Diskoria: Pengertian, Gejala, Penyebab, Jenis, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Diskoria: Pengertian, Gejala, Penyebab, Jenis, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Pupil adalah bagian tengah mata yang berwarna hitam. Pupil membesar (melebar) dalam cahaya redup dan mengecil (berkontraksi) dalam cahaya terang.

Diskoria adalah ketika pupil manusia berbeda dalam ukuran. Diskoria adalah istilah medis yang digunakan untuk merujuk pada kelainan bentuk pupil mata .

Beberapa orang memiliki pupil dengan ukuran atau bentuk yang sedikit berbeda, sehingga variasinya bisa normal dan umumnya tidak berbahaya.

Hal ini umumnya dianggap jinak, meskipun harus dibedakan dari sindrom Horner kongenital, pelebaran obat, atau kondisi lain yang berhubungan dengan sistem saraf simpatik.

Prevalensi Diskoria belum ditemukan dipengaruhi oleh jenis kelamin, usia, atau warna iris mata subjek.

Namun, jika ada perbedaan yang signifikan atau jika salah satu murid baru saja berubah, mungkin ada masalah mendasar.

Pupil adalah lubang di tengah iris (bagian mata yang berwarna) dan fungsi utamanya adalah untuk mengontrol jumlah cahaya yang masuk ke mata. Pupil melakukan ini dengan berkontraksi dan melebar, membuat mereka tampak lebih kecil dan lebih besar masing-masing.

Ketika pupil Anda memiliki ukuran yang berbeda, itu disebut anisocoria dan ada beberapa penyebab yang berbeda.

Kadang-kadang pupil Anda akan kembali ke ukuran normalnya tanpa perlu perawatan, tetapi Anda harus mencari perhatian medis jika kondisinya terus berlanjut atau trauma atau cedera kepala telah terjadi.

Apakah ini serius?

Diskoria bukanlah penyakit itu sendiri dan mungkin tidak berpengaruh pada kesehatan pasien, tetapi juga bisa menjadi tanda yang disebabkan oleh berbagai kondisi, mulai dari kerusakan saraf mata akibat stroke hingga tumor atau trauma.

Oleh karena itu, jika perbedaan ukuran pupil terdeteksi, sangat penting untuk segera pergi ke dokter mata untuk menyingkirkan situasi risiko apa pun.

Dalam hal ini, janji harus dibuat dengan Departemen Neuro-oftalmologi, di mana semua tes yang diperlukan akan dilakukan.

Catatan bersejarah

Sekitar tahun 200 M, Galen membandingkan iris dengan cincin melingkar elastis yang secara pasif mengembang atau mengempis oleh roh vital yang dikirim dari otak untuk meningkatkan penglihatan.

Baru pada paruh pertama abad ke-18 diterima secara luas bahwa pergerakan iris dan ukuran pupil disebabkan oleh interaksi aktif dari dua otot iris: dilator radial longitudinal dan otot sfingter melingkar. .

Banyak kontribusi dibuat untuk pemahaman kita tentang fisiologi dan patologi pupil di abad ke-20, termasuk deskripsi tes lentera berosilasi untuk menilai defek pupil aferen relatif oleh Thompson pada tahun 2003.

Gejala Diskoria

Jika ukuran pupil sangat tidak merata, seseorang mungkin melihat perbedaan tersebut. Lebih sering, murid yang tidak rata hanya diperhatikan selama pemeriksaan medis.

murid yang tidak sama sendiri biasanya tidak menimbulkan gejala, tetapi kadang-kadang seseorang mungkin memiliki kesulitan fokus pada objek di dekatnya.

Ciri pembeda utama dari Diskoria adalah perbedaan bentuk dan ukuran pupil atau kedua pupil, sehingga pupil berbeda antara kedua mata.

Dalam setiap pemeriksaan mata, hingga 41% pasien sehat dapat menunjukkan anisocoria 0,4 mm atau lebih pada satu waktu atau lainnya. Itu juga bisa terjadi karena perbedaan antara dua murid bervariasi dari hari ke hari.

Sebuah survei populasi normal menunjukkan bahwa, dalam kondisi rendah atau hampir gelap, perbedaan rata-rata 1 mm ditemukan di antara pupil.

