Dalam Bisnis, apa itu Tugas Lantai?

Pengusaha mengacungkan jempol

Tugas lantai adalah waktu yang harus dihabiskan oleh anggota kantor real estat di area publik kantor untuk menangani pelanggan yang masuk.Beberapa jenis usaha lain juga tetap mempertahankan konsep bea lantai.Dalam komunitas real estat, beberapa kantor beralih dari konsep ini, alih-alih mengarahkan calon klien langsung ke anggota individu kantor, sementara yang lain menggunakan staf sekretaris yang meneruskan panggilan dan pertanyaan yang sesuai, alih-alih mengharuskan agen atau broker real estat berada “di lantai” setiap saat selama jam kerja reguler.

Gagasan asli di balik tugas lantai adalah bahwa pada waktu tertentu, klien mungkin ingin menghubungi kantor real estat.Jika klien tidak memiliki hubungan dengan kantor, dia tidak tertarik untuk menjalin hubungan, yang berarti bahwa klien yang melewati kantor kosong atau menelepon dan tidak pernah mendapat tanggapan akan pindah ke kantor lain.Sebaliknya, jika klien masuk dan langsung disambut oleh agen real estat, atau menelepon dan agen menjawab, klien itu akan lebih cenderung menjalin hubungan dengan perusahaan.

Tugas lantai menawarkan kesempatan untuk mengembangkan klien.Selain bekerja dengan klien yang mampir atau menelepon ke kantor meminta bantuan segera dengan penjualan atau pembelian real estat, bea lantai juga digunakan oleh beberapa agen untuk menindaklanjuti petunjuk, mengerjakan dokumen, dan melakukan tugas lain yang sulit dilakukan. lengkap selama di lapangan.Ini dapat mencakup penjadwalan pertunjukan, inspeksi, dan janji temu lainnya untuk memastikan bahwa agen akan memiliki banyak hal yang harus dilakukan di luar kantor pada hari-hari ketika dia tidak sedang bertugas.

Untuk agen baru, tugas lantai dapat memberikan peluang yang signifikan.Banyak orang mengikuti rekomendasi teman ketika mereka perlu membeli dan menjual real estat, yang berarti bahwa mereka lebih cenderung pergi dengan agen mapan di kantor.Jika agen baru dapat bertemu dengan klien berjalan-jalan atau menelepon dan memupuk hubungan, dia dapat membuat kesepakatan dan mulai mengembangkan klien setia yang pada gilirannya akan menawarkan rujukannya sendiri.

Beberapa agen real estat membenci tugas lantai, dengan alasan bahwa itu menghilangkan waktu yang bisa mereka habiskan di lapangan.Yang lain merasa bahwa manfaat bagi mereka secara pribadi maupun perusahaan secara keseluruhan lebih besar daripada ketidaknyamanan yang kadang-kadang terjadi karena bekerja di lantai.

Scroll to Top