Kesehatan

Diaphoresis – Keringat Berlebihan: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pencegahan, dan Cara Mengobati

Definisi:

Ini mengacu pada kondisi medis yang ditandai dengan keringat berlebihan atau banyak pada mereka yang menderitanya. Biasanya terkait dengan kondisi medis darurat, seperti krisis peredaran darah. Cakupannya luas dan mencakup semua jenis keringat yang intens.

Dalam pengaturan medis, ini adalah kondisi yang tidak terkait dengan rangsangan manusia normal. Onset gangguan bervariasi dengan usia.

Ini karena kelenjar keringat berfungsi belum matang pada bayi dan kurang aktif pada orang dewasa yang lebih tua.

Apa yang terjadi pada diaforesis?

Suhu tubuh sekitar 98,6º Fahrenheit (37º Celcius) sangat ideal. Suhu tubuh bagian dalam dipantau secara ketat oleh hipotalamus.

Jika suhu naik sangat, dapat mengancam untuk kompromi homeostasis (keseimbangan metabolisme sistem fisik). Hipotalamus akan berusaha menghindari situasi tersebut dengan memicu mekanisme keringat.

Karena itu, berkeringat adalah respons alami tubuh terhadap suhu tinggi. Ini adalah metode pengaturan suhu di dalam tubuh. Jika suhu luar sangat tinggi, orang akan lebih banyak berkeringat dan sebaliknya.

Pada individu yang menderita diaphoresis, mekanisme keringat dipicu oleh faktor-faktor yang tampaknya tidak dapat dikenali.

Penyebab diaforesis

Berbagai penyebab kondisi ini antara lain:

Faktor psikologis: Ini termasuk memori peristiwa traumatis masa lalu, ketakutan, dan emosi kuat lainnya.

Ini juga termasuk agen fisik seperti aktivitas fisik, demam, dan menopause, serta faktor eksternal seperti makanan pedas dan suhu yang terlalu tinggi. Pada wanita menopause, hot flashes dapat menyebabkan keringat berlebih.

Faktor patologis: Ini menyiratkan kemungkinan hubungan dengan kelainan kesehatan seperti syok atau hipertiroidisme.

Kondisi ini juga bisa muncul pada penderita diabetes yang mengandalkan obat oral atau suntikan insulin untuk menurunkan kadar gula darahnya.

Penyebab patologis keringat berlebih juga dapat dikaitkan dengan penggunaan obat-obatan seperti:

  • Obat antipsikotik.
  • Inhibitor asetilkolinesterase, seperti pestisida tertentu.
  • Obat pereda nyeri narkotik.
  • Stimulan sistem saraf simpatik, dalam kisaran amfetamin atau kokain.

Kondisi tersebut juga bisa timbul akibat penggunaan morfin, kafein, dan alkohol. Toksisitas yang berlebihan karena menelan merkuri juga dapat menyebabkan perkembangan penyakit ini.

Mengangkat benda berat, berolahraga, melakukan aktivitas atletik, dan terpapar kondisi cuaca panas juga dapat menyebabkan berkeringat.

Ini adalah penyebab normal dari keringat berlebih dan umumnya tidak memerlukan perawatan medis. Namun, orang yang berkeringat tanpa alasan yang jelas harus berkonsultasi dengan dokter profesional dan mencari perawatan medis yang tepat.

Bagaimanapun, perawatan medis penting untuk mengatasi masalah kesehatan yang terjadi karena faktor yang tidak dapat dijelaskan.

Gangguan

Kondisi ini juga dapat berkembang karena adanya satu atau lebih dari gangguan atau kondisi berikut:

  • Kecemasan.
  • Penarikan alkohol dan opiat.
  • hiperrefleksia otonom.
  • Syok kardiogenik, anafilaksis, hipovolemik, septik, atau neurogenik.
  • Syok peredaran
  • Gagal jantung.
  • Hipertiroidisme
  • Hipoglikemia
  • Acrodynia masa kanak-kanak (keracunan merkuri selama masa kanak-kanak).
  • Limfoma
  • Malaria.
  • Mati haid.
  • Kegemukan.
  • Penyakit Parkinson.
  • Feokromositoma (disebabkan oleh katekolamin ektopik).
  • kehamilan.
  • Keracunan darah.
  • Penyakit demam mendadak, akibat infeksi.
  • Tirotoksikosis
  • Tuberkulosis.
  • Berbagai obat, serta antipsikotik dan kafein tertentu.

Gejala

Seperti disebutkan di atas, keringat atau keringat berlebihan adalah ciri utama gangguan ini. Gejala sekunder meliputi:

Bau badan : Bau badan yang tidak menyenangkan berkembang karena mikroorganisme seperti ragi yang secara alami berada di dalam kulit.

Bau memancar saat kulit menjadi basah dan bercampur dengan organisme ini. Stres juga diyakini menyebabkan tubulus kelenjar apokrin berkontraksi.

