Ekopraksia: Ciri, Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Ekopraksia: Ciri, Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Ini mengacu pada pengulangan yang tidak disengaja dari gerakan orang lain.

Anda mungkin pernah mendengar tentang echolalia , tic yang dimiliki oleh banyak orang dengan autisme yang melibatkan pengulangan kata dan rangkaian kata yang dipinjam dari sumber seperti acara TV dan orang lain dan digunakan di luar konteks.

Ecopraxia (juga dikenal sebagai acoquinis ) adalah pengulangan yang tidak disengaja atau tiruan dari tindakan orang lain. Mirip dengan echolalia, pengulangan suara dan bahasa yang tidak disengaja adalah salah satu ekofenomena (tindakan imitasi otomatis tanpa kesadaran eksplisit).

Ini sering muncul bersamaan dengan Echolalia, tetapi bisa muncul dengan sendirinya. Konsep echopraxia juga bisa membingungkan, karena anak-anak neurotipikal juga meniru tindakan orang lain, sebagai bagian dari sosialisasi alami.

Echopraxia umumnya tidak didiagnosis sebelum usia tiga tahun karena sulitnya membedakan antara echopraxia dan perilaku yang merupakan bagian dari sosialisasi.

Perbedaannya, bagaimanapun, adalah bahwa echopraxia tidak disengaja dan berulang, sering mengganggu fungsi sosial dan menyebabkan kesulitan dalam membangun hubungan.

Telah lama dikenal sebagai ciri utama sindrom Tourette , dan dianggap sebagai tic kompleks, tetapi juga terjadi pada gangguan spektrum autisme, skizofrenia dan katatonia, afasia, dan gangguan yang melibatkan refleks kejut, seperti Latah.

Ecoppraxia juga telah diamati pada individu dengan kerusakan lobus frontal, epilepsi, demensia, dan gangguan autoimun; penyebab dan hubungan antara echopraxia dan gangguan ini belum ditentukan.

Etimologi istilah ini berasal dari bahasa Yunani klasik: «ἠχώ (ēkhō) dari (ēkhē» suara) dan »πρᾶξις (praksis, tindakan, aktivitas, praktik).

Ciri-ciri dan Gejala Echopraxia

Ecoppraxia adalah refleks tak sadar dari tindakan yang diamati. Tindakan yang ditiru dapat berkisar dari tugas motorik sederhana seperti mengangkat telepon hingga tindakan kekerasan seperti memukul orang lain.

Belajar meniru dan meniru tindakan fisik dan verbal sangat penting untuk perkembangan awal (sampai usia dua atau tiga tahun), tetapi ketika perilaku ini menjadi reaksi daripada sarana belajar, mereka dianggap ekofenomena (salinan perilaku).

Ecoppraxia sering muncul pada penderita autisme, skizofrenia, sindrom Tourette, dan gangguan mental lainnya. Ini juga dapat terjadi karena penyakit otak atau cedera otak, terutama di lobus frontal.

Beberapa peneliti berteori bahwa kelainan atau kerusakan pada neuron cermin di area otak itu menyebabkan echopraxia.

Seseorang dengan echopraxia mungkin meniru wajah yang dibuat oleh teman atau anggota keluarga, mencoba berjalan seperti karakter TV favorit mereka, atau melakukan gerakan tangan dan lengan yang sama seperti guru mereka.

Seringkali, individu akan mengambil bagian dalam tindakan ini dalam konteks yang tampaknya tidak masuk akal.

Echopraxia dapat membingungkan bagi mereka yang melihatnya dan tidak tahu apa itu, karena tindakan berulang sering diambil dari konteks yang sama sekali berbeda dan digunakan dengan cara yang tidak masuk akal bagi kebanyakan orang neurotipikal.

Ekopraksia dan tics

Seperti tics lainnya, echopraxia adalah gerakan berulang yang melibatkan kelompok otot yang terpisah. Ini berbeda dari kedutan, yang melibatkan otot atau kelompok otot yang sama.