Kehadiran Diskoria telah diperkirakan pada 20% dari populasi normal, sehingga tingkat perbedaan pupil tertentu dapat diharapkan pada setidaknya 1 dari 5 pasien klinis.

Gejala yang lebih terlihat ini sering menjadi alasan orang mencari perhatian medis. Jika Anda tidak memiliki gejala lain, Anda dapat membandingkan ukuran pupil Anda dengan foto lama Anda untuk mencoba mencari tahu kapan hal itu terjadi.

Ini jarang terjadi, tetapi ini bisa menjadi pertanda masalah yang lebih besar jika anisocoria baru saja terjadi atau jika ukuran kedua pupil Anda tiba-tiba berbeda tanpa alasan.

Penyebab Diskoria

Pupil adalah lubang di tengah iris tempat cahaya masuk ke mata. Ukuran pupil dapat bervariasi dalam menanggapi intensitas cahaya dan rangsangan neurologis.

Peningkatan kecerahan menyebabkan penyempitan pupil ( miosis ), sedangkan peningkatan kegelapan menyebabkan pelebaran pupil ( midriasis ). Kelainan pupil dapat disebabkan oleh berbagai kondisi.

Setiap gangguan yang secara fisik merusak kepatuhan mekanis iris atau otot-otot iris dapat menyebabkan pupil tidak teratur. Trauma tumpul pada mata dapat menyebabkan robekan fokal pada otot sfingter.

Iridodialisis terjadi ketika tepi luar iris terpisah dari sambungan silianya. Peradangan intraokular dapat merusak iris atau menyebabkannya menempel pada lensa atau kornea (sinekia).

Neovaskularisasi juga dapat mendistorsi iris dan mengubah reaktivitas pupil. Malformasi iris, seperti koloboma dan aniridia, akan mempengaruhi ukuran dan fungsi pupil.

Penyebab utama kelainan bentuk pupil pada orang dewasa mungkin adalah operasi katarak, tetapi setiap prosedur bedah di segmen anterior dapat memiliki hasil yang serupa.

Untuk menghindari evaluasi neurologis ekstensif yang tidak perlu, penting untuk mengenali kelainan struktural iris ini sebagai penyebab ukuran, bentuk, dan reaktivitas pupil yang abnormal.

Ketika terdeteksi selama masa kanak-kanak, tanpa gejala lain dan ketika kelainan lain disingkirkan melalui uji klinis, itu harus dianggap sebagai fenomena genetik atau perkembangan.

Pupil atau terak asimetris, penyebab potensial anisocoria, mengacu pada bentuk abnormal pupil yang dapat terjadi karena kelainan intrauterin dan perkembangan.

Ada banyak penyebab kelainan pupil. Setiap proses yang mempengaruhi persarafan otonom otot iris atau merusak otot iris itu sendiri akan menyebabkan kelainan pada pupil.

Misalnya, stroke batang otak dorsolateral dapat merusak neuron sentral dari jalur okulosimpatik yang menyebabkan myiosis ipsilateral dan dilatasi pupil yang buruk (sindrom Horner).

Miosis juga dapat terjadi akibat trauma lokal pada iris yang menyebabkan restriksi mekanis gerakan pupil.

Neuropati otonom sistemik, seperti diabetes mellitus, dapat melemahkan otot sfingter iris dan menyebabkan reaksi lumen pupil yang buruk. Pupil tonik juga dapat terjadi akibat peradangan lokal ganglion silia.

Pupil terbesar atau terkecil bisa menjadi abnormal tergantung penyebabnya.

Jenis-Jenis Diskoria

Diskoria pupil dapat melibatkan jalur aferen atau eferen. Anisocoria, di mana tidak fisiologis, menunjukkan masalah jalur pupil eferen, baik parasimpatis atau simpatik.

Gangguan sistem parasimpatis mempengaruhi respon cahaya dan termasuk kelumpuhan saraf ketiga dan pupil tonik. Gangguan iris, termasuk penggunaan agen kolinergik, juga harus dipertimbangkan pada gangguan reaksi cahaya pupil.

Ada beberapa jenis kelainan utama pada pupil (Discoria):

Sepihak

Ukuran pupil tidak rata (anisocoria), bentuk pupil tidak teratur, perpindahan pupil (corectopia), reaksi pupil asimetris (defek pupil aferen relatif), dan kelainan episodik.

