Kesehatan

Bakteri Escherichia Coli dalam Urine: Penyebab, Gejala dan Pengobatannya

Merupakan infeksi saluran kemih yang disebabkan oleh bakteri.

Tugas utama sistem kemih adalah membuang limbah, mengatur elektrolit, dan menjaga keseimbangan air dalam tubuh.

Proses ini dimulai dengan ginjal menyaring darah dan memproduksi urin. Urine berjalan melalui ureter untuk mencapai kandung kemih, di mana ia disimpan.

Saat Anda buang air kecil, kandung kemih mengosongkan dan urin keluar dari tubuh melalui uretra. Infeksi saluran kemih sangat mempengaruhi ginjal, kandung kemih, ureter, atau uretra.

Infeksi ini biasanya terjadi ketika bakteri yang hidup di dalam usus menemukan jalan mereka ke saluran kemih melalui uretra.

Apa yang dilakukan bakteri ini di saluran kemih?

Escherichia coli atau E. coli adalah bakteri yang biasanya ditemukan dalam usus manusia dan hewan. Ini bertanggung jawab untuk lebih dari 85 persen dari semua infeksi saluran kemih.

Ada beberapa jenis E. Coli, dan ada berbagai macam infeksi dan gejala negatif yang dapat Anda alami ketika bakteri ini menjadi masalah. Namun ada juga beberapa jenis E. Coli yang sama sekali tidak berbahaya.

Bakteri umum lainnya juga menyebabkan infeksi saluran kemih, termasuk Staphylococcus Saprophyticus, Pseudomonas aeruginosa, Klebsiella, dan virus pneumonia.

Apakah Anda pernah mengalami infeksi saluran kemih yang menyakitkan? Mereka cukup sulit untuk dilupakan. Bakteri Escherichia Coli kemungkinan besar menyebabkan infeksi ini.

Pasti Anda sudah tahu bakteri yang sering kita khawatirkan jika menyangkut makanan dan sistem pencernaan kita.

Apa saja gejala infeksi E. Coli pada urin?

Apa yang dilakukan bakteri ini pada tubuh Anda sangat bergantung pada jenis E. Coli yang Anda alami dan jenis infeksi yang disebabkannya. Biasanya memiliki gejala berikut:

  • Kencing (buang air kecil) yang terbakar.
  • Sering ingin buang air kecil, bahkan jika hampir tidak ada urin.
  • Urine berbau busuk, keruh, atau berdarah.
  • Demam atau kedinginan
  • Nyeri panggul pada wanita dan nyeri dubur pada pria.
  • Nyeri di punggung bawah, perut, pinggul.
  • Memar dan kulit pucat.
  • Tempat yang lembut.
  • Dingin.

Infeksi saluran kemih biasanya tidak serius, tetapi bisa berbahaya jika bakteri masuk ke ginjal.

Jika tidak diobati, infeksi ginjal (dianggap sebagai ISK Infeksi Saluran Kemih ) dapat menyebabkan kerusakan ginjal permanen dan bahkan keracunan darah yang fatal.

Bagaimana kita bisa mendapatkan bakteri ini? Penyebab

Karena E. Coli dibawa melalui tinja, tidak mencuci tangan setelah buang air besar menjadi masalah nyata bagi semua orang di sekitar Anda. Sama seperti ia dapat mencapai tangan Anda (tentu saja tidak terlihat), maka ia dapat menjangkau segala sesuatu yang lain.

Demikian pula, bersentuhan dengan hewan (yang jelas tidak membersihkan diri setelah buang air besar) adalah cara mudah untuk mengambil bakteri.

Semuanya bermuara pada mencuci tangan, setelah menggunakan kamar mandi, setelah menyentuh binatang, atau setelah berada di sekitar orang banyak (terutama sekolah).

Escherichia Coli terkadang dapat ditemukan di air. Jika hewan (atau manusia) telah menggunakan toilet di dekat sumber air, itu dapat ditemukan di air minum.

Sebagian besar paparan kita terhadap E. Coli berasal dari penanganan makanan. Masalah bisa muncul ketika kita tidak mencuci produk dengan benar, memakan makanan yang tidak disimpan pada suhu yang tepat, tidak memasak daging dengan suhu yang tepat, dan menggunakan peralatan atau piring yang belum dibersihkan dengan benar.

