pada tulang belakang, atau semakin dekat dengan otak, semakin besar pengaruhnya terhadap bagaimana tubuh bergerak dan apa yang dapat dirasakan.

Gerakan, sensasi, dan kontrol volunter umumnya hadir dengan cedera tingkat rendah.

Penyebab Tetraplegia

Masalah ini muncul ketika otak atau sumsum tulang belakang terluka atau rusak pada tingkat C1 hingga C7.

Cedera sumsum tulang belakang biasanya sekunder akibat kerusakan pada tulang belakang yang ada di bagian serviks tulang belakang.

Cedera sumsum tulang belakang dapat menyebabkan hilangnya sebagian atau seluruh fungsi keempat anggota badan, yaitu lengan dan kaki.

Faktor penyebab umum dari kondisi yang terjadi dari kerusakan sumsum tulang belakang meliputi:

Trauma, seperti kecelakaan mobil, cedera olahraga, atau jatuh.

Penyakit, seperti polio atau mielitis transversa.

Kelainan bawaan, seperti multiple sclerosis atau distrofi otot.

Tulang belakang bisa terkilir atau patah tanpa merusak sumsum tulang belakang, bahkan leher bisa saja patah, tanpa orang tersebut menderita tetraplegia. Sumsum tulang belakang juga bisa terluka tanpa patah.

Semua orang lumpuh mengalami disfungsi jari dalam satu atau lain bentuk. Oleh karena itu, tidak jarang ditemukan individu lumpuh yang memiliki lengan yang berfungsi penuh tetapi mengalami kesulitan untuk menggerakkan jari-jarinya.

Klasifikasi Tetraplegia

Cedera tulang belakang dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis:

Tetraplegia

Ini adalah hasil dari cedera pada sumsum tulang belakang di daerah serviks (leher), dengan hilangnya kekuatan otot yang terkait di keempat ekstremitas.

Secara umum, saraf sensorik dan motorik terpengaruh, yang berarti bahwa seseorang kehilangan sensasi dan kontrol dari bagian tubuh itu.

Kondisi ini juga dikenal sebagai quadriplegia.

Paraplegia

Ini adalah hasil dari cedera pada sumsum tulang belakang di daerah toraks atau lumbar, yang mengakibatkan kelumpuhan kaki dan tubuh bagian bawah.

Cedera sumsum tulang belakang lengkap

Sumsum tulang belakang individu lumpuh dapat diklasifikasikan menjadi 3 segmen yang dapat digunakan untuk mengklasifikasikan cedera.

Segmen meduler fungsional

Segmen meduler fungsional memiliki otot yang lumpuh. Evaluasi kekuatan Anda dapat dilakukan dengan menggunakan skala otot yang menilai kekuatan otot pada skala 0 sampai 5 dalam kaitannya dengan maksimum yang diharapkan untuk otot itu.

matamere

Sebuah metamere terdiri dari banyak otot yang dilemahkan (lower motor neuron). Otot-otot ini atrofi, hipotonik, dan tidak menunjukkan kontraksi spontan.

Segmen sublesional

Segmen sublesional terletak di bawah segmen metamerik dan memiliki neuron motorik bawah yang menunjukkan refleks tulang belakang yang utuh tetapi tidak memiliki kontrol kortikal yang superior.

Cedera sumsum tulang belakang yang tidak lengkap

Cedera sumsum tulang belakang yang tidak lengkap dapat menyebabkan berbagai presentasi pasca-cedera. Tiga sindrom utama dijelaskan, tergantung pada lokasi yang tepat dan luasnya lesi.

Sindrom tali pusat

Sebagian besar cedera medula spinalis terletak di materi abu-abu sumsum tulang belakang, cedera kadang-kadang dapat berlanjut di materi putih.

Sindrom korda anterior

Lesi yang terjadi di tanduk anterior serta jalur anterolateral.

Sindrom Brown-Séquard

Ini mempengaruhi penampang sumsum tulang belakang, juga dikenal sebagai hemiplegia.

