Dekstrometorfan: Apa itu? Peringatan, Cara Penggunaan, Efek Samping dan Penyalahgunaan Narkoba

Ini adalah zat sintetis yang biasa ditemukan dalam berbagai obat bebas.

Sebagai antitusif (penekan batuk) dan ekspektoran (agen yang mempromosikan penghapusan lendir dari saluran pernapasan).

Kegunaan medis lainnya untuk Dekstrometorfan termasuk bantuan sementara dari hidung tersumbat, pilek, batuk, bersin, hidung dan tenggorokan gatal, dan mata berair yang disebabkan oleh demam , alergi, pilek, atau flu (influenza).

Sekitar 70 produk yang mengandung Dekstrometorfan tersedia untuk konsumen. Ketika diambil pada dosis yang dianjurkan, ia memiliki sedikit efek samping yang merugikan dan memiliki sejarah panjang keamanan dan kemanjuran.

Peringatan

Dalam beberapa tahun terakhir, laporan penggunaan terlarang dan penyalahgunaan dekstrometorfan telah meningkat.

DEA melaporkan bahwa penggunaan terlarang mungkin terkait dengan kemudahan pembelian obat batuk yang dijual bebas dari berbagai apotek dan perusahaan online.

Ini adalah zat legal yang disetujui oleh FDA dan tidak dianggap berbahaya secara inheren kecuali dosisnya melebihi rekomendasi terapeutik. Namun, itu bisa menjadi zat berbahaya.

Pengguna rekreasi dengan sengaja melebihi dosis yang disarankan untuk mengalami sensasi kesadaran persepsi yang meningkat, persepsi waktu yang berubah, dan / atau halusinasi visual. Juga, pengguna sering menyalahgunakan obat dalam kombinasi dengan obat lain.

Interaksi antara Dekstrometorfan dengan zat lain (misalnya alkohol, asetaminofen, MDMA/ekstasi, dan obat batuk lainnya) menghasilkan efek sinergis yang bisa sangat berbahaya.

Kandungan dalam obat batuk selain Dekstrometorfan, seperti asetaminofen, sangat berbahaya jika dikonsumsi dalam dosis tinggi dan dapat menyebabkan kerusakan hati, serangan jantung , stroke, dan kematian.

Metode penggunaan

Penggunaan legal produk yang mengandung Dekstrometorfan adalah yang mematuhi panduan dosis yang disarankan pabrik.

Pengguna yang mengonsumsi sirup obat batuk yang mengandung Dekstrometorfan (seperti Robitusin) untuk alasan medis umumnya mengonsumsi 10 hingga 20 mg setiap empat hingga enam jam atau 30 mg setiap enam hingga delapan jam.

Di sisi lain, dosis tunggal untuk pengguna rekreasi dapat berkisar dari 240 hingga 1500 mg. Pengguna yang lebih berat diketahui menelan hingga 3-4 botol sehari, jumlah yang dapat menyebabkan banyak efek samping negatif.

Menurut DEA, situs internet menyarankan pengguna muda untuk “minum sirup dengan cepat untuk menyerap cukup Dekstrometorfan dari minuman sebelum insiden muntah yang akan terjadi akibat menelan sirup dalam jumlah besar yang diperlukan untuk keracunan.” .

Selain bentuk sirup tradisional, ada juga bukti bahwa Dekstrometorfan dijual melalui internet dalam bentuk bubuk, kapsul, dan pil.

Ini dihirup atau dicerna secara oral. Bubuk dan pil memiliki efek yang mirip dengan sirup tanpa perlu mengonsumsi zat dalam jumlah besar dalam waktu singkat.

Pengguna juga dapat menemukan petunjuk tentang cara mengekstrak Dekstrometorfan dari sirup dan tutup gel di internet, memungkinkan mereka untuk menyuntikkan atau mengonsumsi bahan aktif ini secara oral.

Efek samping

Ini adalah anestesi disosiatif yang pada dosis tinggi dapat menciptakan efek psikedelik yang kuat. Kadang-kadang dibandingkan dengan PCP dan ketamin, yang juga merupakan anestesi disosiatif. Efek yang ditimbulkan dari penggunaan Dextromethorphan berbeda-beda tergantung dosisnya.

Pengguna sering menggambarkan “dataran tinggi” yang bergantung pada dosis mulai dari efek stimulan ringan dengan persepsi visual yang terdistorsi hingga perasaan disosiasi total dari tubuh.

Efek umumnya berlangsung 6 jam, tetapi pada akhirnya akan bervariasi tergantung pada jumlah Dekstrometorfan yang tertelan dan jika digunakan dalam kombinasi dengan obat atau bahan kimia lain.

Efek lain dapat mencakup:

Rasa panas.

Mual dan pusing

Kurang koordinasi.

Serangan panik atau kejang

Pemisahan dari tubuh.

Halusinasi visual dan pendengaran.

Gangguan penilaian dan kinerja mental yang buruk.

Keringat.

Kelesuan.

Hiperaktif

Hipertensi (peningkatan tekanan darah).

Nistagmus (gerakan mata yang cepat).

Muntah.

Ruam, kulit merah bernoda.

Takikardia (balap, detak jantung).

Euforia.

paranoid.

Disorientasi.

Halusinasi taktil.

Gangguan penglihatan

Perasaan melayang.

Persepsi waktu yang berubah.

Jangan minum dekstrometorfan jika Anda:

Mereka diidentifikasi sebagai alergi terhadap Dekstrometorfan atau bahkan salah satu bahan dalam obat.

Anda menggunakan inhibitor MAO (misalnya, maprotiline, moclobemide, selegiline) atau telah meminumnya dalam 2 minggu terakhir.

Anda mengalami depresi pernapasan (tingkat pernapasan di bawah normal).

Jangan berikan obat ini kepada anak di bawah 6 tahun.

Efek Penyalahgunaan Dekstrometorfan

Ada beberapa masalah yang dapat terjadi dari penyalahgunaan. Risiko yang paling mengkhawatirkan adalah penyakit serius atau kematian.

Penyakit serius atau kematian belum tentu disebabkan oleh penyalahgunaan Dekstrometorfan dengan sendirinya.

Namun, penyakit serius dan kematian dapat disebabkan oleh efek kombinasi Dekstrometorfan dengan bahan aktif lain yang ditemukan dalam obat flu multi-gejala.

Bahan-bahan ini termasuk acetaminophen (Tylenol), chlorpheniramine ( antihistamin ), pseudoephedrine (dekongestan), dan phenylephrine .

Penyalahgunaan obat-obatan yang mengandung bahan aktif ini dalam kombinasi dengan Dextromethorphan dapat menyebabkan hal berikut:

Serangan

hipertermia

Depresi pernafasan

Biasanya, seseorang yang telah menggunakan Dekstrometorfan jangka panjang dan berhenti merokok akan mengalami gejala penarikan yang meliputi:

Kelelahan.

Gangguan pencernaan. (muntah, diare).

Insomnia.

mimpi buruk.

Serangan panik.

Keinginan yang kuat

Halusinasi

Mereka yang telah menyalahgunakan dekstrometorfan dalam dosis tinggi untuk jangka waktu yang lama dapat mengalami psikosis toksik dan masalah psikologis permanen lainnya.

Scroll to Top