Kesehatan

Sindrom Cushing: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Ini terjadi karena peningkatan kadar kortisol, hormon steroid yang dibuat oleh kelenjar adrenal.

Ini dapat disebabkan oleh berbagai alasan, tetapi penyebab paling umum adalah penggunaan obat yang mengandung kortikosteroid secara berlebihan.

Sindrom Cushing juga dikenal sebagai hiperkortisolisme .

Penyebab

Kelenjar adrenal menghasilkan kortisol, yang merupakan hormon yang diproduksi oleh tubuh dan membantunya berfungsi dalam beberapa cara, termasuk:

Mengatur tingkat tekanan darah dan fungsi sistem kardiovaskular.

Mengurangi respon inflamasi dari sistem kekebalan tubuh.

Konversi karbohidrat, lemak dan protein menjadi energi.

Menyeimbangkan efek insulin.

Menanggapi stres.

Tubuh dapat meningkatkan produksi hormon tingkat tinggi seperti kortisol sebagai respons terhadap beberapa faktor:

Depresi, gangguan panik, atau stres emosional tingkat tinggi, termasuk stres yang disebabkan oleh penyakit akut, pembedahan, cedera, atau kehamilan, terutama pada trimester terakhir.

Pelatihan atletik.

Desnutrition.

Alkoholisme.

Namun penyebab paling umum dari sindrom Cushing adalah penggunaan obat-obatan yang mengandung kortikosteroid, seperti prednison , dalam dosis tinggi dalam jangka waktu yang lama. Obat ini mungkin direkomendasikan dalam kasus transplantasi untuk menghindari penolakan organ.

Mereka juga digunakan untuk mengobati penyakit inflamasi, seperti arthritis dan lupus. Steroid dosis tinggi yang disuntikkan untuk pengobatan nyeri dapat menyebabkan munculnya sindrom ini.

Namun, steroid dosis rendah dalam bentuk inhaler, seperti yang biasa digunakan untuk asma , atau krim, seperti yang diresepkan untuk eksim, umumnya tidak memiliki jumlah yang cukup untuk menyebabkan sindrom Cushing.

Penyebab lain yang tidak terkait dengan penggunaan narkoba meliputi:

Tumor di kelenjar pituitari yang menyebabkan terlalu banyak pelepasan hormon adrenokortikotropik, yang juga menyebabkan penyakit Cushing.

Sindrom hormon adrenokortikotropik ektopik, yang menyebabkan tumor yang biasanya terjadi di paru-paru, pankreas, tiroid, atau kelenjar timus.

Kelainan atau adanya tumor pada kelenjar adrenal.

Sindrom Cushing biasanya tidak diturunkan, tetapi mungkin memiliki kecenderungan keluarga untuk mengembangkan tumor kelenjar endokrin.

Gejala

Gejala yang paling umum dari kondisi ini adalah:

Peningkatan berat badan, dengan kecenderungan obesitas perut.

Munculnya timbunan lemak, terutama di bagian tengah: di wajah menyebabkan peningkatan ukuran wajah, memperoleh bentuk bulat, penuh, berbentuk bulan, dan di bahu dan punggung atas.

Hiperpigmentasi pada lipatan dan permukaan ekstensor pada pasien, dan adanya stretch mark berwarna ungu pada lengan, payudara, perut, dan paha.

Kulit tipis dan atrofi, ekimosis spontan dan adanya lesi kulit yang membutuhkan waktu untuk sembuh.

Gangguan neuropsikiatri seperti disfungsi kognitif, kecemasan, peningkatan iritabilitas dan gejala depresi.

Jerawat dan hirsutisme, sebagai akibat aktivasi di unit pilosebaceous.

Timbulnya kelelahan.

Atrofi otot dan miopati proksimal.

Toleransi glukosa terganggu.

Peningkatan kebutuhan untuk minum air.

Peningkatan buang air kecil

Tekanan darah tinggi

Sakit kepala.

Gangguan menstruasi: Oligomenore atau amenore, karena penekanan sumbu gonad karena hiperkortisolisme.

Osteopenia atau osteoporosis.

Peningkatan kejadian infeksi.

Pada wanita Anda juga bisa melihat munculnya rambut ekstra, baik di wajah dan tubuh, serta tidak adanya atau tidak teraturnya menstruasi.

Dalam kasus laki-laki dapat diamati:

Disfungsi ereksi.

Kehilangan minat seksual.

Penurunan kesuburan.

Anak-anak dengan kondisi ini biasanya mengalami obesitas dan memiliki tingkat pertumbuhan yang sangat lambat.

Diagnosa

Diagnosis sindrom Cushing terutama didasarkan pada munculnya kadar kortisol yang tidak normal dalam tubuh.

Pemeriksaan fisik, tinjauan riwayat kesehatan Anda, dan gejalanya akan dilakukan.

Tes laboratorium diperlukan untuk diagnosis banding, termasuk:

Tes kortisol urin 24 jam.

Tes Nugent.

Kortisol saliva malam hari (23 jam).

Tes Liddle atau tes penekanan.

Studi pencitraan, seperti CT scan atau MRI scan, juga dapat dipesan.

Perlakuan

Perawatan yang direkomendasikan akan tergantung pada penyebabnya.

Ada beberapa obat yang mengurangi produksi kortisol di kelenjar adrenal atau menurunkan produksi hormon adrenokortikotropik di kelenjar pituitari.

Lainnya yang menghalangi efek kortisol dalam jaringan.

Dalam kasus yang disebabkan oleh penggunaan kortikosteroid, kebutuhan untuk perubahan pengobatan dengan penggunaan obat lain atau variasi dosis mungkin penting.

Bila disebabkan oleh adanya tumor, operasi pengangkatan mungkin diperlukan.

Dan dalam kasus mendeteksi keganasan, radioterapi atau kemoterapi dapat direkomendasikan.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…