Diet Lembut: Makanan yang Direkomendasikan, Makanan yang Dibatasi, Tip Umum dan Menu

Diet Lembut: Makanan yang Direkomendasikan, Makanan yang Dibatasi, Tip Umum dan Menu

Dalam kasus masalah pencernaan, diet ini harus diikuti untuk membantu meredakan mulas, muntah, diare, dan mual.

Dengan diet lunak, tukak lambung dapat diobati secara efektif, terutama bila dikombinasikan dengan beberapa perubahan gaya hidup, seperti pengurangan stres.

Makanan dalam diet ini memiliki tekstur yang lembut, rendah serat, pH tinggi, dan bumbu yang sangat ringan.

Ini membantu mencegah peningkatan produksi asam, refluks, atau iritasi lain di saluran pencernaan.

Diet ini sangat ideal untuk pemulihan dari kondisi medis tertentu seperti maag, mulas, mual, muntah, diare, dan operasi perut atau usus.

Ini dimaksudkan untuk mengurangi stres pada saluran pencernaan dan meningkatkan penyembuhan.

Diet hambar adalah pendekatan diet terbaik untuk gejala pencernaan, menargetkan akar gejala, sehingga rekomendasi bervariasi sesuai dengan individu dan penyebab yang menyebabkan masalah.

Makanan yang direkomendasikan dalam diet lunak

Kebutuhan setiap individu berbeda, sehingga pilihan diet berbeda dan akan tergantung pada diagnosis dan gaya hidup tertentu.

Namun, makanan yang biasa direkomendasikan dalam diet hambar meliputi:

Susu rendah lemak dan produk sampingan susu

Susu rendah lemak atau bebas lemak, yogurt, dan keju rendah lemak, seperti keju cottage, adalah pilihan yang bagus.

Namun, terkadang intoleransi laktosa atau intoleransi protein susu adalah alasan umum untuk gangguan pencernaan yang dialami beberapa orang.

Menghilangkan produk susu dianjurkan dalam kasus tukak lambung.

Beberapa sayuran

Sayuran yang harus dikonsumsi antara lain:

Akar bit.

Wortel.

kacang hijau.

Kacang polong

Ubi putih atau ubi jalar.

Bayam.

labu.

Sayuran ini dapat digunakan beku, segar atau kalengan, tetapi tidak boleh dimakan mentah.

Idealnya, mereka harus dikukus atau direbus, dengan sedikit atau tanpa lemak.

Sayuran yang menyebabkan gas, seperti sayuran silangan, harus dikecualikan: brokoli, kembang kol, kangkung, dan kubis Brussel, antara lain.

Buah rendah serat

Yang umumnya disetujui untuk diet lunak adalah buah-buahan yang harus dimasak atau dikalengkan dan tidak mengandung serat.

Ini termasuk pisang dan melon, alpukat juga dapat ditoleransi dengan baik meskipun lebih tinggi serat dan lemak.

Biji-bijian olahan

Produk gandum olahan bisa menjadi pilihan yang baik.

Namun, dalam beberapa kasus gejala pencernaan memburuk ketika biji-bijian yang mengandung gluten dimakan, jadi jika Anda tidak menderita intoleransi gluten, Anda dapat memasukkan dalam daftar:

Kerupuk soda.

Semacam spageti.

Sereal yang dimasak, seperti krim gandum, oatmeal, dan fariña.

Sereal atau atoles rendah gula.

Unggas, telur dan ikan

Sumber protein tanpa lemak direkomendasikan karena aman dikonsumsi dalam kasus ini, asalkan dibumbui dengan bumbu ringan dan sedikit atau tanpa lemak. Ini termasuk:

Daging unggas tanpa kulit.

Ikan, seperti salmon dan trout.

Makanan laut, seperti udang, lobster, dan kepiting.

Telur.

Tahu

Makanan lainnya

Sup seperti krim atau kaldu bening adalah pilihan yang sangat baik, selama bahan-bahannya termasuk dalam daftar makanan yang boleh dikonsumsi.

Teh chamomile, dengan atau tanpa madu, bisa menjadi pilihan minuman santai dan obat.

Makanan penutup, seperti puding vanila, marshmallow, dan kue kering, harus dimakan dalam jumlah sedang karena tambahan gula dapat memperburuk gejala.

Selai kacang dan agar-agar tanpa biji dapat digunakan untuk mengolesi roti.

Sebagian besar bumbu dapat mengiritasi perut, tetapi kemangi, peterseli, garam, dan beberapa bumbu ringan dapat dicoba untuk menentukan mana yang dapat ditoleransi.

Makanan yang dibatasi dalam diet hambar

Makanan mempengaruhi setiap orang secara berbeda.

Beberapa memiliki mulas dan gejala lambung lainnya akibat penggunaan tomat, bawang putih, dan produk berbasis teh berkafein.

Orang lain dapat mentolerir makanan yang sangat pedas, tetapi mengalami kesulitan mencerna lemak dalam jumlah tinggi.

Kebutuhan individu dapat bervariasi, tetapi secara umum, makanan ini harus dihindari jika Anda menjalani diet hambar:

Produk susu tinggi lemak

Produk susu tinggi lemak dan keju beraroma kuat harus dihindari.

Ini termasuk:

Susu

Krim kocok.

Es krim.

Keju biru dan roquefort.