Jenis-jenis Tetraplegia

Tetraplegia spastik

Spastik quadriplegia atau spastik tetraplegia adalah bentuk diplegia spastik yang mempengaruhi keempat ekstremitas (kaki dan lengan) bukan hanya tungkai.

Ini berbeda dari dan tidak terkait dengan quadriplegia umum dalam arti bahwa fitur utamanya adalah kelenturan, sedangkan quadriplegia terutama ditentukan oleh kelumpuhan.

Tetraplegia fungsional

Ini adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kondisi imobilitas total yang disebabkan oleh cacat fisik yang parah.

Tetraplegia kongenital

Ini mengacu pada kasus quadriplegia yang disebabkan oleh faktor bawaan.

Tetraplegia sementara

Ini terjadi ketika sumsum tulang belakang leher seseorang menderita cedera sementara tetapi serius.

Disfungsi saraf dapat terjadi di salah satu lengan atau kaki, di satu sisi tubuh, atau di keempat ekstremitas.

Pasien mungkin mengalami nyeri, mati rasa, atau kelumpuhan total.

Sebuah quadriplegia sementara biasanya membutuhkan waktu 15 menit untuk menyelesaikan, tetapi kadang-kadang bisa memakan waktu lebih lama, memakan waktu hampir 48 jam.

Gejala Tetraplegia

Lengan yang lembek dan kaki yang kejang adalah tanda paling umum dari quadriplegia.

Sementara gangguan anggota badan adalah gejala yang paling umum, gangguan fungsi juga terlihat di batang tubuh.

Hal ini dapat menyebabkan hilangnya kontrol atas usus dan kandung kemih, pencernaan, fungsi seksual, pernapasan, dan fungsi otonom lainnya.

Ada juga hilangnya sensasi yang dialami di daerah yang terkena, yang dapat bermanifestasi sebagai sensasi yang berkurang, mati rasa, atau nyeri neuropatik yang sangat membakar.

Karena penurunan fungsi dan imobilitasnya, penderita tetraplegia seringkali lebih rentan terhadap kondisi seperti:

Osteoporosis.

Fraktur

Ulkus ulna.

Spastisitas

Sendi beku.

Trombosis vena dalam.

Disrefleksia otonom.

Infeksi saluran pernapasan dan komplikasinya.

Gangguan kardiovaskular

Tingkat keparahan atau intensitas kondisi tetraplegia tergantung pada tingkat cedera tulang belakang dan tingkat cedera.

Seseorang dengan cedera tingkat C1 (vertebra serviks tertinggi yang terletak di dasar tengkorak) kemungkinan akan kehilangan fungsionalitas dari leher ke bawah dan bergantung pada ventilasi.

Seseorang dengan cedera C7 dapat kehilangan fungsi dari dada ke bawah, namun tetap memiliki kemampuan untuk menggunakan tangan dan lengan.

Tingkat atau intensitas cedera juga merupakan faktor penting. Sebuah divisi lengkap dari sumsum tulang belakang dapat mengakibatkan hilangnya fungsi lengkap ke bawah dari vertebra.

Sebuah divisi parsial atau hematoma dari sumsum tulang belakang menyebabkan berbagai tingkat kelumpuhan dan fungsi campuran.

Meskipun ada kesalahpahaman umum mengenai quadriplegia bahwa pasien tidak dapat menggerakkan lengan, kaki, atau melakukan fungsi penting lainnya, hal ini umumnya tidak terjadi.

Banyak pasien tetraplegia dapat menggunakan tangan dan berjalan, seolah-olah mereka tidak mengalami cedera tulang belakang.

Beberapa pasien mungkin menjadi tergantung kursi roda dan masih mempertahankan beberapa gerakan dan fungsi lengan dan jari, meskipun ini tergantung pada tingkat kerusakan sumsum tulang belakang.

Gejala umum dari kondisi ini adalah bahwa seseorang mungkin memiliki gerakan di ekstremitas, seolah-olah mereka dapat menggerakkan lengannya tetapi tidak menggerakkan tangan mereka atau memiliki kemampuan untuk menggerakkan jari-jari mereka, meskipun tidak seefisien sebelumnya.

