Doxycycline: Formula, Presentasi, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Peringatan dan Kontraindikasi

Doxycycline: Formula, Presentasi, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Peringatan dan Kontraindikasi

Ini adalah obat yang memiliki sifat antibiotik, dan termasuk dalam kelompok tetrasiklin.

Doxycycline dapat digunakan untuk mengobati beberapa infeksi bakteri , itu adalah antibiotik paling umum yang diresepkan oleh dokter untuk jerawat dan rosacea.

Ini adalah perawatan yang sangat efektif untuk jerawat inflamasi sedang hingga parah, atau jerawat inflamasi ringan yang tidak membaik dengan perawatan lain.

Ini juga digunakan dalam kasus penyakit menular seksual.

Rumus kimia

C22H24N2O8.

Presentasi

Kapsul 50 mg dan 100 mg.

5 ml ampul mengandung 100 mg Doxycycline (Hyclate).

Indikasi

Doxycycline banyak digunakan untuk berbagai infeksi, seperti:

Penyakit pernapasan seperti bronkitis, pneumonia akut dan kronis, abses paru, dan empiema pleura.

Infeksi saluran kemih seperti uretritis dan pielonefritis .

Infeksi telinga, hidung dan tenggorokan seperti otitis, sinusitis dan angina .

Infeksi usus seperti salmonellosis, demam tifoid , disentri, dan kolera.

Penyakit organ panggul pada pria dan wanita seperti salpingitis, prostatitis , endometritis, epididimitis .

Penyakit radang gastrointestinal seperti proktitis , peritonitis .

Infeksi jaringan lunak dan kulit seperti bisul, bisul, dan jerawat.

Infeksi menular seksual seperti gonore, klamidia , sifilis primer dan sekunder, dan ureaplasmosis.

Dan banyak penyakit menular seperti tifus, leptospirosis, brucellosis, batuk rejan, demam Q, dan lain-lain.

Penyakit mata seperti trachoma dan keratitis ulseratif.

osteomyelitis .

Doxycycline juga digunakan untuk pencegahan malaria.

Mekanisme aksi

Antibiotik bakteriostatik ini termasuk dalam kelompok tetrasiklin, dan bekerja dengan mengganggu sintesis protein bakteri.

Ini memiliki spektrum antibakteri yang luas, termasuk spesies Gram-positif dan Gram-negatif, aerobik dan anaerobik, spirochetes, mikoplasma, klamidia, riketsia, dan bahkan beberapa virus besar.

Dosis

Dosis dan frekuensi pemberian Doksisiklin berbeda dengan tetrasiklin lainnya.

Peningkatan efek samping dapat terjadi jika dosis yang direkomendasikan terlampaui.

Dosis normal pemberian Doxycycline adalah 100-200 mg/hari, secara intravena.

Secara lisan:

Pada orang dewasa, dosis biasa Doksisiklin adalah 200 mg sebagai dosis pertama pada hari pertama pengobatan, diberikan dalam 100 mg setiap 12 jam atau 50 mg setiap 6 jam dan selanjutnya dilanjutkan dengan dosis pemeliharaan 100 mg per hari.

Dosis pemeliharaan yang direkomendasikan diberikan sebagai dosis harian atau 50 mg setiap 12 jam.

Untuk infeksi yang lebih parah seperti infeksi saluran kemih kronis, 100 mg setiap 12 jam dianjurkan.

Ini harus diberikan pada anak di atas 8 tahun, jadwal dosis yang dianjurkan untuk anak-anak dengan berat kurang dari 45,3 kg adalah 4,41 mg per kg berat badan, diberikan dalam dua dosis, pada hari pertama pengobatan.

Selanjutnya, berikan 2,2 mg per kg berat badan pada hari-hari berikutnya, sebagai dosis harian tunggal atau dibagi menjadi dua dosis harian.

Pada infeksi yang lebih parah, hingga 4,41 mg per kg berat badan dapat diberikan.

Untuk anak-anak dengan berat lebih dari 43,5 kg, dosis yang dianjurkan untuk orang dewasa harus digunakan.

Mengenai lamanya pengobatan, terapi biasanya dianjurkan selama 7 sampai 10 hari.

Dalam kasus Sifilis yang berlangsung lebih dari satu tahun, pengobatan selama 4 minggu dianjurkan.

Selama pengobatan malaria:

Dosis yang dianjurkan untuk orang dewasa adalah 100 mg setiap hari, dosis 2 mg per kg dianjurkan untuk anak di atas 8 tahun, diberikan sekali sehari sampai dosis dewasa tercapai.

Pemberian kapsul dengan jumlah cairan yang melimpah dianjurkan, untuk pemberian Doxycycline dianjurkan untuk menelannya dengan makanan atau susu untuk mengurangi risiko iritasi esofagus dan ulserasi di lambung.

Jika terjadi iritasi lambung, doksisiklin dapat diberikan bersama makanan.

