Diet Alkaline: Tingkat PH, Manfaat, Makanan Alkali, Pertimbangan dan Menu yang Direkomendasikan

Diet Alkaline: Tingkat PH, Manfaat, Makanan Alkali, Pertimbangan dan Menu yang Direkomendasikan

Dalam diet ini disarankan untuk mengganti makanan pembentuk asam dengan makanan basa untuk meningkatkan kesehatan.

Diet alkali juga dikenal sebagai diet asam-alkali atau diet alkali abu. Hal ini didasarkan pada fakta bahwa makanan yang dikonsumsi dapat mengubah keasaman atau kebasaan (pH) tubuh manusia.

Ketika makanan dimetabolisme dan kalori dikeluarkan darinya, ini terjadi secara lambat, terkontrol dan dikenal sebagai pembakaran kalori.

Residu abu yang dihasilkan dari proses tersebut dapat bersifat asam atau basa (atau netral). pH hasil pembakaran ini secara langsung dapat mengganggu keasaman tubuh.

Jadi, jika Anda mengonsumsi makanan yang menghasilkan abu asam, tubuh Anda menjadi asam dan sebaliknya jika Anda mengonsumsi makanan yang menghasilkan abu alkali, tubuh menjadi basa dan abu netral tidak berpengaruh.

Diasumsikan bahwa abu asam membuat tubuh lebih rentan terhadap penyakit, sedangkan abu alkali dianggap protektif.

Jadi, dengan memilih makanan yang lebih basa, adalah mungkin untuk “membasahi” diet dan dengan demikian mengoptimalkan kesehatan.

Komponen makanan yang meninggalkan abu bersifat asam antara lain fosfat, protein, dan belerang, sedangkan komponen basa adalah magnesium, kalsium, dan kalium.

Diet alkali didefinisikan sebagai diet yang membantu menyeimbangkan tingkat pH cairan tubuh, termasuk darah dan urin.

PH sebagian ditentukan oleh kepadatan mineral dari makanan yang dikonsumsi.

Semua bentuk kehidupan di bumi membutuhkan pemeliharaan tingkat pH yang tepat.

Jika terjadi ketidakseimbangan elektrolit dan terlalu banyak makanan asam yang sering dimakan, perubahan tingkat pH tubuh dapat menyebabkan peningkatan yang disebut asidosis.

Tingkat pH teratur dalam tubuh

Apa yang kita sebut pH adalah potensi hidrogen.

Ini adalah ukuran keasaman atau alkalinitas cairan dan jaringan tubuh kita.

Itu diukur pada skala 0 hingga 14.

Semakin asam suatu larutan, semakin rendah pHnya, dan semakin basa, semakin tinggi angkanya.

PH sekitar 7 dianggap netral, tetapi karena tubuh manusia yang optimal adalah sekitar 7,4, kita menganggap pH paling sehat adalah sedikit basa dan tingkat pH bervariasi di seluruh tubuh, dengan perut menjadi wilayah yang paling asam.

Oleh karena itu, nilainya mencakup rentang berikut:

0-7 bersifat asam.

7 netral.

7-14 bersifat basa (dasar).

Diet ini menyarankan agar orang yang mengikuti rejimen memantau nilai pH urin mereka menggunakan strip tes, tetapi penting untuk mengetahui bahwa nilai pH sangat bervariasi di dalam tubuh.

Beberapa organ atau jaringan memiliki pH variabel yang dapat bersifat asam atau basa.

Lambung mengandung asam klorida, yang memberikan nilai pH antara 2 hingga 3,5 (asam), ini terkait dengan fungsi yang mereka lakukan: memecah makanan.

Darah manusia selalu sedikit basa, dengan pH antara 7,35 dan 7,45.

Tubuh memiliki banyak mekanisme praktis untuk mengatur keseimbangan pH.

Ini dikenal sebagai homeostasis asam-basa.

Mengekskresikan asam dalam urin adalah salah satu cara utama tubuh mensistematisasikan pH darah.

Manfaat diet alkali

Kepadatan tulang dan massa otot

Asupan mineral memainkan peran penting dalam pengembangan dan pemeliharaan struktur tulang.