Kekurangan limbik mungkin juga tidak sama pada kedua sisi tubuh, mempengaruhi sisi kiri atau kanan lebih kuat.

Lokasi cedera di sumsum tulang belakang menentukan gejala dalam kasus tersebut.

Diagnosis Tetraplegia

CT scan, MRI, dan sinar-X biasanya digunakan untuk mendiagnosis kondisi ini.

Skala klasifikasi neurologis untuk cedera tulang belakang memungkinkan penilaian pasien berdasarkan defisiensi fungsional yang disebabkan oleh cedera, dan menilai pasien dari kelas A ke kelas D.

Hal ini secara signifikan mempengaruhi terapi dan perencanaan pembedahan.

Skala klasifikasi neurologis untuk cedera tulang belakang direpresentasikan sebagai berikut:

Derajat A, lengkap: fungsi sensorik atau motorik tidak terpelihara di segmen sakral S4 dan S5.

Derajat B, Inkomplit: fungsi sensorik dipertahankan tanpa fungsi motorik di bawah tingkat neurologis; Ini termasuk segmen sakral S4 dan S5.

Derajat C, Inkomplit: fungsi motorik tetap di bawah tingkat neurologis; Lebih dari 50% otot kunci di bawah tingkat neurologis memiliki tingkat otot kurang dari 3.

Derajat D, tidak lengkap: fungsi motorik tetap di bawah tingkat neurologis; Setidaknya 50% dari otot-otot kunci di bawah tingkat neurologis memiliki tingkat otot 3 atau lebih tinggi.

Derajat E, Normal: fungsi sensorik dan motorik normal.

Pengobatan Tetraplegia

Perawatan untuk kondisi ini terdiri dari menyembuhkan cedera tulang belakang atau kondisi lain yang mungkin menyebabkan masalah.

Selama perawatan cedera tulang belakang, pasien tetap tidak dapat bergerak dengan menggunakan peralatan khusus yang membantu mencegah cedera lebih lanjut.

Dokter bekerja untuk menstabilkan tekanan darah, detak jantung, dan kesehatan umum.

Seorang dokter mungkin menggunakan intubasi untuk membuat pernapasan lebih mudah. Intubasi melibatkan memasukkan tabung fleksibel yang membawa oksigen ke tenggorokan pasien.

Pembedahan mungkin diperlukan untuk mengurangi tekanan pada tulang belakang dari fragmen tulang atau benda asing lainnya.

Prosedur pembedahan dapat menstabilkan tulang belakang pasien, meskipun saraf yang cedera di sumsum tulang belakang tidak dapat diperbaiki dengan pembedahan.

Kerusakan saraf yang disebabkan oleh cedera tulang belakang awal memiliki kecenderungan untuk menyebar.

Para peneliti tidak sepenuhnya memahami alasan yang mendasari tren ini, meskipun diyakini secara jelas terkait dengan penyebaran peradangan karena peredaran darah berkurang dan tekanan darah turun.

Methylprednisolone adalah kortikosteroid kuat yang terkadang dapat digunakan untuk mencegah penyebaran kondisi ini, jika diberikan dalam waktu 8 jam setelah cedera yang sebenarnya.

Namun, tidak semua dokter menganjurkan penggunaan metilprednisolon, karena dapat menyebabkan efek samping yang serius.

Rehabilitasi pernah digunakan untuk melatih pasien tentang cara menangani hambatan mereka secara efektif.

Atrofi otot dicegah dengan terapi fisik pasif.

Saat ini, ada banyak pilihan pengobatan baru yang menawarkan harapan baru bagi pasien lumpuh.

Metode baru ini menggabungkan cara pengobatan lama dengan teknologi baru untuk menghasilkan hasil yang menggembirakan.

Terapis menggunakan teknologi yang dikenal sebagai stimulasi neuromuskular fungsional di mana elektroda digunakan untuk merangsang otot pasien.