Efek samping

Doxycycline benar-benar diserap, sehingga efek samping pada usus kecil, terutama diare, jarang terjadi.

Reaksi samping berikut telah diamati pada pasien yang menerima tetrasiklin:

Reaksi gastrointestinal: Mual, anoreksia, enterokolitis, muntah, glositis, diare, disfagia dan beberapa lesi inflamasi seperti pertumbuhan moniliasis yang berlebihan di daerah anogenital.

Reaksi kulit: erupsi makulopapular dan eritematosa. Dermatitis eksfoliatif juga telah dilaporkan, tetapi sangat jarang.

Reaksi toksisitas ginjal: Peningkatan kadar nitrogen urea darah telah dilaporkan, tampaknya terkait dengan dosis yang diberikan.

Reaksi hipersensitivitas: Purpura anafilaktoid, edema angioneurotik, urtikaria , anafilaksis, serum sickness, perikarditis dan eksaserbasi lupus eritematosus sistemik .

Reaksi darah: Kasus eosinofilia, anemia hemolitik , trombositopenia dan neutropenia telah dilaporkan dengan pemberian tetrasiklin.

Reaksi lain: Pembengkakan ubun-ubun pada bayi dan peningkatan ketegangan intrakranial pada orang dewasa.

Hepatotoksisitas jarang dilaporkan. Reaksi yang merugikan disebabkan dalam kasus pemberian oral, serta dalam pemberian tetrasiklin parenteral.

Kasus esofagitis dan ulserasi esofagus yang sangat jarang telah dilaporkan dan pada pasien yang menerima kapsul obat dan pengobatan tablet senyawa yang termasuk dalam kelompok tetrasiklin. Dalam kebanyakan kasus, reaksi ini terjadi ketika obat diminum sebelum tidur.

Tidak ada informasi bahwa mereka menyebabkan kelainan pada fungsi tiroid.

Namun, ketika obat diberikan untuk waktu yang lama, perubahan warna mikroskopis hitam atau coklat diamati pada kelenjar tiroid.

Peringatan dan Kontraindikasi

Obat ini dikontraindikasikan pada orang yang diketahui hipersensitif terhadap salah satu tetrasiklin.

Mereka tidak boleh diberikan bersamaan dengan antasida yang mengandung aluminium, kalsium atau magnesium, natrium bikarbonat dan persiapan apa pun yang mengandung zat besi pada pasien yang mengikuti pengobatan tetrasiklin oral.

Studi yang dilakukan melaporkan bahwa pemberian Doxycycline dalam dosis yang dianjurkan tidak menyebabkan akumulasi antibiotik yang berlebihan untuk pasien yang menderita gagal ginjal.

Penggunaan tetrasiklin dapat meningkatkan kejadian infeksi jamur vagina.

Doksisiklin digunakan dengan sangat hati-hati pada pasien dengan kecenderungan kandidiasis oral .

Dalam pengobatan periodontitis pada pasien dengan kandidiasis oral yang hidup bersama, keamanan dan kemanjuran penggunaan obat belum ditetapkan.

Jika terjadi superinfeksi, tindakan yang tepat harus diambil untuk mengobatinya.

Kategori risiko pada kehamilan adalah klasifikasi D, jadi doksisiklin tidak boleh diberikan pada wanita dalam masa kehamilan atau dengan kemungkinan hamil, juga tidak boleh diberikan pada anak di bawah usia 8 tahun.

Obat ini dapat menyebabkan keracunan janin bila diberikan kepada ibu hamil.

Namun, jika manfaat potensial dari penggunaannya lebih besar daripada risiko yang dapat timbul pada janin dan dapat diterima dalam kondisi tertentu, itu harus diberikan di bawah pengawasan medis yang ketat.

Penggunaan tetrasiklin selama lima bulan terakhir kehamilan dapat mempengaruhi perkembangan gigi dan menyebabkan perubahan warna permanen pada gigi.

Karena potensi risiko yang ditimbulkan doksisiklin pada bayi, keputusan harus dibuat apakah akan menghentikan pengobatan atau menyusui, dengan mempertimbangkan pentingnya obat bagi ibu.

Doxycycline dapat menyebabkan bahaya pada bayi menyusui seperti perubahan warna dan pertumbuhan gigi dan tulang yang tertunda.

Fotosensitifitas yang meningkat terhadap sinar matahari dan peningkatan kemungkinan terkena beberapa infeksi jamur pada mulut dan vagina.

Pada anak di bawah usia delapan tahun, dapat mempengaruhi perkembangan gigi dan menyebabkan perubahan warna gigi permanen.

Penggunaan tetrasiklin pada anak hingga usia 8 tahun dapat menyebabkan kerusakan gigi, penurunan rata-rata pertumbuhan kerangka linier dan hipoplasia email.

