Ciprofloxacin: Apa itu? Kelas, Penggunaan, Efek Samping, dan Interaksi

Ciprofloxacin: Apa itu? Kelas, Penggunaan, Efek Samping, dan Interaksi

Ini adalah antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi bakteri. Ini menghentikan perbanyakan bakteri dengan menghambat reproduksi dan perbaikan materi genetik mereka.

Kelas

Ciprofloxacin termasuk dalam kelas antibiotik fluoroquinolone. Contoh antibiotik lain di kelas fluoroquinolone meliputi:

Levofloxacin (Levaquin).

Ofloksasin (Floksin).

Gatifloksasin (Tequin).

Norfloksasin (noroksin).

Moksifloksasin (Avelox).

Trovafloksasin (Trovan).

Apa jenis infeksi bakteri yang diobatinya?

Infeksi kulit, infeksi paru-paru atau saluran pernapasan, misalnya tuberkulosis (TB), pneumonia dan wabah septikemia karena Yersinia pestis (Y. pestis), infeksi saluran pernapasan bawah dan bronkitis kronis, misalnya:

Infeksi tulang

Infeksi sendi.

Infeksi saluran kemih (ISK) yang disebabkan oleh bakteri tertentu seperti E. coli .

Diare menular yang disebabkan oleh E. coli, Campylobacter jejuni, dan bakteri Shigella.

Pasien antraks dengan demam dan jumlah sel darah putih rendah dan infeksi intra-abdomen.

Demam tifoid.

Gonore serviks dan uretra karena Neisseria gonorrhoeae.

Prostatitis bakterial kronis.

Sistitis akut tanpa komplikasi.

Infeksi apa yang tidak boleh diobati dengan obat ini?

Karena efek samping serius yang terkait dengan fluoroquinolones, mereka tidak boleh digunakan untuk mengobati infeksi tertentu kecuali tidak ada alternatif lain, dan mereka termasuk:

Infeksi saluran kemih (ISK) tanpa komplikasi.

Eksaserbasi bakteri akut bronkitis kronis.

Sinusitis bakterial akut.

Ciprofloxacin seperti antibiotik lain dalam kelas antibiotik fluoroquinolone telah dikaitkan dengan tendonitis dan bahkan ruptur tendon, terutama tendon Achilles.

Beberapa dokter dan profesional medis lainnya merekomendasikan agar pasien mereka menghentikan olahraga berat saat mengonsumsi antibiotik fluoroquinolone.

Fluoroquinolones memiliki aktivitas penghambatan neuromuskular dan dapat memperburuk kelemahan otot pada individu dengan miastenia gravis.

Apa efek samping dari ciprofloxacin?

Efek samping yang paling umum adalah:

Mual.

Muntah.

Diare.

Sakit perut.

Letusan.

Sakit kepala.

Kegelisahan.

Anafilaksis atau syok adalah reaksi alergi yang jarang terjadi terhadap obat ini. Reaksi alergi ini adalah keadaan darurat medis dan Anda mengalami gejala-gejala ini, segera dapatkan bantuan medis.

Gejala syok meliputi:

Kolaps kardiovaskular

Pembengkakan pada wajah atau tenggorokan.

Sesak napas.

gatal-gatal .

Gatal.

Apa efek samping yang serius?

Kemungkinan efek samping yang serius termasuk:

Neuropati perifer

Efek sistem saraf pusat (SSP), misalnya, psikosis toksik, gugup, agitasi, insomnia , kecemasan, mimpi buruk, paranoia, pusing, tremor, depresi, dan halusinasi.

Hiperglikemia

Diare terkait Clostridium difficile (CDAD).

Denyut jantung

Nekrolisis epis jantung abnormal.

Disfungsi hati

Karier.

Kejang dermal toksik.

Sindrom Stevens-Johnson.

Vaskulitis .

Pneumonia alergi.

Nefritis interstisial.

Gagal ginjal akut.

Hepatitis.

penyakit kuning .

Gagal hati.

Anemia.

Leukopenia .

Efek samping serius lainnya

Ini harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan penyakit sistem saraf pusat, seperti kejang, karena serangan yang jarang dilaporkan terjadi pada pasien.

Hindari pada anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun, karena penggunaan yang aman pada pasien ini belum ditetapkan.

Banyak antibiotik dapat mengubah bakteri normal di usus besar dan mendorong pertumbuhan berlebih dari bakteri yang bertanggung jawab untuk perkembangan peradangan usus besar.

Pasien yang mengalami tanda-tanda kolitis pseudomembran setelah memulai antibiotik (diare, demam, sakit perut, dan mungkin syok) harus segera menghubungi dokter mereka.

Serangan jantung.

Insufisiensi pernapasan.

Obat, makanan, atau suplemen apa yang berinteraksi dengan antibiotik ini?

Ciprofloxacin yang diberikan bersamaan dengan teofilin (Respbid, Slo-Bid, o-24, olair) dapat menyebabkan konsentrasi teofilin yang tinggi dan toksik dalam darah.

Teofilin digunakan untuk membuka saluran udara dalam pengobatan asma. Tingkat toksik teofilin dapat menyebabkan kejang dan gangguan irama jantung.

Jika penggunaan bersamaan ciprofloxacin dan teofilin tidak dapat dihindari, tes darah sering dianjurkan untuk memantau kadar teofilin dalam darah.

Ciprofloxacin meningkatkan efek tizanidine (Zanaflex) yang digunakan untuk mengobati kelenturan otot. Oleh karena itu, kedua obat tersebut tidak boleh digabungkan.

Garam besi (misalnya, besi sulfat) dapat mengurangi penyerapan ciprofloxacin karena pembentukan kompleks ciprofloxacin dan besi yang tidak dapat diserap.

Antasida juga dapat mengurangi penyerapan ciprofloxacin. Jika pasien menerima garam besi atau antasida dan ciprofloxacin.

Ciprofloxacin harus diberikan dua jam sebelum atau enam jam setelah garam besi atau antasida. Ciprofloxacin dapat meningkatkan efek pengencer darah warfarin (Coumadin, Jantoven). Alasan untuk ini tidak diketahui.

Aktivitas antikoagulan harus dipantau setelah memulai atau menghentikan ciprofloxacin. Sevelamer (Renagel) dapat mengurangi penyerapan ciprofloxacin dan mungkin mengurangi efektivitas ciprofloxacin.

Susu dan jus jeruk juga dapat mengurangi penyerapan ciprofloxacin. Ciprofloxacin, seperti halnya zat besi dan antasida, harus diberikan dua jam sebelum atau enam jam setelah susu atau jus jeruk.

Pemberian ciprofloxacin dengan obat diabetes (misalnya, glyburide Micronase, Diabeta, Glynase, Prestab) dapat menyebabkan kadar glukosa darah rendah.