Pupil besar unilateral

Ini adalah pupil yang menunjukkan penyempitan yang buruk di ruangan yang cukup terang. Penyebabnya antara lain:

Kerusakan traumatis pada iris.

Kelumpuhan saraf ketiga.

Rubeosis iridis (penyakit mata neovaskular).

Sindrom Holmes-Adie: juga bisa tidak teratur, luar biasa satu sisi.

Pelebaran obat (yaitu pelebaran tetes).

Pupil unilateral kecil

Ini adalah pupil yang menunjukkan pelebaran yang buruk dalam kondisi cahaya rendah. Penyebabnya antara lain:

Pupil kecil secara fisiologis.

Uveitis dengan synaechiae. sindrom Horner.

Pupil Argyll Robertson (bisa juga ireguler, biasanya bilateral).

Penyempitan obat (konstriksi tetes).

Bilateral

Kurang reaktif terhadap cahaya dengan respon dekat yang baik (disosiasi cahaya dekat), bentuk atau posisi abnormal (korektopia), dan perubahan ukuran dan reaktivitas.

Kelainan tersebut dapat bersifat sementara atau konstan. Kelainan pupil sering asimtomatik atau diamati oleh pengamat.

Kadang-kadang, pasien mengeluhkan fotofobia pada mata dengan pupil besar (midriatik) karena peningkatan cahaya mencapai retina melalui lubang terlebar.

Karena sistem parasimpatis mempersarafi pupilokonstriktor dan otot siliaris untuk mengakomodasi dirinya sendiri, pasien dengan kelumpuhan saraf okulomotor atau kerusakan saraf siliaris pendek dapat melaporkan penglihatan dekat kabur (seperti saat membaca) selain ukuran pupil yang lebih besar. .

Bentuk pupil tidak normal

Pupil manusia harus bulat. Banyak bentuk pupil lainnya terlihat di alam, termasuk celah vertikal dan horizontal, persegi panjang, dan bulan sabit.

Pupil oval yang terfiksasi, berhubungan dengan nyeri hebat, mata merah, kornea keruh, dan ketidaknyamanan sistemik, menunjukkan glaukoma sudut tertutup akut.

Kondisi yang dapat mempengaruhi ukuran atau bentuk pupil

Ini adalah beberapa alasan mengapa pupil dapat memiliki ukuran atau bentuk yang berbeda.

migrain

Pupil yang melebar bisa menjadi gejala migrain tertentu. Jenis sakit kepala parah yang spesifik ini diyakini menyebabkan kelumpuhan abnormal pada saraf motorik di mata.

Ini tidak hanya menyebabkan pupil melebar terus-menerus tetapi sakit kepala terfokus di sekitar mata. Mereka yang menderita juga sering mengeluhkan penglihatan kabur.

Sindrom Holmes-Adie

Sindrom Holmes-Adie (JHS) adalah gangguan neurologis di mana satu pupil secara signifikan lebih besar dari yang lain dan berkontraksi perlahan di bawah cahaya terang.

Hal ini diyakini disebabkan oleh infeksi virus yang menyebabkan peradangan dan kerusakan pada bagian otak yang mengontrol gerakan mata.

Kondisi ini umumnya berkembang perlahan di satu mata sebelum berkembang di mata yang lain. Orang dengan sindrom Holmes-Adie juga dapat mengalami keringat berlebih dan lebih sering terjadi pada wanita muda.

Sindrom Horner

Sindrom Horner adalah penyakit neurologis lain yang dapat muncul karena sejumlah alasan, termasuk tumor dan perawatan medis. Kondisi ini mempengaruhi sistem saraf simpatik, yang bertanggung jawab atas mekanisme melawan atau lari tubuh.

Horner ditandai dengan pupil kecil yang tidak normal dan dapat disertai dengan kelopak mata yang turun dan mata yang merah. Berkurangnya keringat pada sisi tubuh yang terkena juga sering terjadi.

Coloboma

Koloboma adalah celah di salah satu struktur mata, dan ketika mempengaruhi iris dapat membuat pupil tampak cacat. Coloboma paling umum di bagian bawah iris, memberikan pupil bentuk lubang kunci yang khas.