Kesimpulannya, kita harus menangani makanan dengan hati-hati, memastikan bahwa daging dimasak dengan baik, dan meluangkan waktu untuk mencuci produk dan permukaan memasak.

Bagaimana bakteri ini masuk ke dalam urin?

Manusia dan hewan biasanya memiliki beberapa E. Coli di usus mereka, tetapi beberapa jenis menyebabkan infeksi.

Bakteri penyebab infeksi dapat masuk ke dalam tubuh kita dengan berbagai cara.

Penanganan makanan yang tidak tepat.

Jika makanan disiapkan di rumah, di restoran, atau di toko kelontong, penanganan dan persiapan yang salah dapat menyebabkan kontaminasi.

Penyebab keracunan makanan yang paling umum meliputi:

  • Tidak mencuci tangan dengan bersih sebelum menyiapkan atau makan makanan.
  • Menggunakan peralatan makan, talenan, atau menyajikan makanan di piring yang tidak bersih, menyebabkan kontaminasi.
  • Konsumsi susu atau makanan yang sudah terlalu lama ditinggalkan.
  • Konsumsi makanan yang belum disimpan pada suhu yang benar.
  • Konsumsi makanan yang tidak dimasak pada suhu tinggi, terutama daging dan unggas.
  • Konsumsi makanan laut tanpa dimasak.
  • Minum susu yang tidak dipasteurisasi.
  • Konsumsi produk mentah yang belum dicuci dengan benar.

Sambungan E. Coli dan Saluran Kemih

  1. Coli menyebabkan hampir semua infeksi saluran kemih, sekitar 85% di antaranya. Sementara bakteri lain seperti staph juga dapat menyebabkan infeksi yang menyakitkan ini, penting untuk memahami mengapa E. Coli adalah “raja infeksi saluran kemih,” sehingga untuk berbicara.

Kita akan sering memiliki E. Coli di tubuh kita sendiri. Jadi dengan satu atau lain cara, E. Coli masuk ke uretra kita.

Ini sering terjadi (dalam kasus wanita) ketika menyeka dari belakang ke depan. Meskipun hubungan seksual adalah cara lain yang umum untuk penyebaran ini terjadi pada kedua jenis kelamin.

Juga ingat ini. Wanita memiliki infeksi saluran kemih yang jauh lebih banyak daripada pria, ini sebagian besar disebabkan oleh uretra mereka.

Uretra wanita tidak hanya jauh lebih pendek (yang mempersingkat perjalanan yang harus dilakukan E. Coli untuk mencapai kandung kemih), tetapi juga sangat dekat dengan anus.

Meskipun kita tidak ingin memikirkannya, kedekatan itu mengarah pada kontaminasi bakteri.

Apakah ada pengobatan?

Pengobatan untuk infeksi usus E. Coli melibatkan istirahat dan minum banyak air untuk mengembalikan cairan yang hilang akibat diare dan muntah. Serum oral dianjurkan.

Minumlah air sebanyak mungkin karena ini akan membantu mengencerkan urin dan juga meredakan rasa terbakar.

Antibiotik tidak dianjurkan karena dapat melipatgandakan risiko mengembangkan sindrom uremik hemolitik (HUS), penyakit di mana toksin Shiga menghancurkan sel darah merah dan trombosit (yang membantu pembekuan darah), yang akhirnya menyebabkan gagal ginjal.

Obat anti-diare juga dapat meningkatkan risiko mengembangkan sindrom uremik hemolitik, menurut artikel 2011 di jurnal Clinical Infectious Diseases .

Namun, antibiotik dan agen antispasmodik dapat membantu untuk jenis E. Coli lainnya, seperti E. Coli Enterotoksigenik, yang menyebabkan diare.

Dengan tidak adanya gejala yang parah, seperti diare berdarah atau sakit perut yang parah, beberapa dokter percaya bahwa penggunaan obat antidiare dapat diterima.

Jangan minum minuman yang dapat mengiritasi kandung kemih Anda. Anda harus menghindari alkohol, kopi, dan soda yang mengandung jus jeruk.

Menerapkan bantal pemanas langsung ke perut Anda juga akan mengurangi tekanan dan ketidaknyamanan dari kandung kemih Anda.

Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menggunakan pengobatan alternatif untuk mengobati ISK Anda setelah Anda menemukan E. Coli dalam kultur urin Anda.