Penelitian menunjukkan bahwa semakin banyak unsur alkali seperti buah-buahan dan sayuran yang dimakan, semakin besar perlindungan yang dapat diperoleh seseorang dari penurunan kekuatan tulang.

Selain pengecilan otot seiring bertambahnya usia, yang dikenal sebagai sarcopenia.

Diet alkali membantu menyeimbangkan proporsi mineral yang sangat penting untuk membangun tulang dan mempertahankan massa otot, termasuk kalsium, magnesium, dan fosfat.

Diet alkali membantu meningkatkan produksi hormon pertumbuhan dan penyerapan vitamin D, yang selanjutnya melindungi tulang dan mengurangi banyak penyakit kronis.

Hipertensi dan stroke

Diet alkali mengurangi peradangan dan menyebabkan peningkatan produksi hormon pertumbuhan.

Ini telah terbukti meningkatkan kesehatan kardiovaskular dan menawarkan perlindungan terhadap masalah umum seperti kolesterol tinggi, hipertensi, batu ginjal, stroke, dan bahkan kehilangan memori.

Nyeri kronis dan peradangan

Beberapa penelitian mengungkapkan hubungan antara diet alkali dan penurunan tingkat nyeri kronis.

Asidosis kronis telah terbukti berkontribusi terhadap nyeri punggung kronis, sakit kepala, kejang otot, gejala menstruasi, peradangan, dan nyeri sendi.

Penyerapan vitamin dan defisiensi magnesium

Peningkatan magnesium diperlukan untuk fungsi berbagai sistem enzim dan proses tubuh.

Banyak orang kekurangan magnesium dan, akibatnya, mengalami komplikasi jantung, nyeri otot, sakit kepala, sulit tidur, dan kecemasan.

Magnesium yang tersedia juga diperlukan untuk mengaktifkan vitamin D dan mencegah kekurangan vitamin D, yang sangat penting untuk fungsi normal sistem kekebalan dan endokrin.

Fungsi kekebalan dan perlindungan terhadap kanker

Ketika sel tidak memiliki cukup mineral untuk membuang limbah atau sepenuhnya mengoksidasi tubuh, tubuh menjadi mabuk.

Penyerapan vitamin diperumit oleh hilangnya mineral, sementara racun dan patogen menumpuk di seluruh tubuh, melemahkan sistem kekebalan tubuh.

Pencegahan kanker diyakini terkait dengan perubahan pH basa karena perubahan muatan listrik dan pelepasan blok bangunan dari protein.

Alkalinitas dapat membantu mengurangi peradangan dan risiko penyakit seperti kanker.

Diet alkali telah terbukti lebih bermanfaat untuk beberapa agen kemoterapi yang membutuhkan pH lebih tinggi untuk berfungsi dengan baik.

Berat badan yang sehat

Membatasi konsumsi makanan pembentuk asam dan makan lebih banyak makanan basa dapat melindungi tubuh dari obesitas dengan menurunkan kadar leptin dan peradangan, yang memengaruhi rasa lapar dan kemampuan Anda untuk membakar lemak.

Karena makanan alkali adalah makanan anti-inflamasi, makan makanan alkali memberi tubuh kesempatan untuk mencapai tingkat normal leptin dan merasa kenyang dari makan jumlah kalori yang benar-benar dibutuhkan.

Makanan Diet Alkali

Anda harus mencoba untuk membeli makanan organik alkali, seperti buah-buahan dan sayuran: Jeruk (jeruk, jeruk keprok, lemon, jeruk nipis, Grapefruit), kismis, kelapa segar, semangka, buah ara, pisang, asparagus, tomat, alpukat, brokoli, cabai, lada , timun Jepang, Dandelion, kacang buncis, bayam, endive, kubis, wakame, chives, endive, chard, kubis, ubi jalar, daun mint, Jahe, ketumbar, kemangi, kubis Brussel, kembang kol, wortel, akar bit, terong , Bawang putih, Bawang, peterseli, seledri, ketimun, selada air, selada, jamur, kacang polong, kacang polong, bit, kentang, labu, lobak, rumput alfalfa, rumput barley, rumput gandum, bayam, soba, chia, quinoa, lentil , kacang polong, pinto kacang-kacangan, kacang merah, kedelai, kubis, tauge, kecambah bayam, oregano, jahe, kubis, almond, biji rami, biji labu, biji wijen dan biji bunga matahari, antara lain.

