Norfloxacin: Penggunaan, Sejarah, Kewaspadaan, Efek Samping, Administrasi dan Interaksi

Norfloxacin: Penggunaan, Sejarah, Kewaspadaan, Efek Samping, Administrasi dan Interaksi

Ini adalah fluoroquinolone generasi pertama yang umumnya digunakan untuk infeksi saluran kemih dan prostatitis.

Norfloxacin telah dikaitkan dengan kasus cedera hepatoseluler akut yang jarang terjadi.

Kegunaan

Norfloxacin adalah fluoroquinolone generasi pertama yang telah tersedia untuk pengobatan infeksi bakteri selama bertahun-tahun, tetapi sekarang memiliki indikasi terbatas dan tidak umum digunakan.

Seperti fluoroquinolones lainnya, norfloxacin aktif melawan berbagai organisme gram positif dan gram negatif aerobik dan diyakini bertindak dengan menghambat toposiomerase DNA tipe II (girase) yang diperlukan untuk sintesis mRNA bakteri (transkripsi) dan replikasi DNA.

Sejarah

Ini pertama kali disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat pada tahun 1986. Indikasi saat ini adalah untuk infeksi saluran kemih, penyakit menular seksual, dan prostatitis karena organisme sensitif.

Norfloxacin juga telah digunakan off-label sebagai profilaksis terhadap peritonitis bakteri spontan pada pasien dengan sirosis dan asites .

Ini tersedia sebagai tablet 400 mg dengan nama merek Noroxin. Dosis khas adalah 400 mg setiap 12 jam selama 3 sampai 10 hari, tetapi terapi kronis telah digunakan untuk profilaksis antibakteri.

Perhatian

Jangan gunakan jika Anda alergi terhadap norfloksasin atau bahan lain dalam tablet, atau antibiotik kuinolon serupa.

Jangan gunakan pada anak-anak sebelum pubertas.

Hati-hati pada pasien dengan riwayat kejang (seperti epilepsi), miastenia gravis, defek aktivitas glukosa-6-fosfat dehidrogenase, atau masalah ginjal.

Norfloxacin tidak dianjurkan pada kehamilan.

Efek samping

Efek samping jarang terjadi. Hanya sekitar 3% pasien yang melaporkan efek samping dalam penelitian lebih dari 2000 pasien. Berikut ini adalah beberapa kemungkinan efek samping:

Sakit perut, mulas, sakit perut, diare.

Sakit kepala, pusing, kebingungan, kejang (jarang).

Jerawat.

Meningkatkan kepekaan terhadap matahari.

Alergi.

Masalah hati

Tendinitis atau ruptur tendon (lebih mungkin jika steroid juga dikonsumsi).

Infeksi jamur vagina (sariawan).

Interaksi

Multivitamin, zat besi, seng, antasida, dan sukralfat tidak boleh dikonsumsi 2 jam sebelum atau 2 jam setelah menggunakan norfloksasin. Juga dengan:

Nitrofurantoin .

Teofilin .

Siklosporin

Warfarin .

didanosin.

Kafein.

Fenbufen.

Administrasi

Ikuti petunjuk pada label obat atau seperti yang diarahkan oleh dokter Anda.

Sebaiknya diminum saat perut kosong (setidaknya satu jam sebelum atau dua jam setelah makan).

Selesaikan pengobatan norfloxacin yang diresepkan oleh dokter Anda untuk memastikannya berhasil. Jangan berhenti di tengah pengobatan, bahkan jika Anda merasa lebih baik, kecuali jika dokter Anda menyuruh Anda untuk berhenti.

Jangan berbagi obat dengan orang lain.

Jika Anda menggunakan norfloxacin untuk infeksi saluran kemih , Anda juga dapat mengambil sachet untuk membuat urin menjadi alkali, sehingga mengurangi rasa sakit saat buang air kecil.

Hepatotoksisitas

Norfloxacin seperti fluoroquinolones lainnya dikaitkan dengan tingkat yang rendah (1% sampai 3%) dari peningkatan enzim serum selama pengobatan. Kelainan ini umumnya ringan, tanpa gejala, dan sementara, dan sembuh bahkan dengan terapi lanjutan.

Norfloxacin juga telah dikaitkan dengan kasus kerusakan hati akut yang jarang tetapi kadang-kadang serius dan bahkan fatal. Meskipun jumlah kasusnya kecil, pola klinisnya konsisten dengan periode laten yang pendek yaitu 1 hari hingga 3 minggu dan onset cedera hepatoseluler yang tiba-tiba.

Pola peningkatan enzim serum dapat hepatoseluler atau kolestatik, kasus dengan waktu onset yang lebih pendek biasanya lebih hepatoseluler dengan peningkatan kadar ALT yang nyata, dan kadang-kadang dengan waktu protrombin yang memburuk dengan cepat dan tanda-tanda gagal hati.

Timbulnya penyakit dapat terjadi beberapa hari setelah obat dihentikan. Banyak (tetapi tidak semua) kasus memiliki manifestasi alergi dengan demam, ruam, dan eosinofilia. Autoantibodi umumnya tidak ada.

Pola cedera kolestatik dan campuran juga telah dijelaskan, terutama dengan pengenalan cedera hati yang tertunda. Ciri-ciri ini adalah tipikal dari semua hepatotoksisitas terkait fluorokuinolon dan lesi ini diyakini spesifik untuk kelas.

Mekanisme cedera

Penyebab cedera hati tidak diketahui, tetapi tampaknya hipersensitif.

Hasil dan manajemen

Tingkat keparahan cedera hati yang disebabkan oleh norfloksasin berkisar dari peningkatan enzim serum ringan dan sementara hingga hepatitis yang sembuh sendiri tetapi parah hingga gagal hati akut dan kematian. Pemulihan penuh diharapkan setelah penghentian obat, dan pemulihan biasanya cepat (2 sampai 8 minggu).

Reaktivitas silang cedera hati antara fluorokuinolon yang berbeda belum didokumentasikan dengan baik, tetapi diduga berdasarkan kesamaan pola klinis cedera dan latensi. Oleh karena itu, pasien harus dinasihati untuk menghindari paparan fluorokuinolon lebih lanjut.