Pengobatan Anemia: Pertimbangan, Terapi Nutrisi dan Makanan yang Direkomendasikan

Pengobatan Anemia: Pertimbangan, Terapi Nutrisi dan Makanan yang Direkomendasikan

Suatu kondisi di mana darah tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat.

Fokus pertimbangan

Tujuan menetapkan etiologi anemia adalah untuk memungkinkan pemilihan terapi yang spesifik dan efektif. Misalnya, kortikosteroid berguna dalam pengobatan anemia hemolitik autoimun .

Terapi dan perawatan medis sangat bervariasi dalam kelompok kelainan bawaan. Splenektomi bermanfaat pada sferositosis herediter dan eliptositosis herediter, pada beberapa hemoglobinopati yang tidak stabil, dan pada pasien tertentu dengan defisiensi piruvat kinase.

Nilainya kecil pada kebanyakan kelainan hemolitik turunan lainnya.

Obat-obatan dan bahan kimia yang dapat menyebabkan aplasia atau terhentinya pematangan prekursor eritroid harus dihentikan atau dihindari.

Demikian pula, penyakit yang diketahui berhubungan dengan anemia harus diobati dengan tepat. Pedoman untuk pengobatan anemia yang berhubungan dengan kemoterapi tersedia.

Pembedahan berguna untuk mengontrol perdarahan pada pasien anemia. Paling umum, pendarahan berasal dari saluran pencernaan, rahim, atau kandung kemih. Pasien harus stabil secara hemodinamik sebelum dan selama operasi. Transfusi darah mungkin diperlukan.

Penatalaksanaan beta-thalassemia mayor dan hemoglobinopati mayor

Pasien dengan beta-thalassemia mayor dan hemoglobinopati mayor yang terkait dengan hemoglobin sabit (Hb) umumnya memerlukan perhatian medis secara berkala untuk pengobatan anemia, infeksi, nyeri, dan borok kaki karena beratnya penyakit ini.

Sebaliknya, banyak kelainan bawaan lainnya memiliki manifestasi klinis minimal atau tidak sama sekali; pasien hanya perlu diyakinkan.

Perawatan

Pertanyaan:

Konsultasi bedah diindikasikan untuk mengontrol perdarahan, untuk splenektomi bila perlu, dan untuk biopsi untuk menetapkan adanya neoplasia.

Konsultasi dengan ahli gastroenterologi sering dilakukan untuk mengidentifikasi lokasi perdarahan di usus. Konsultasi urologi mungkin diperlukan untuk menyelidiki hematuria.

Menindaklanjuti:

Pasien dengan anemia kronis biasanya dapat dilihat secara rawat jalan. Perawatan tindak lanjut diperlukan untuk memastikan bahwa terapi dilanjutkan dan untuk mengevaluasi efektivitas pengobatan.

Transfusi:

Transfusi sel darah merah (RBC) harus disediakan untuk pasien yang mengalami perdarahan aktif dan untuk pasien dengan anemia berat dan gejala. Transfusi bersifat paliatif dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti terapi spesifik.

Pada penyakit kronis yang berhubungan dengan anemia gangguan kronis, eritropoietin dapat membantu dalam mencegah atau mengurangi transfusi sel darah merah.

Reaksi transfusi hemolitik dan penularan penyakit menular merupakan risiko transfusi produk darah. Pasien dengan antibodi autoimun terhadap sel darah merah berada pada peningkatan risiko reaksi transfusi hemolitik karena kesulitan darah pencocokan silang.

Kadang-kadang, darah pasien dengan anemia hemolitik autoimun tidak dapat dicampur secara in vitro.

Dalam kasus ini, pasien memerlukan perbandingan silang in vivo, di mana darah yang tidak cocok ditransfusikan secara perlahan dan penentuan berkala dibuat untuk memastikan bahwa pasien tidak mengalami hemoglobinemia.

Metode ini harus digunakan hanya pada pasien dengan hipoksia signifikan akibat anemia atau bukti insufisiensi koroner.

Suplementasi zat besi:

Perawatan yang tepat dari anemia karena kehilangan darah adalah koreksi kondisi yang mendasarinya dan pemberian besi sulfat secara oral sampai anemia terkoreksi dan selama beberapa bulan setelahnya untuk memastikan bahwa simpanan tubuh dipenuhi dengan zat besi.