Semua makanan harus dimakan mentah, makanan saat dimasak menguras mineral alkali, dan Anda harus mencoba mengukus sedikit buah dan sayuran.

Mengkonsumsi minuman hijau. Minuman yang terbuat dari sayuran hijau dan bubuk herbal sarat dengan makanan alkali dan klorofil.

Makanan dan kebiasaan anti-alkali

Makanan yang paling berkontribusi terhadap mulas meliputi:

Makanan tinggi natrium.

Sosis dan daging.

Sereal olahan.

Telur-telur.

Minuman yang mengandung kafein dan alkohol.

Produk gandum dan gandum utuh.

Susu dan semua sub-produk susu yang kaya akan kalsium.

Kacang tanah dan walnut.

Pasta, nasi, roti, dan produk biji-bijian olahan.

Kelebihan antibiotik.

Penggunaan pemanis buatan.

Stres kronis

Rendahnya kadar serat dalam makanan.

Kurangnya olahraga.

Kelebihan hormon dalam makanan, produk kesehatan, kecantikan dan plastik.

Paparan bahan kimia dan radiasi dari pembersih rumah tangga, bahan bangunan, komputer, ponsel, dan gelombang mikro.

Pewarna dan pengawet makanan.

Tentang olahraga.

Pestisida dan herbisida.

Polusi.

Tidak ada kebiasaan mengunyah dan makan yang buruk.

Makanan olahan dan olahan.

Pikiran terakhir tentang diet alkali

Diet alkali adalah salah satu yang mencakup makanan utuh yang memiliki efek positif pada tingkat pH darah dan urin.

Manfaat diet alkali dapat mencakup kesehatan jantung yang lebih baik, tulang yang lebih kuat, penurunan rasa sakit, dan pembalikan kekurangan nutrisi.

Makanan yang menonjol sebagai bagian dari diet alkalin meliputi buah-buahan dan sayuran utuh, makanan mentah, jus hijau, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan.

Makanan yang bersifat asam dan terbatas pada diet basa termasuk makanan tinggi natrium, biji-bijian olahan, protein hewani, gula tambahan, dan susu konvensional.

Menu diet alkali

Setiap hari sebelum sarapan, minumlah air lemon.

Sarapan Alkali

Menu 1

Jus hijau: Campurkan dua daun kubis, secangkir selada air, daun adas, jus jeruk, setengah wortel parut, segenggam mint dan satu sendok makan jahe. Tambahkan es batu dan pemanis.

Menu 2

Jus hijau, campur dua apel, mentimun dan sepotong kecil jahe atau secangkir jus apel dan 2 batang seledri.

Pisang tumbuk dengan satu sendok makan oatmeal.

Setengah pagi

Pilihan 1

Teh hijau.

Secangkir salad buah: Pir, apel, kiwi, mangga, pisang, jeruk keprok, nanas, dan satu sendok makan kismis atau plum.

pilihan 2

Teh hijau, empat almond atau kenari tawar, dua roda melon, satu sendok makan serat (labu dan bunga matahari dalam proporsi yang sama).

Makan Siang Alkali

Pilihan 1

Salad hijau: lobak Swiss, selada, kubis mentah, daun bawang, bawang bombay, jamur, dan seledri. Sup Buncis atau Sup Ayam Suwir.

pilihan 2

Salad arugula, selada air, selada, lobak, kubis Brussel, tumis bayam, fillet salmon dengan rosemary, wortel tumbuk atau kentang.

Di pertengahan sore

Pilihan 1

Dua genggam labu panggang atau biji bunga matahari. Sup buncis, paprika kuning, seledri dan tomat, jeruk keprok.

pilihan 2

Secangkir susu kedelai kocok dengan stroberi dan biji rami, lima kenari, almond atau chestnut.

Makan malam alkali

Pilihan 1

Sup sayuran dengan rumput laut, nasi atau sup labu dengan rumput laut.

pilihan 2

Kacang-kacangan seperti lentil, buncis atau kacang polong, antara lain.

Opsi 3

Sebuah pir panggang dan secangkir teh chamomile.