Orang sering secara tidak sadar meniru bahasa tubuh dan gerakan orang lain. Akibatnya, echopraxia mungkin kurang terlihat dibandingkan beberapa tics lainnya.

Namun, tic dapat menyebabkan penderitaan besar pada orang yang mengalaminya dan, tergantung pada tingkat keparahan echopraxia, tic dapat mengganggu hubungan sosial dan fungsi normal.

Echopraxia mungkin tampak disengaja, karena tic sangat kompleks dan umumnya membutuhkan meniru beberapa jenis perilaku pada waktu yang sama. Namun, orang yang mengalami kondisi ini tidak memiliki kendali atas tic.

Ekopraksia dan sindrom Tourette

Kondisi echopraxia merupakan salah satu tics motorik yang umum dialami oleh pengidap sindrom Tourette dan Latah, suatu kondisi yang mirip dengan sindrom Tourette yang terjadi pada orang yang tinggal di Asia Tenggara.

Karakteristik utama perilaku Latah adalah terkejut yang berlebihan, tetapi pengidap Latah juga mengalami perilaku lain, termasuk tics seperti echopraxia.

Penyebab dan patofisiologi dari echopraxia

Echopraxia adalah gejala khas sindrom Tourette, tetapi penyebabnya tidak dipahami dengan baik. Baik echopraxia dan echolalia disebabkan oleh cedera otak, penyakit otak, dan / atau disfungsi otak.

Penyebab teoretis yang masih diperdebatkan seputar peran sistem neuron cermin (MNS), sekelompok neuron di girus frontal bawah (wilayah F5) otak yang dapat memengaruhi perilaku meniru.

Misalnya, echopraxia diketahui terjadi setelah kerusakan pada lobus frontal otak. “Di mana informasi medis mudah dimengerti.” Lobus frontal adalah area jaringan otak yang terletak di bagian depan otak di kedua sisi.

Bagian otak ini berisi area dengan neuron cermin, yaitu sel saraf yang menyala ketika kita melakukan suatu tindakan dan ketika kita menyaksikan orang lain melakukan tindakan yang sama.

Telah berteori bahwa kelainan pada sistem saraf yang dipantulkan dapat menyebabkan ekopraxia, tetapi ini belum terbukti.

Echopraxia sering terjadi pada sindrom Tourette, yang merupakan kelainan bawaan yang dimulai pada masa kanak-kanak dan terdiri dari beberapa tics motorik dan setidaknya satu tic vokal. Tic adalah gerakan atau suara yang tiba-tiba, berulang, dan tidak berirama.

Ecoppraxia juga hadir dalam berbagai gangguan autoimun. Gangguan autoimun adalah gangguan di mana organ atau jaringan seseorang secara keliru diserang oleh sistem kekebalannya (sistem pertahanan).

Ecoppraxia diketahui terjadi pada beberapa kasus epilepsi (episode kejang berulang).

Kejang adalah keadaan sel saraf di otak yang terlalu bersemangat, kadang-kadang menyebabkan kontraksi tiba-tiba, hebat dan tidak disengaja dari sekelompok otot dan / atau manifestasi dari penurunan kesadaran lingkungan.

Ecoppraxia diketahui terjadi pada kasus demensia.

Demensia adalah hilangnya fungsi kognitif dan intelektual secara progresif tanpa kehilangan kesadaran. Ecoppraxia juga dapat terjadi pada pasien yang memiliki tumor otak. Tumor adalah massa jaringan abnormal yang terbentuk ketika sel-sel di area tubuh tertentu bereproduksi pada tingkat yang lebih tinggi.

Ecoppraxia diketahui terjadi pada gangguan mood, seperti gangguan depresi mayor. Hal ini juga diketahui terjadi pada sindrom Ganser.

Sindrom Ganser adalah masalah psikologis di mana seseorang memberikan jawaban yang tidak sensitif atau salah tetapi seringkali mendekati jawaban yang benar.

Echopraxia dapat terjadi pada autisme dan gangguan terkait.