Keringat yang terkandung di dalamnya didorong ke lantai kulit. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati berbagai kondisi, serta gangguan seperti ketoasidosis diabetikum dan gagal ginjal, dapat berdampak pada bau badan.

Perubahan penampilan kulit: Area yang menghasilkan keringat umumnya tampak putih atau merah muda. Namun, dalam kasus yang parah, mereka mungkin tampak lunak, bersisik, atau pecah-pecah.

Perlu dicatat bahwa diaphoresis itu sendiri merupakan gejala dari banyak penyakit lainnya.

Hiperhidrosis vs Diaforesis

Hiperhidrosis adalah istilah medis yang digunakan untuk keringat yang terjadi tanpa sebab yang jelas. Dalam kasus seperti itu, orang yang terkena mungkin berkeringat bahkan saat santai atau dalam cuaca dingin.

Beberapa orang mungkin memiliki tangan yang berkeringat (hiperhidrosis palmar) atau ketiak yang berkeringat (hiperhidrosis aksila). Kedua jenis hiperhidrosis dapat menyebabkan rasa malu, penderitaan mental, dan masalah sosial lainnya.

Diaphoresis ditandai dengan keringat berlebih yang terkadang berjumlah lebih dari 1 liter setiap jamnya. Kondisi ini berbeda dengan hiperhidrosis karena orang yang terkena penyakit di atas menderita kulit “lembab” atau “keringat dingin”.

Kondisi ini datang tiba-tiba dan dapat dikaitkan dengan sinyal sistem saraf otonom lainnya, seperti takikardia dan tekanan darah tinggi.

Diagnosa

Diagnosis kondisi ini harus bergantung pada dasar akuntansi untuk semua tanda dan gejala yang ditunjukkan oleh orang yang terkena.

Dokter harus bertanya kepada pasien dan mewaspadai semua gejala yang dialami sebelum memastikan adanya kondisi ini. Ketika dokter mengesampingkan kemungkinan faktor lingkungan dan patologis, pasti dapat dipastikan bahwa kondisinya adalah hiperhidrosis atau diaforesis.

Dokter biasanya mendiagnosis penyakit ini dengan bantuan tes seperti tes kertas. Dalam pemeriksaan ini, dokter menggunakan strip kertas khusus untuk menyerap keringat dari orang yang terkena dan menimbangnya.

Berat kertas memberi Anda gambaran tentang jumlah keringat yang terkumpul. Semakin berat kertas, semakin banyak keringat yang menumpuk.

Dalam beberapa kasus, sinar-X atau tes fungsi tiroid juga dapat dilakukan untuk mendeteksi adanya penyebab medis lain yang mendasarinya.

Jika dokter mencurigai hiperhidrosis, mereka dapat menjalankan tes pati-yodium untuk diagnosis. Ini termasuk menerapkan larutan yodium ke daerah yang terkena.

Setelah kering, pati tersebar di area tersebut. Kombinasi pati dan yodium menghasilkan warna biru tua jika berkeringat berlebihan.

Diagnosis banding diaforesis

Diagnosis banding atau gangguan ini melibatkan pertimbangan dan memastikan tidak adanya gejala kondisi lain seperti:

  • Cedera atau kerusakan pada sistem saraf pusat.
  • Sesak napas akut.
  • kejutan.
  • Infark miokard, bersama dengan elevasi ST.

Perlakuan

Pengobatan diaforesis sebenarnya tidak mungkin dilakukan. Ini terutama karena diaphoresis bukanlah suatu kelainan, melainkan merupakan gejala dari kondisi lain.

Karena alasan ini, profesional kesehatan cenderung fokus pada penyembuhan faktor utama yang bertanggung jawab atas keringat berlebih.

Perawatan medis

Jika faktor patologis bertanggung jawab atas timbulnya penyakit, mereka harus terlebih dahulu disembuhkan untuk sepenuhnya menghilangkan diaforesis. Jika menopause menyebabkan masalah ini, terapi penggantian estrogen dapat membantu memperbaiki gejala.

Jika faktor psikologis seperti stres atau kecemasan bertanggung jawab, teknik relaksasi seperti pengobatan atau yoga dapat membantu. Diet yang tepat dan olahraga teratur juga dapat menghasilkan manfaat.

Pasien tertentu dapat mengontrol bau badan mereka dengan bantuan antiperspiran yang kuat, terutama yang mengandung aluminium hidroksida.

Obat antikolinergik membantu menghentikan keringat berlebih untuk sementara. Sayangnya, bagaimanapun, dosis yang dibutuhkan untuk mengurangi keringat juga menghasilkan efek samping. Ini termasuk masalah seperti:

  • Sikloplegia
  • Midriasis
  • Xerostomia.
  • Disfungsi kandung kemih dan usus.

Perawatan di rumah

Perawatan rumah untuk berkeringat dimulai terutama dengan penggunaan antiperspiran yang dijual bebas.