Ada relatif sedikit indikasi untuk penggunaan terapi besi parenteral, dan transfusi darah harus disediakan untuk pengobatan syok atau hipoksia.

Meskipun dosis tradisional besi sulfat adalah 325 mg (65 mg zat besi) yang diminum tiga kali sehari, dosis yang lebih rendah (misalnya, 15-20 mg zat besi sehari) bisa sama efektifnya dan menyebabkan lebih sedikit efek samping. efek.

Untuk meningkatkan penyerapan, pasien harus menghindari teh dan kopi dan dapat mengonsumsi vitamin C (500 unit) dengan pil zat besi sekali sehari.

Jika besi sulfat memiliki efek samping yang tidak dapat diterima, glukonat besi, 325 mg setiap hari (35 mg unsur besi) adalah alternatif yang mungkin untuk pasien yang tidak dapat mentoleransi besi sulfat.

Sebuah penelitian di Iran menunjukkan bahwa suplemen zat besi dengan dosis rendah seminggu sekali dapat efektif dalam meningkatkan status zat besi dan mengobati anemia defisiensi besi.

Mozaffari-Khosravi memilih dan mengacak 193 remaja berusia antara 14 dan 16 tahun untuk menerima 150 mg besi sulfat seminggu sekali selama 16 minggu atau tanpa suplementasi zat besi.

Sebelum dan sesudah intervensi, persentase anemia, anemia defisiensi besi dan defisiensi besi diukur pada kedua kelompok perempuan.

Meskipun parameter yang diukur sebelum intervensi tidak berbeda secara signifikan, pada akhir minggu ke-16, kelompok yang menerima ferro sulfat mengalami peningkatan yang signifikan pada parameter yang sama. Selain itu, semua kasus anemia defisiensi besi teratasi pada kelompok yang menerima dosis rendah besi.

Terapi Nutrisi dan Pertimbangan Diet

Terapi nutrisi digunakan untuk mengobati kekurangan zat besi, vitamin B-12, dan asam folat. Pyridoxine dapat membantu dalam mengobati pasien tertentu dengan anemia sideroblastik, meskipun ini bukan gangguan defisiensi. Diet vegetarian yang ketat membutuhkan suplemen zat besi dan vitamin B-12.

Anemia defisiensi besi lazim di lokasi geografis di mana ada sedikit daging dalam makanan.

Banyak dari tempat-tempat ini memiliki zat besi anorganik makanan yang cukup untuk menyamai kandungan zat besi orang-orang yang tinggal di negara-negara pemakan daging. Namun, besi heme diserap lebih efisien daripada besi makanan anorganik.

Kekurangan asam folat terjadi di antara orang-orang yang makan sedikit sayuran berdaun. Koeksistensi defisiensi besi dan asam folat umum terjadi di negara berkembang.

Makanan untuk anemia

Makanan apa yang tinggi zat besi?

Zat besi dalam makanan berasal dari dua sumber: hewan dan tumbuhan. Besi dari sumber hewani dikenal sebagai besi heme dan ditemukan di berbagai daging dan ikan.

Zat besi dari tumbuhan dikenal sebagai zat besi non-heme, dan ditemukan dalam sayuran tertentu dan makanan yang diperkaya zat besi, seperti sereal sarapan. Zat besi heme lebih baik diserap oleh tubuh daripada zat besi non-heme. Makanan berikut adalah sumber zat besi heme yang baik (dari sumber hewani):

Hati ayam.

tiram

Remis

hati sapi.

Daging sapi (cincang panggang, daging giling tanpa lemak).

kaki kalkun.

Tuna.

Telur.

Udang.

Kaki domba.

Makanan berikut adalah sumber zat besi non-heme yang baik (dari tumbuhan):

Dedak kismis (diperkaya).

Oatmeal instan

Kacang (jeruk nipis, Marina).

Tahu.

Kacang-kacangan.

Gula tetes.

Bayam.

Roti gandum.

Selai kacang.

Beras integral.

Cobalah menggabungkan makanan besi non-heme dengan vitamin C (misalnya, segelas jus jeruk) untuk meningkatkan penyerapan zat besi. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk menentukan berapa banyak zat besi yang Anda butuhkan setiap hari.