Autisme (gangguan autistik) adalah jenis gangguan perkembangan saraf yang menyebabkan defisit dalam interaksi sosial, kekurangan dalam komunikasi, dan pola perilaku, minat, dan aktivitas yang terbatas, berulang, dan stereotipik.

Ecopraxia dapat terjadi pada skizofrenia, terutama dalam bentuk yang terjadi dengan katatonia. Skizofrenia adalah jenis gangguan mental di mana seseorang kehilangan kontak dengan kenyataan.

katatonia adalah kondisi yang ditandai oleh kurangnya gerakan, penurunan daya tanggap, otot kaku dan agitasi.

Tetapi tidak ada caral saraf atau komputasi yang diterima secara luas telah disajikan untuk menggambarkan bagaimana aktivitas neuron cermin mendukung fungsi kognitif seperti imitasi.

Penyebab lain dari echopraxia

Tic ini juga dapat terjadi dengan autisme dan skizofrenia katatonik, sejenis skizofrenia yang ditandai dengan perilaku ekstrem. Ini juga muncul pada orang yang mengalami kondisi neurologis seperti afasia dan demensia.

Mereka yang mengalami cedera kepala, tumor, atau epilepsi juga dapat mengalami echopraxia.

Tic diketahui terjadi selama periode singkat kecemasan ekstrim, terutama pada orang dengan kondisi yang menyebabkan echopraxia, yang mungkin lebih mungkin untuk menunjukkan echopraxia selama periode stres.

Diagnosis Ekopraksia

Echopraxia didiagnosis oleh penyedia layanan kesehatan melalui pengamatan perilaku.

Tidak ada tes formal untuk mendiagnosis echopraxia. Lebih mudah untuk membedakan orang yang berusia di atas lima tahun, karena anak yang lebih kecil sering meniru tindakan orang lain.

Peniruan dapat dibagi menjadi dua jenis : pembelajaran imitatif dan imitasi otomatis. Pembelajaran imitatif terjadi ketika seseorang secara sadar meniru tindakan yang diamati untuk mempelajari mekanisme di balik tindakan itu dan melakukannya sendiri.

Bayi mulai meniru gerakan segera setelah lahir; perilaku ini mulai berkurang sekitar usia tiga tahun.

Sebelum itu, tidak mungkin untuk mendiagnosis echopraxia, karena sulit untuk membedakan antara pembelajaran imitatif dan imitasi otomatis. Jika perilaku meniru berlanjut melampaui usia infanteri, itu dapat dianggap sebagai echopraxia.

Beberapa perilaku meniru yang tidak disengaja begitu tersebar luas (misalnya, meniru menguap) sehingga dianggap normal daripada diberi label sebagai echopraxia. Perilaku imitatif sukarela (misalnya, meniru seseorang untuk mengganggu orang tersebut) bukanlah echopraxia.

Echopraxia dapat lebih mudah dibedakan pada individu yang lebih tua, karena perilaku mereka dalam kaitannya dengan perilaku sebelumnya dapat dibedakan. Mereka melaporkan merasakan dorongan tak terkendali untuk mengambil tindakan setelah melihatnya selesai.

Perilaku otomatis kadang-kadang muncul pada orang dewasa yang sehat (misalnya, ketika seseorang mengamati seseorang menguap, mereka dapat melakukan hal yang sama); perilaku ini tidak dianggap echopraxia.

Pengobatan untuk ekopraxia

Tidak ada tes formal untuk echopraxia, dan ada beberapa kemungkinan penyebabnya, jadi kebanyakan dokter akan mengamati perilaku pasien dan mencoba menentukan penyebabnya sebelum memutuskan perawatan.

Modifikasi perilaku, pengobatan, dan psikoterapi digunakan dalam beberapa kasus untuk mengobati echopraxia.

Namun, ketika perilaku ini tidak berbahaya secara fisik dan tidak menyebabkan gangguan dalam pendidikan orang tersebut atau aspek penting lainnya dalam hidupnya, hal itu dapat dibiarkan tanpa perawatan.