Saraf perifer yang tidak rusak didorong oleh stimulasi neuromuskular fungsional, menyebabkan otot yang lumpuh berkontraksi.

Saat menjalani stimulasi neuromuskular fungsional, seseorang juga dapat mengendarai sepeda untuk meningkatkan fungsi jantung dan otot serta mencegah atrofi otot.

Prosedur pembedahan yang rumit, yang dikenal sebagai transfer tendon, dapat dilakukan untuk memfasilitasi penggunaan lengan dan tangan yang lebih banyak.

Otot nonesensial yang memiliki fungsi saraf ditransfer dalam proses ini ke lengan atau bahu untuk membantu memulihkan fungsi.

Komplikasi Tetraplegia

Pasien tetraplegia mungkin mengalami komplikasi berikut:

Nyeri.

Pedas.

Ketidakmampuan.

bekuan darah.

Radang paru-paru.

Sendi beku.

Batu ginjal

Ulkus ulna.

Kejang otot.

Masalah ginjal.

Trombosis vena dalam.

Disrefleksia otonom.

Komplikasi pernapasan.

Hilangnya kontrol usus dan kandung kemih.

Ramalan cuaca

Jika diagnosis cedera tulang belakang leher tertunda, itu dapat memiliki konsekuensi serius bagi pasien.

Pada hampir 30% kasus di mana diagnosis tertunda, cedera tulang belakang leher ditemukan berkembang menjadi defisit neurologis permanen.

Kelumpuhan total dari leher ke bawah dapat terjadi akibat cedera serviks tingkat tinggi.

Tetraplegia stadium lanjut (C4 atau lebih tinggi) cenderung membutuhkan perawatan dan bantuan terus-menerus, sambil mengelola berbagai aktivitas sehari-hari.

Tetraplegia tingkat rendah (C5 hingga C7) seringkali dapat hidup mandiri.

Dalam kasus cerebral palsy, terapi fisik dapat memungkinkan beberapa penderita tetraplegia untuk belajar berdiri atau berjalan.

Harapan hidup untuk quadriplegia adalah normal dan termasuk tahun-tahun sisa hidup Anda.

Related Posts

Bagaimana jika kematian itu sementara

Hampir tidak ada hal lain di dunia ini yang sepasti kematian. Namun, ini bukanlah alasan para ilmuwan untuk tidak mempertimbangkan kredibilitas kematian itu sendiri. Mereka mendalami topik ini…

Bagaimana cara mengatasi dan apa yang harus dilakukan setelah makan berlebihan

Semua orang mengingat hari-hari terbaiknya, namun terburuk di depan meja yang penuh dengan makanan lezat yang tidak bisa ditolak. Demikian biasanya terjadi pada saat liburan. Kita semua menikmati…

Trik Makeup Profesional Yang Harus Diketahui Setiap Wanita

Apakah Anda memerlukan beberapa trik riasan profesional untuk menyempurnakan penampilan Anda? Kami harus berbagi beberapa dengan Anda. Segera setelah Anda melewatinya, Anda akan tahu kesalahan riasan apa yang…

3 Tips Ampuh Untuk Kulit Berjerawat

Sumber GB Para profesional akan setuju bahwa menjaga kesehatan kulit Anda dengan perawatan kulit yang tepat adalah mungkin. Dan banyak yang mungkin berpikir bahwa perawatan kulit yang tepat…

Bahan-bahan tidak biasa yang membuat Anda overdosis

Ketika Anda mendengar tentang overdosis, hal pertama yang muncul di benak Anda mungkin adalah narkoba. Itu karena narkoba dan alkohol adalah hal yang paling umum kita konsumsi, bahkan…

Resep Lulur Gula Terbaik Untuk Kulit Berkilau

Apakah Anda mencari produk kosmetik DIY yang murah dan mudah dibuat? Orang-orang bersumpah dengan kekuatan resep lulur gula untuk menjaga kulit tampak sehat. Ini dengan lembut menghilangkan sel-sel…