Ini memiliki senyawa yang mengurangi jumlah keringat yang dapat mencapai kulit dengan menyumbat pori-pori keringat. Deodoran, meskipun efektif dalam menghilangkan bau badan, tidak dapat memblokir pori-pori keringat tidak seperti antiperspiran.

Deodoran bekerja dengan membuat kulit dan pori-pori bersifat asam, yang tidak mendukung pertumbuhan mikroorganisme seperti bakteri.

Perawatan non-bedah

Jika tindakan perbaikan yang dijual bebas tidak efektif, dokter mungkin meresepkan pengobatan yang terutama bergantung pada faktor-faktor seperti:

  • Usia pasien.
  • Kesejahteraan pasien sepenuhnya.
  • Tingkat keparahan gangguan.
  • Pemicu gangguan tersebut.
  • Tingkat toleransi orang-orang yang terkena dampak.

Tindakan korektif yang ditentukan oleh dokter termasuk penyisipan solusi topikal atau penggunaan iontophoresis atau botox.

Dua opsi terakhir membutuhkan toleransi yang lebih besar. Suntikan botox membantu mengurangi impuls saraf.

Botox (toksin botulinum A) disuntikkan langsung ke area yang paling terkena keringat. Iontophoresis melibatkan melewatkan arus listrik ke daerah tersebut.

Obat oral tertentu, yang disebut antikolinergik, telah terbukti memberikan hasil yang efektif dengan mengurangi jumlah keringat pada pasien.

Perawatan bedah

Jika teknik non-bedah tidak bekerja sesuai dengan harapan orang-orang yang terkena, proses pembedahan yang dikenal sebagai simpatektomi mungkin diperlukan sebagai tindakan korektif.

Metode ini dapat digunakan untuk mengatur jumlah keringat pada lengan dan kaki pasien.

Ia juga bekerja dengan menghancurkan bagian dari suplai saraf ke kelenjar keringat di daerah ini. Sederhananya, metode operasi ini mematikan reseptor sintesis keringat dalam tubuh.

Pencegahan

Kondisi tersebut dapat dicegah dengan menggunakan antiperspiran, mandi, dan menerapkan teknik relaksasi yang menenangkan pikiran dan tubuh.

Ramalan cuaca

Hasil dari gangguan ini tergantung pada faktor yang mendasarinya. Manajemen dini dari faktor yang bertanggung jawab dan keberhasilan penyembuhannya membantu menentukan apakah kondisi ini dapat disembuhkan sepenuhnya atau tidak.

Komplikasi diaforesis

Diaphoresis tidak diketahui menyebabkan efek samping yang serius. Namun, dengan tidak adanya pengobatan yang tepat, gangguan tersebut dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit dan memperburuk gangguan yang mendasari yang bertanggung jawab atas terjadinya.

Pasien atau keluarganya harus berkonsultasi dengan dokter profesional jika berkeringat yang muncul bersamaan dengan masalah lain seperti sesak napas, demam, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, atau ketidaknyamanan dada.

Secara alami, penting untuk mencari perawatan medis pada waktu yang tepat dan menghindari risiko komplikasi di masa depan.

Related Posts

Bronkospasme: Apa itu? Penyebab, Gejala, Diagnosis dan Perawatan

Itu terjadi ketika otot-otot yang melapisi saluran udara paru-paru berkontraksi atau mengencang, mengurangi aliran udara hingga 15 persen atau lebih. Orang dengan asma , alergi, dan kondisi paru-paru…

Monosit: Apa itu? Pentingnya dan Fungsi pada Janin dan Neonatus Prematur

Mereka adalah yang terbesar dari semua sel darah putih dan memainkan peran penting dalam pertahanan melawan kuman dan peradangan. Pentingnya Monosit dan makrofag , yang diklasifikasikan di antara…

Melanosit: Apa itu? Melanin, Melanogenesis dan Tidak Adanya Melanin

Mereka adalah sel penghasil melanin yang ditemukan terutama di bagian bawah lapisan atas kulit. Melanin adalah pigmen terkenal dan bertanggung jawab utama untuk memberi warna pada kulit kita…

Pengobatan Anemia: Pertimbangan, Terapi Nutrisi dan Makanan yang Direkomendasikan

Suatu kondisi di mana darah tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat. Fokus pertimbangan Tujuan menetapkan etiologi anemia adalah untuk memungkinkan pemilihan terapi yang spesifik dan efektif….

Laparotomi: Pemeriksaan Perut, Sebelum dan Setelah Pembedahan dan Kemungkinan Komplikasi

Apa itu? Ini adalah sayatan bedah (potong) di rongga perut. Operasi ini dilakukan untuk memeriksa organ perut dan membantu mendiagnosis masalah, termasuk sakit perut. Dalam banyak kasus, masalahnya,…

Nodul Paru: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Noda di paru-paru. Jika Anda diberitahu bahwa Anda memiliki nodul paru atau nodul paru pada sinar-X, Anda mungkin sangat takut. Apa sajakah beberapa penyebabnya? Seberapa sering orang memiliki…