Rhabdomyolysis: Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Rhabdomyolysis: Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Apa itu Rhabdomyolisis?

Ini adalah sindrom serius karena cedera otot langsung atau tidak langsung. Ini adalah hasil dari kematian serat otot dan pelepasan isinya ke dalam aliran darah.

Hal ini dapat menyebabkan komplikasi serius seperti gagal ginjal (ginjal). Ini berarti bahwa ginjal tidak dapat membuang limbah dan urin pekat. Dalam kasus yang jarang terjadi, rhabdomyolysis bahkan dapat menyebabkan kematian.

Namun, perawatan cepat seringkali membawa hasil yang baik. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang rhabdomyolysis.

Penyebab

Ada banyak penyebab traumatis dan non-trauma dari rhabdomyolysis. Pada kategori pertama, penyebabnya meliputi:

  • Cedera terjepit seperti dari kecelakaan mobil, jatuh, atau runtuhnya gedung
  • Kompresi otot jangka panjang, seperti yang disebabkan oleh imobilisasi berkepanjangan setelah jatuh atau terbaring tak sadarkan diri di permukaan yang keras selama sakit atau saat berada di bawah pengaruh alkohol atau obat-obatan
  • Cedera akibat sengatan listrik, petir, atau luka bakar tingkat tiga
  • Racun dari gigitan ular atau serangga

Penyebab rhabdomyolysis non-trauma meliputi:

  • Penggunaan alkohol atau obat-obatan terlarang seperti heroin, kokain, atau amfetamin
  • Ketegangan otot yang ekstrem, terutama pada seseorang yang merupakan atlet yang tidak berpengalaman; Ini juga bisa terjadi pada atlet elit, dan bisa lebih berbahaya jika ada lebih banyak massa otot yang harus dihancurkan.
  • Penggunaan obat-obatan seperti antipsikotik atau statin, terutama bila diberikan dalam dosis tinggi
  • Suhu tubuh yang sangat tinggi (hipertermia) atau serangan panas
  • Kejang atau delusi
  • Gangguan metabolisme seperti ketoasidosis diabetik
  • Penyakit otot (miopati) seperti defisiensi enzim otot bawaan atau distrofi otot Duchenne
  • Infeksi virus seperti flu, HIV, atau virus herpes simpleks
  • Infeksi bakteri yang menyebabkan racun dalam jaringan atau aliran darah (sepsis)
  • Riwayat rhabdomyolisis sebelumnya juga meningkatkan risiko mengalami rhabdomyolisis lagi.

Tanda dan gejala Rhabdomyolysis

Tanda dan gejala rhabdomyolysis bisa sulit untuk diidentifikasi. Ini sebagian besar benar karena perjalanan rhabdomyolysis bervariasi, tergantung pada penyebabnya. Dan, gejalanya bisa terjadi di satu area tubuh atau mempengaruhi seluruh tubuh. Juga, komplikasi dapat terjadi pada tahap awal dan selanjutnya.

“triad klasik” gejala rhabdomyolysis adalah: nyeri otot di bahu, paha, atau punggung bawah; kelemahan otot atau kesulitan menggerakkan lengan dan kaki Anda; dan urin berwarna merah tua atau coklat atau buang air kecil berkurang.

Perlu diingat bahwa setengah dari orang dengan kondisi ini mungkin tidak memiliki gejala otot.

Tanda-tanda umum lainnya dari rhabdomyolysis meliputi:

  • Sakit perut
  • Mual atau muntah
  • Demam, detak jantung cepat
  • Kebingungan, dehidrasi, demam, atau kurang kesadaran

Tes darah untuk creatine kinase, produk kerusakan otot, dan tes urin untuk mioglobin, kerabat hemoglobin yang dilepaskan dari otot yang rusak, dapat membantu mendiagnosis rhabdomyolysis (walaupun pada separuh orang dengan kondisi tersebut, tes mioglobin bisa menjadi negatif).

Tes lain dapat menyingkirkan masalah lain, mengkonfirmasi penyebab rhabdomyolysis, atau mendeteksi komplikasi.

Komplikasi rhabdomyolysis yang paling umum termasuk kadar potasium yang sangat tinggi dalam darah, yang dapat menyebabkan detak jantung tidak teratur atau serangan jantung dan kerusakan ginjal (yang terjadi pada setengah dari pasien).

Sekitar satu dari empat juga mengalami masalah dengan hati mereka. Suatu kondisi yang disebut sindrom kompartemen juga dapat terjadi setelah resusitasi cairan. Kompresi serius pada saraf, pembuluh darah, dan otot ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan dan masalah aliran darah.

Perawatan

Diagnosis dini dan pengobatan rhabdomyolysis dan penyebabnya adalah kunci untuk hasil yang sukses.

Anda dapat mengharapkan pemulihan penuh dengan perawatan cepat. Dokter bahkan dapat membalikkan kerusakan ginjal. Namun, jika sindrom kompartemen tidak segera diobati, dapat menyebabkan kerusakan yang berkepanjangan.

Jika Anda memiliki rhabdomyolysis, Anda akan dirawat di rumah sakit untuk menerima perawatan untuk penyebabnya. Pengobatan dengan cairan intravena (IV) membantu menjaga keluaran urin dan mencegah gagal ginjal.

Jarang, perawatan dialisis mungkin diperlukan untuk membantu ginjal Anda menyaring produk limbah saat mereka pulih. Mengelola kelainan elektrolit (kalium, kalsium, dan fosfor) membantu melindungi jantung dan organ lainnya.

Anda mungkin juga memerlukan prosedur pembedahan (fasiotomi) untuk meredakan ketegangan atau tekanan dan kehilangan peredaran jika sindrom kompartemen mengancam kematian otot atau kerusakan saraf. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin perlu berada di unit perawatan intensif (ICU) untuk memungkinkan pemantauan yang ketat.

Sebagian besar penyebab rhabdomyolysis bersifat reversibel.

Jika rhabdomyolysis terkait dengan kondisi medis, seperti diabetes atau gangguan tiroid, perawatan yang tepat untuk kondisi medis akan diperlukan. Dan jika rhabdomyolysis terkait dengan obat atau obat, penggunaannya harus dihentikan atau diganti dengan alternatif.

Setelah perawatan, bicarakan dengan dokter Anda tentang batasan yang diperlukan dalam diet atau aktivitas. Dan, tentu saja, hindari kemungkinan penyebab rhabdomyolysis di masa depan.

Akhirnya, siapa pun yang menderita kondisi serupa harus berusaha semaksimal mungkin untuk menghindari pengobatan sendiri, dengan dalih memperburuk gejala dengan menyebabkan mereka berasal dari pengobatan sendiri, penyakit lain yang mungkin lebih invasif dan ganas bagi kesehatan mereka. .

Dalam hal ini, disarankan untuk selalu pergi ke spesialis dan mengikuti resep medis dengan benar untuk mengurangi gejala dan perkembangan penyakit dalam waktu yang lebih singkat dari yang diharapkan, daripada memperpanjangnya secara tidak perlu.

Perlu diingat, seperti yang telah kita sampaikan pada paragraf di atas bahwa rhabdomyllosis adalah penyakit yang dapat disembuhkan, selama Anda mematuhi pengobatannya secara parsial.