Demam Tifoid: Patofisiologi dan Faktor Risiko

Demam Tifoid: Patofisiologi dan Faktor Risiko

Definisi:

Demam tifoid, juga dikenal sebagai demam enterik, adalah penyakit multisistemik yang mengancam jiwa yang sebagian besar disebabkan oleh Salmonella enterik.

Manifestasi protein demam tifoid membuat penyakit ini menjadi tantangan nyata dalam hal diagnosis.

Presentasi klasik meliputi demam, malaise, nyeri perut difus, dan konstipasi.

Tanpa pengobatan, demam tifoid adalah penyakit berat yang dapat berkembang menjadi delirium, perdarahan usus, perforasi usus, dan bahkan kematian dalam bulan pertama onset.

Korban dapat dibiarkan dengan komplikasi neuropsikiatri jangka panjang atau permanen.

Demam ini telah menjadi patogen utama manusia selama ribuan tahun, berkembang dalam kondisi sanitasi, kepadatan penduduk, dan kekacauan sosial. Itu mungkin bertanggung jawab atas Wabah Besar Athena pada akhir Perang Pelopennes.

Sebagai fakta anekdot, namanya berasal dari typhos Yunani kuno, asap halus atau awan yang diyakini menyebabkan penyakit dan kegilaan.

Pada demam tifoid stadium lanjut, tingkat kesadaran pasien benar-benar kabur.

Meskipun antibiotik telah secara nyata mengurangi frekuensi demam tifoid di negara maju, namun tetap endemik di negara berkembang, menyebabkan sindrom yang sama. Ini mungkin menggantikan tifus, sebagian, karena kenaifan di antara populasi dan cakupan vaksin yang tidak lengkap yang menargetkan kondisi ini.

Patofisiologi Demam Tifoid

Semua spesies Salmonella patogen, ketika ada di usus, ditelan oleh sel fagosit, yang kemudian melewatinya melalui mukosa dan menyajikannya ke makrofag di lamina propria.

Salmonella nontyphoid menelan di sepanjang ileum distal dan kolon. Dengan reseptor seperti tol, makrofag mengenali pola molekuler yang terkait dengan patogen, seperti flagela dan lipopolisakarida.

Makrofag dan sel epitel usus menarik sel T dan neutrofil dengan interleukin 8, menyebabkan peradangan dan menekan infeksi.

Berbeda dengan salmonella non-tifoid, yang disebut paratyphi memasuki sistem inang terutama melalui ileum distal.

Mereka memiliki fimbria khusus yang menempel pada epitel pada kelompok jaringan limfoid di ileum (bercak Peyer), titik utama kembalinya makrofag yang berjalan dari usus ke sistem limfatik. Bakteri kemudian menginduksi makrofag inang mereka untuk menarik lebih banyak makrofag.

Salmonella enteric memiliki antigen kapsuler yang menutupi PAMPs, mencegah peradangan berbasis neutrofil, sedangkan paratyphi yang lebih umum, serovar, paratyphi A, tidak.

Ini mungkin menjelaskan infektivitas sindrom yang lebih tinggi dibandingkan dengan sebagian besar sepupunya.

Salmonella tifoid mengkooptasi mesin seluler makrofag untuk reproduksinya sendiri, karena dibawa melalui kelenjar getah bening mesenterika ke saluran toraks dan kelenjar getah bening dan kemudian ke jaringan retikuloendotelial hati, limpa, sumsum tulang, dan kelenjar getah bening.

Sesampai di sana, mereka berhenti dan terus berkembang biak sampai mereka mencapai kepadatan kritis. Selanjutnya, bakteri menginduksi apoptosis makrofag, keluar dari aliran darah untuk menyerang seluruh tubuh.

Bakteri kemudian menginfeksi kantong empedu melalui bakteremia atau penyebaran langsung dari empedu yang terinfeksi.

Hasilnya adalah tubuh masuk kembali ke saluran pencernaan dengan empedu dan menginfeksi kembali patch Peyer. Bakteri yang tidak menginfeksi kembali inang biasanya ditumpahkan dalam tinja dan kemudian tersedia untuk menginfeksi inang lainnya.

Apakah penyakit ini, tentu saja, langsung muncul?

Pembawa kronis bertanggung jawab atas sebagian besar transmisi di dalam tubuh. Meskipun tidak menunjukkan gejala, mereka dapat terus mengeluarkan bakteri di tinja mereka selama beberapa dekade.

Organisme mengasingkan diri sebagai biofilm di batu empedu atau epitel kandung empedu atau, mungkin, secara intraseluler, di dalam epitel itu sendiri.

Bakteri yang diekskresikan oleh satu pembawa dapat memiliki beberapa genotipe, sehingga sulit untuk menemukan wabah pada sumbernya.

Faktor risiko dengan bakteri yang menyebabkan Demam Tifoid

Salmonella typhoid tidak memiliki vektor non-manusia. Inokulum sekecil 100.000 organisme tifus menyebabkan infeksi pada lebih dari 50% sukarelawan sehat. Ini membutuhkan inokulum yang jauh lebih tinggi untuk menginfeksi, dan kurang endemik di daerah pedesaan. Oleh karena itu, pola transmisinya sedikit berbeda.

Berikut ini adalah cara penularan salmonella tifoid:

  • Transmisi oral melalui makanan atau minuman yang ditangani oleh individu yang sering tanpa gejala – pembawa – yang secara kronis melepaskan bakteri melalui feses atau, lebih jarang, urin
  • Penularan dari tangan ke mulut setelah menggunakan toilet yang terkontaminasi dan mengabaikan kebersihan tangan
  • Transmisi oral melalui air yang terkontaminasi limbah atau kerang (terutama di negara berkembang).

Salmonella ini paling sering ditularkan dalam makanan dari pedagang kaki lima. Beberapa makanan ini diyakini memberikan lingkungan yang ramah mikroba.

Paratyphi lebih umum di kalangan pendatang baru di daerah perkotaan, mungkin karena mereka cenderung tidak curiga secara imunologis. Selain itu, pelancong menerima sedikit atau tidak ada perlindungan terhadapnya melalui vaksin.

Bakteri seperti Salmonella typhoid mampu bertahan hidup di lambung dengan pH serendah 1,5. Antasida, antagonis reseptor histamin-2 (H2 blocker), penghambat pompa proton, gastrektomi, dan aklorhidria mengurangi rasa panas dalam perut dan memfasilitasi infeksi S. typhi.

HIV / AIDS jelas terkait dengan peningkatan risiko infeksi Salmonella non-steroid; namun, data dan pendapat dalam literatur tentang apakah ini benar untuk infeksi S. typhi atau paratyphi saling bertentangan.

Jika ada asosiasi, mungkin kurang.

Faktor risiko lain untuk demam tifoid termasuk berbagai polimorfisme genetik. Faktor risiko ini sering menjadi predisposisi patogen intraseluler lainnya juga.

Misalnya, PARK2 dan PACGR adalah bagian dari kode agregat protein yang penting untuk memecah molekul sinyal bakteri yang meredam respons makrofag.

Polimorfisme di wilayah regulasi bersama ditemukan secara tidak proporsional pada orang yang terinfeksi Mycobacterium leprae dan S typhi.

Di sisi lain, ada juga mutasi pelindung inang. S typhi fimbriae mengikat in vitro ke reseptor konduktansi transmembran fibrosis kistik (CFTR), yang diekspresikan dalam membran usus.

Kesimpulannya, untuk secara efektif menetralisir daya destruktif dan menular kuno demam tifoid, kebersihan tubuh dan lingkungan akan selalu memainkan peran kunci dan perlu.