Pada anak di bawah usia 12 tahun, penggunaan obat ini harus dievaluasi dan dikontrol oleh dokter anak mereka.

Penggunaan obat ini dalam waktu lama dapat menyebabkan munculnya infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang tidak sensitif terhadap tetrasiklin, sehingga harus diberikan mengikuti petunjuk dokter.

Harus digunakan selama dokter menunjukkannya, berhati-hati agar pemberian obat dilakukan pada waktu dan dosis yang dianjurkan.

Konsumsi alkohol atau minuman berkafein harus sering dihindari selama pengobatan dengan obat ini karena konsumsi bersamaan meningkatkan risiko munculnya efek samping doksisiklin.

Saat mengendarai kendaraan, harus diperhitungkan bahwa obat ini dapat menyebabkan gejala pada beberapa orang seperti pusing, sakit kepala atau penurunan kapasitas mental untuk bereaksi terhadap kejadian tak terduga.

Oleh karena itu, tidak disarankan untuk mengemudikan kendaraan, mengoperasikan mesin berbahaya atau melakukan aktivitas lain yang memerlukan kewaspadaan.

Namun, reaksi merugikan ini sangat jarang terjadi pada obat jenis ini.

Jika pasien menggunakan kontrasepsi oral yang mengandung estrogen, ia harus menggunakan tindakan kontrasepsi lain untuk menghindari kehamilan.

Karena penggunaan bersamaan dengan Doxycycline mengurangi efektivitas kontrasepsi dan meningkatkan risiko kehamilan.

Paparan sinar matahari atau sinar ultraviolet harus dihindari, karena Doxycycline membuat kulit lebih sensitif terhadap sinar matahari, dan menyebabkan ruam kulit, gatal, kemerahan dan bahkan perubahan warna kulit, faktor harus digunakan untuk perlindungan matahari lebih besar dari 15.

Dalam kasus efek samping, jika setelah beberapa hari, gejala ini tidak membaik atau memburuk, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda.

Doksisiklin tidak boleh diberikan sesaat sebelum tidur, karena pada umumnya obat tidak larut dengan benar karena posisi pasien berbaring dan dapat menyebabkan iritasi ringan pada saluran pencernaan atau tenggorokan.

Jika pasien menerima pengobatan untuk penyakit menular seksual, semua kontak seksual harus dihindari sampai pengobatan selesai.

Pasangan juga mungkin memerlukan pengobatan, sehingga terapi harus dilakukan untuk keduanya.

Seharusnya tidak diberikan pada pasien dengan insufisiensi ginjal sedang atau berat.

Interaksi

Dalam beberapa penelitian, tetrasiklin telah terbukti mengurangi aktivitas protrombin dalam plasma, sehingga pasien yang memakai antikoagulan mungkin memerlukan pengurangan dosis antikoagulan.

Dianjurkan untuk tidak memberikan tetrasiklin bersama dengan penisilin, karena ini dapat menghambat aksi bakterisida penisilin.

Penyerapan tetrasiklin akan menurun dengan efek antasida yang mengandung kalsium, aluminium atau magnesium, serta preparat yang mengandung zat besi.

Penyerapan tetrasiklin juga menurun oleh efek bismut subsalisilat.

Obat-obatan seperti karbamazepin, barbiturat, dan fenitoin menurunkan waktu paruh doksisiklin.

Penggunaan bersama tetrasiklin dan metoksifluran juga telah dilaporkan menyebabkan toksisitas ginjal yang fatal.

Reaksi fotosensitifitas yang dimanifestasikan oleh reaksi terbakar sinar matahari yang berlebihan telah diamati pada beberapa pasien yang menjalani pengobatan dengan tetrasiklin.

Jika terjadi reaksi yang terkait dengan penggunaan tetrasiklin, pengobatan harus dihentikan segera setelah bukti pertama eritema kulit.

Beberapa nama merek formulasi obat mengandung natrium metabisulfit, sejenis sulfit yang dapat menyebabkan reaksi tipe alergi.

Termasuk adanya gejala anafilaksis yang mengancam jiwa, atau munculnya episode asma yang kurang parah pada pasien tertentu yang rentan terhadap senyawa ini.

Prevalensi keseluruhan sensitivitas sulfit pada pasien umum yang menerima obat ini belum diketahui dan mungkin rendah.

Sensitivitas sulfit terlihat lebih sering pada mereka dengan kondisi asma.

Dalam kasus penyakit kelamin, ketika ada penyakit seperti sifilis atau gonore dicurigai, pemeriksaan laboratorium sebelumnya (di lapangan gelap) diperlukan sebelum memulai pengobatan.

Tes ini harus diulang lagi, serta serologi darah setiap bulan selama minimal 4 bulan.

Dalam terapi jangka panjang, evaluasi laboratorium berkala dilakukan untuk memantau sistem organ, termasuk sistem hematopoietik, ginjal, dan hati.