Coloboma adalah bawaan, yang berarti mereka hadir sejak lahir dan karena mata bayi tidak berkembang dengan baik selama kehamilan.

Dampak pada penglihatan Anda akan tergantung di mana koloboma berada, meskipun koloboma di iris umumnya memiliki efek terbatas pada penglihatan.

iritasi

Ketika iris menjadi meradang itu disebut iritis. Kondisi ini tergolong traumatis, karena cedera pada mata, atau non-traumatik, yang biasanya karena infeksi atau penyakit.

Gejala yang paling umum termasuk mata merah, sakit mata, sakit kepala, penglihatan kabur, dan pupil kecil atau cacat. Anda juga mungkin mengalami rasa sakit ketika cahaya terang menyinari mata yang terkena.

Penyebab lain yang mendasari

Tanpa mengunjungi dokter mata, sulit untuk mendiagnosis mengapa Anda mungkin memiliki ukuran pupil yang berbeda atau bentuknya tidak beraturan. Namun, ada sejumlah alasan yang lebih serius untuk menderita anisocoria. Ini termasuk:

Abses otak.

Tumor otak.

Meningitis.

kejang

aneurisma

Pendarahan di otak .

Ini adalah kondisi yang jarang terjadi, tetapi penting untuk mencari bantuan medis jika Anda menderita anisocoria dan ingin menyingkirkannya.

Obat-obatan yang mempengaruhi murid

Banyak obat dapat mempengaruhi ukuran pupil, baik yang dioleskan maupun yang tertelan.

Obat-obatan tersebut dapat berupa obat tetes untuk mengobati gangguan mata (misalnya, homatropin yang digunakan untuk gangguan atau lesi inflamasi tertentu atau pilokarpin yang digunakan untuk glaukoma).

Pupil runcing yang disebabkan oleh penggunaan opiat merupakan penghalang untuk evaluasi pasien cedera otak.

Midriatik topikal banyak digunakan dalam praktik mata untuk memungkinkan pemeriksaan mata yang lengkap.

Obat topikal

Dilatasi : simpatomimetik (seperti fenilefrin, adrenalin (epinefrin)) dan antimuskarinik (seperti siklopentolat, tropikitada, atropin).

Konstriksi : agonis muskarinik (seperti Pilocarpine).

Obat sistemik

Dilatasi : simpatomimetik (seperti Adrenalin (epinefrin)) dan antimuskarinik (seperti Atropin), antidepresan trisiklik, amfetamin, dan ekstasi.

Konstriksi : opiat (seperti morfin dan organofosfat).

Diagnosis Diskoria

Tujuannya adalah untuk memutuskan apakah murid yang lebih besar atau lebih kecil mewakili masalah. Ini mengacu pada murid yang tidak rata. Diskoria bersifat fisiologis (dan tidak berbahaya) pada sekitar 20% orang.

Diskoria dengan onset baru-baru ini mungkin menunjukkan kondisi mendasar yang serius, seperti sindrom Horner karena diseksi karotis, atau kelumpuhan saraf ketiga karena aneurisma.

Pertama-tama perlu ditentukan murid mana yang berperilaku tidak normal. Bandingkan pupil dalam kondisi redup dan terang:

Jika ada reaksi yang buruk (lambat, sebagian, atau tidak ada) terhadap cahaya di satu mata dan anisocoria lebih jelas di ruangan yang cukup terang, pupil yang terkena menjadi besar secara tidak normal.

Jika ada reaksi yang baik terhadap cahaya di kedua mata tetapi dilatasi yang buruk, lambat, atau tidak ada dalam gelap (yaitu, Diskoria membesar), pupil yang terkena berukuran kecil secara abnormal.

Variasi antara mata tidak boleh lebih dari 1 mm: kedua mata harus bereaksi terhadap cahaya secara normal. Biasanya, pupil bereaksi (yaitu, mereka berkontraksi) dengan cara yang sama.

Membandingkan reaksi langsung dan konsensual terhadap cahaya di kedua mata berguna untuk melokalisasi lesi, mengingat retina dan saraf optik diperlukan untuk sinyal aferen dan bahwa saraf okulomotor menyediakan komponen eferen refleks langsung dan konsensual.