Minum jus cranberry adalah salah satu dari banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk menghilangkan rasa sakit. Jus memiliki sifat untuk melawan infeksi. Ada kemungkinan jus cranberry tidak akan bekerja untuk Anda, tetapi jika ya, tidak ada bahaya sekunder.

Namun, Anda harus menghindari minum jus cranberry jika Anda sudah mengonsumsi obat pengencer darah seperti aspirin.

Antibiotik sangat tidak dianjurkan karena dapat meningkatkan tiga kali lipat risiko mengembangkan sindrom uremik hemolitik, penyakit di mana toksin Shiga menghancurkan sel darah merah dan trombosit (yang membantu pembekuan darah), yang akhirnya menyebabkan insufisiensi ginjal.

Namun, bila infeksinya sangat parah, paling mungkin untuk mengobati infeksi saluran kemih dengan antibiotik.

Dokter Anda mungkin meresepkan antibiotik dosis rendah untuk dikonsumsi selama enam bulan atau lebih. Anda mungkin akan diberi resep antibiotik khusus untuk diminum setelah berhubungan seksual, hal ini sering terjadi ketika ISK Anda berhubungan dengan aktivitas seksual.

Infeksi saluran kemih yang parah biasanya memerlukan rawat inap dengan pengobatan antibiotik intravena.

Ini dapat membunuh bakteri (yang, seperti yang sudah kita ketahui, mungkin E. Coli). Ciprofloxacin (atau Cipro untuk jangka pendek) adalah pilihan yang umum.

Meskipun jenis E. Coli tertentu bisa sangat serius, ISK umumnya tidak berbahaya, meskipun mengganggu dan menyakitkan.

Apa yang terjadi ada resistensi terhadap antibiotik?

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak bakteri E. Coli yang kebal terhadap antibiotik.

Faktanya, antara tahun 2000 dan 2010, para ilmuwan menemukan bahwa jumlah resistensi E. Coli terhadap antibiotik umum (seperti Cipro) “meningkat secara substansial.”

Ini adalah masalah nyata. Jika antibiotik tidak bekerja, kita dapat memiliki masalah nyata ketika infeksi menjadi parah.

Mengapa itu terjadi?

Pertama-tama, antibiotik sangat diresepkan. Sekitar 80% orang yang pergi ke dokter dengan masalah sinus akan menerima putaran antibiotik, meskipun sangat mungkin bahwa itu adalah virus dan bukan infeksi bakteri.

Kita juga meningkatkan eksposur kita dalam makanan yang kita makan. Antibiotik juga sangat diresepkan untuk hewan (seringkali dalam makanan yang mereka makan). Lalu kita makan hewan-hewan itu.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa prevalensi E. Coli yang resisten antibiotik pada ayam pedaging cukup tinggi.

Jadi apa lagi yang bisa kita lakukan tentang bakteri E. Coli dan ISK?

Apakah ada harapan untuk mengobati ISK ketika antibiotik semakin tidak efektif?

Sangat! Berikut adalah beberapa penguat kesehatan alami yang telah terbukti secara ilmiah membantu infeksi saluran kemih:

Ambil suplemen D-mannose: Gula alami ini diamati dalam penelitian lebih dari 300 wanita. Beberapa menerima D-mannose, yang lain antibiotik, dan yang lain tidak ada pengobatan.

Pada enam bulan, kelompok D-mannose hanya memiliki tingkat infeksi saluran kemih berulang sebesar 14,6%; kelompok antibiotik memiliki 20,4%. Juga, kelompok D-mannose menunjukkan lebih sedikit efek samping.

Cobalah suplemen ekstrak kembang sepatu – Beberapa penelitian telah menunjukkan ekstrak kembang sepatu menjadi penghambat efektif E. Coli.

Cegah Penyebaran: Lakukan hal-hal proaktif untuk mencegah penyebaran E. Coli ke saluran kemih. Ini termasuk menyeka dari depan ke belakang, sering mencuci tangan, dan menggunakan kamar mandi segera setelah berhubungan seks.

Tentu saja, Anda juga harus minum banyak air, minum probiotik (bakteri baik penting di sini), dan pastikan diet Anda penuh dengan makanan yang meningkatkan kekebalan tubuh.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…