Donasi Telur: Apa itu? Indikasi, Latar Belakang, Kegagalan Ovarium dan Donor

Donasi Telur: Apa itu? Indikasi, Latar Belakang, Kegagalan Ovarium dan Donor

Ini adalah perawatan Reproduksi Berbantuan, yang memberikan kesempatan untuk memiliki anak bagi wanita yang tidak dapat membawa embrio.

Donor sel telur adalah prosedur yang dilakukan oleh dokter spesialis untuk menawarkan kesempatan kepada wanita yang tidak dapat dibuahi , baik karena infertilitas atau ketidakcocokan dalam proses pembuahan, untuk menghasilkan embrio dari sel telur donor dan sperma pasangannya.

Dengan cara ini, wanita yang sebelumnya tidak dapat mengalami proses menjadi ibu dari asalnya, berkat donor sel telur, dapat mengalami kehamilan, persalinan dan menyusui ketika sebelumnya tidak ada kemungkinan untuk memiliki anak.

Indikasi untuk donasi telur

Wanita yang mengalami komplikasi untuk hamil harus menghabiskan semua sumber daya sebelum menjalani proses donasi telur, yang tunduk pada parameter berikut untuk kinerjanya:

Seorang dokter spesialis harus mendukung dan memvalidasi bahwa wanita yang terkena tidak dapat hamil melalui proses alami.

Wanita usia lanjut.

Kegagalan ovarium karena menopause.

Hadir kegagalan ovarium dini atau operasi ovarium .

Oosit mereka rusak atau memiliki penyakit keturunan yang mencegah pembuahan dan tidak dapat dideteksi dengan teknik diagnostik generik.

Prosedur fertilisasi in vitro telah berulang kali gagal tanpa mendapatkan hasil yang positif.

Dia telah memiliki beberapa kasus aborsi spontan pada bulan-bulan pertama kehamilan.

Ovarium cenderung tidak mendapatkan oosit.

Ini menyajikan perubahan kromosom atau malformasi genetik pada embrionya.

Latar Belakang Donasi Telur

Di antara berbagai penyebab infertilitas adalah meningkatnya peningkatan penundaan persalinan di negara maju, seperti gaya hidup, masalah genetik, penyakit yang diadopsi dari waktu ke waktu dan stres kerja yang terus menerus.

Itulah sebabnya dengan meningkatnya kasus masalah untuk hamil, karena faktor ovarium atau testis, prosedur donor oosit atau bahkan sperma dibuat.

Mengapa kegagalan ovarium dihasilkan?

Kegagalan ini terjadi ketika proses menstruasi tidak dimulai pada masa pubertas dan dapat disebabkan oleh: sindrom Swyer, sindrom Turner, sindrom savage atau ovarium resisten).

Kasus kegagalan ovarium prematur juga bisa terjadi. Hal ini terjadi ketika tidak adanya fungsi ovarium terjadi sebelum usia 40 tahun, dengan menstruasi yang dimulai dengan ketidakteraturan hingga akhirnya menghilang.

Penyebab kondisi ini dapat berasal dari pola keturunan, gangguan autoimun, perubahan enzim atau infeksi akibat penyakit menular seksual atau patologi lainnya.

Aspek yang perlu dipertimbangkan dalam donasi telur

Wanita yang ingin melakukan prosedur ini harus berkonsultasi dengan spesialis tentang kemungkinan konsekuensinya, serta jika mereka memiliki ketakutan apa pun terkait dengan genetika dan penerimaan anak di masa depan.

Hal yang biasa adalah bahwa setiap wanita yang menerima donor sel telur harus menjalani terapi psikologis dan konseling pribadi oleh spesialis dalam jenis kasus ini tergantung pada kebutuhan pasien.

Tidak dapat dipungkiri bahwa ada pola biologis yang bersifat genetik dan lain-lain yang berasal dari kehamilan.

Di sisi lain, kepribadian, perilaku, dan karakteristik psikologis bayi ditentukan oleh ikatan dengan ibu setelah bayi lahir dan dibesarkan.

Tentang donatur

Wanita yang ingin mendonorkan sel telurnya agar wanita lain dapat menjalani proses persalinan juga harus mencari nasihat dari spesialis di daerah tersebut, serta dari psikolog.

Ini untuk menyatakan bahwa itu memenuhi persyaratan dan parameter yang diperlukan yang diperlukan untuk menjadi bagian dari program donasi telur .

Pendonor telur harus menjalani survei riwayat keluarga, gaya hidup dan kondisi kehidupan, menyajikan riwayat medis yang mendukung keadaan kesehatan yang memadai dan riwayat kesehatan keluarga mereka.

Pasangan yang ingin menjalani berbagai perawatan untuk memerangi atau menyerang kemandulan harus menjalani berbagai perawatan dan penelitian mulai dari yang paling sederhana hingga yang paling kompleks, hingga menguras semua sumber daya sebelum menuju ke donor telur.

Pilihan pengobatan harus dipilih setelah beberapa penelitian sebelumnya dan diagnosis yang mendukung infertilitas, jumlah upaya teknik reproduksi berbantuan tertentu, dan usia wanita.