Laktosa memicu gejala pada beberapa orang, oleh karena itu produk susu harus dihindari jika ada intoleransi terhadap komponen ini.

Sayuran tertentu

Beberapa sayuran yang menghasilkan gas atau iritasi. Ini termasuk:

Salib.

Bawang.

Bawang putih.

Paprika.

Tomat dan produk sampingan tomat biasanya cenderung menghasilkan mulas dan harus dihindari.

Buah segar dan asam

Umumnya, jika buah memiliki kulit atau biji kecil, tidak dianjurkan untuk diet lunak, karena unsur-unsur ini memberikan serat.

Di sisi lain, keasaman yang ada di beberapa buah dapat memicu mulas pada beberapa orang.

Buah-buahan yang harus dihindari antara lain:

Semua buah beri.

Anggur.

plum.

Jeruk.

lemon.

jeruk nipis.

Anggur.

Biji-bijian utuh

Makanan berserat tinggi dan biji-bijian harus dihindari jika mengikuti diet rendah serat atau rendah residu.

Gluten terkadang bisa menjadi pemicu bagi sebagian orang dengan masalah intoleransi sehingga segala bentuk gandum, gandum hitam, dan jelai harus dihindari.

Daging berlemak, unggas, kacang-kacangan, dan ikan

Semua jenis biji-bijian kering atau kalengan dapat menghasilkan gas.

Daging sapi, unggas dengan kulit, dan ikan goreng juga bisa mengiritasi usus.

Konsumsi sumber protein berlemak atau gorengan dalam bentuk apa pun, serta semua daging olahan, harus dihindari.

Demikian juga, makanan olahan dan yang berbumbu tinggi harus dihindari.

Makanan lainnya

Semua minuman beralkohol sering mengiritasi lambung.

Begitu juga minuman berkafein, teh, dan soda.

Kebanyakan saus dan saus, seperti mustard, saus tomat, saus salad, dan lobak, sangat mengiritasi.

Makanan seperti yang ada di daftar berikut juga bisa memperburuk gejala iritasi:

Makanan penutup berlemak, seperti kue keju cokelat.

buah zaitun.

Jagung meletus.

granola.

Kacang.

Tip diet hambar umum

Mereka harus dimakan dalam porsi yang lebih kecil beberapa kali sehari, mungkin lebih mudah bagi perut untuk mencernanya daripada dengan tiga kali makan yang lebih besar.

Cobalah untuk menikmati setiap gigitan makanan dengan makan perlahan.

Makan larut malam, dalam waktu dua jam sebelum tidur, juga harus dihindari karena tidur dengan perut kenyang dapat memperburuk gejala Anda.

Diet hambar tidak menyediakan semua nutrisi yang dibutuhkan tubuh Anda dalam jangka panjang, jadi ini adalah diet jangka pendek.

Dalam beberapa kasus, obat-obatan seperti antasida dan renovator flora usus dapat diresepkan untuk rejimen.

Perubahan gaya hidup seperti manajemen stres, latihan fisik, dan pengurangan berat badan direkomendasikan.

Terlepas dari keterbatasan diet lunak, Anda dapat membuat menu seimbang dan menyenangkan, Anda harus mencoba mengonsumsi makanan organik tanpa tambahan gula.

Pada setiap makan, pilihlah minuman bebas kafein, seperti teh herbal, jus buah lembut, susu rendah lemak, atau air putih.

Menu 1

Sarapan

Orak-arik atau telur rebus tanpa lemak.

Tepung jagung.

Pir yang dimasak atau kalengan.

Setengah pagi

Buah yang dihaluskan.

Biskuit.

Makan siang

Sandwich roti putih dengan selai kacang. Pondok keju.

Puding atau nasi vanilla rendah lemak.

Di pertengahan sore

Keju cottage rendah lemak.

kerupuk.

Makan malam

Ayam panggang atau panggang.

Nasi putih kukus atau mie rebus.

Kacang polong atau kacang hijau yang dimasak.

Puding nasi dengan susu skim.

Menu 2

Sarapan

Krim gandum, oatmeal, atau sereal nasi matang (dimaniskan dengan sedikit madu atau sirup maple).

Buah kalengan atau dimasak.

Setengah pagi

Yogurt.

Kue pretzel.

Makan siang

Ayam panggang.

Kentang tumbuk dengan susu skim atau nasi.

Wortel yang dimasak.

Persik yang dimasak atau koktail buah kalengan.

Di pertengahan sore

Jeli.

kue sederhana.

Makan malam

Salmon panggang.

Nasi putih atau couscous.

Asparagus kukus.

kue malaikat.

Menu 3

Sarapan

Sereal dengan susu skim.

Buah yang dimasak.

Setengah pagi

Kue Beras Mentega Kacang.

Makan siang

Sup mie ayam.

Kue.

Pondok keju.

Di pertengahan sore

Apel panggang dengan sedikit sirup maple.

Makan malam

Ikan putih bakar.

Kacang polong yang dimasak.

Kentang panggang dengan krim asam rendah lemak.

Yogurt beku.

Diet lunak biasanya bersifat sementara dan dalam kasus patologi tertentu itu adalah bagian permanen dari gaya hidup.

Kunci sukses diet hambar adalah menjaganya tetap sederhana dan makan makanan yang mudah dicerna.

Jika permanen, Anda harus memastikan bahwa diet tersebut memenuhi kebutuhan medis dan nutrisi tertentu.