Jika saraf optik mata pertama rusak: pantulan cahaya langsung hilang di mata pertama, seperti halnya efek konsensual pada mata kedua, karena tidak menerima pesan apa pun.

Namun, saraf okulomotor di mata pertama masih utuh, jadi pupil Anda masih akan berkontraksi saat cahaya menyinari mata yang lain.

Jika saraf optik mata kedua rusak, saat cahaya menyinari mata pertama (normal), mata kedua masih akan menunjukkan penyempitan konsensual, karena saraf okulomotornya masih utuh.

Jika saraf okulomotor pada mata pertama rusak, ia tidak dapat menghasilkan pantulan cahaya langsung karena komponen motoriknya hilang. Namun, saraf optik masih mentransmisikan sinyal aferen, sehingga mata yang lain akan berkontraksi secara konsensual terhadap cahaya.

Jika saraf okulomotor mata kedua rusak, ketika cahaya bersinar di mata pertama yang normal, tidak ada penyempitan konsensual pada mata kedua.

Kapan harus ke dokter?

Orang dengan tanda peringatan harus segera menemui dokter. Orang tanpa tanda-tanda peringatan tetapi yang memiliki gejala lain harus menghubungi dokter.

Dokter dapat memutuskan seberapa cepat mereka harus dilihat berdasarkan gejala Anda.

Apa yang dilakukan dokter?

Dokter pertama-tama mengajukan pertanyaan tentang gejala dan riwayat kesehatan orang tersebut, termasuk pertanyaan tentang merokok.

Dokter kemudian melakukan pemeriksaan fisik. Apa yang mereka temukan selama anamnesis dan pemeriksaan fisik sering menunjukkan penyebab pupil yang tidak rata dan tes yang perlu dilakukan.

Dokter bertanya apakah orang tersebut baru saja mengalami cedera kepala atau mata, obat tetes mata apa yang digunakan orang tersebut, dan apakah mereka pernah mengalami gangguan mata atau operasi mata.

Dokter memeriksa seluruh mata, biasanya menggunakan slit lamp (alat yang memungkinkan dokter memeriksa mata dengan perbesaran tinggi). Gejala okular lainnya dievaluasi seperlunya.

Dokter mungkin menggunakan obat tetes mata untuk menguji bagaimana pupil merespon obat yang menyebabkan pupil berkontraksi atau melebar.

Tes untuk Diskoria

Pengujian biasanya tidak diperlukan kecuali orang memiliki gejala lain.

Tes pupil dapat mengungkapkan penyakit neuroophthalmic dan retina yang parah dan oleh karena itu harus dimasukkan ke dalam setiap pemeriksaan mata yang komprehensif.

Dengan pemeriksaan klinis yang cermat, tes ini dapat membantu dalam diagnosis dan pengelolaan banyak kondisi ini di tingkat perawatan primer.

Pemeriksaan pupil adalah untuk mata apa refleks tendon dalam untuk pemeriksaan neurologis: objektif, berguna, dan sulit untuk dipalsukan. Pemeriksaan murid yang “tidak gagal” meliputi:

Pengukuran ukuran pupil dalam terang dan gelap, evaluasi reaksi cahaya pupil di setiap mata, dan uji senter berosilasi untuk mengetahui adanya defek pupil aferen relatif. Jika 1 atau kedua pupil tidak bereaksi dengan baik terhadap cahaya, lebih banyak tes dilakukan.

Orang dengan sindrom Horner atau kelumpuhan saraf kranial ketiga biasanya memerlukan magnetic resonance imaging (MRI) atau computed tomography (CT). Orang yang memiliki sindrom Horner mungkin juga memerlukan CT scan dada.

Perawatan Diskoria

Perlakuan terhadap murid yang tidak rata itu sendiri tidak perlu. Namun, gangguan yang mendasarinya mungkin perlu diobati.

Karena itu bukan penyakit itu sendiri, diskoria mungkin, dalam beberapa kasus, tidak memerlukan pengobatan.

Namun, penyebab anomali ini sangat beragam dan mungkin memerlukan perhatian segera, itulah sebabnya perlu segera pergi ke dokter mata jika ukuran pupil yang berbeda terdeteksi. Karena itu, pengobatan akan tergantung pada penyebabnya.