Dokter umumnya mencoba untuk memahami penyebab yang mendasari echopraxia sebelum memulai pengobatan. Kondisi ini diidentifikasi dengan mengamati perilaku orang yang bersangkutan, bukan dengan pengujian formal.

Karena perilaku meniru yang disengaja pada anak-anak bisa sulit dibedakan dari perilaku tidak disengaja yang menjadi ciri tic, kondisi ini tidak didiagnosis pada anak di bawah usia 3 tahun.

Perawatan diarahkan pada kondisi yang menyebabkan echopraxia dan mungkin termasuk modifikasi perilaku, obat-obatan, dan psikoterapi.

Cara Membantu Anak Anda Mengatasi Gangguan Bahasa

Banyak orang dengan echopraxia memiliki pemahaman bahasa yang luar biasa dalam hal tata bahasa, ejaan, dan sintaksis, tetapi mengalami kesulitan menggunakan bahasa dalam pengaturan tertentu.

Gangguan bahasa dapat muncul dengan sendirinya dengan cara yang berbeda pada orang dengan echopraxia, termasuk cara mereka menggunakan bahasa dan cara mereka memahami bahasa orang lain.

Adalah umum bagi orang tua dan wali untuk merasa tidak berdaya ketika menghadapi gangguan bahasa dan terus-menerus khawatir tentang bagaimana orang lain akan memandang dan memperlakukan anak-anak mereka karena perilaku mereka.

Tetapi penting bagi Anda untuk mengetahui bahwa ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk membantu anak Anda menggunakan bahasa dengan lebih tepat dan menyesuaikan diri dengan lebih baik. Berikut adalah beberapa tips yang dapat Anda gunakan untuk memulai:

Diskusikan bahasa yang tepat untuk situasi yang berbeda

Beberapa orang dengan echopraxia yang berjuang dengan gangguan bahasa mengimbangi dengan menjadi sangat mampu menghafal aturan. Anda dapat menggunakan keterampilan ini dengan menjadi lebih eksplisit dalam metode pengajaran Anda.

Anak Anda mungkin tidak dapat mempelajari keterampilan bahasa hanya dengan menonton dan mendengarkan orang lain, tetapi Anda dapat mengajari anak Anda tentang bahasa melalui percakapan yang lebih terstruktur.

Bicarakan dengan anak Anda tentang berbagai macam situasi yang dibuat-buat dan situasi kehidupan nyata dan apa yang boleh atau salah untuk dikatakan dalam situasi tersebut. Jadilah spesifik:

  • Kepada siapa boleh mengatakan hal-hal ini?
  • Kapan sebaiknya membahas topik ini?

Tetapkan aturan agar anak Anda dapat memahami dan menerapkannya dalam kehidupan nyata (Anda dapat menuliskannya untuk membantunya mengikutinya). Aturan-aturan ini dapat disesuaikan dan ditambahkan dari waktu ke waktu saat Anda dan anak Anda belajar.

Permainan peran untuk berlatih

Latihan membuat sempurna! Setelah anak Anda memiliki beberapa aturan dasar, Anda dapat mulai dengan berlatih membuat dialog palsu atau permainan peran dan meminta anak Anda untuk menanggapi dengan tepat apa yang Anda katakan.

Jika Anda bukan tipe kreatif yang dapat membuat skenario sendiri, perhatikan situasi kehidupan nyata (baik atau buruk) yang dapat Anda lakukan kembali dengan anak Anda nanti dan latih percakapan yang sesuai.

Begitu Anda mulai melihat peningkatan yang signifikan dalam kemampuan anak Anda untuk merespons dengan tepat apa yang seseorang katakan kepada Anda, cobalah meminta anak Anda untuk memberikan lebih dari satu kemungkinan respons yang sesuai untuk setiap situasi.

Ini akan membantu mengembangkan pemahaman bahwa selalu ada lebih dari satu cara yang dapat diterima untuk percakapan, selama itu tetap dalam batas-batas norma sosial.

Dorong Anak Anda untuk Menekan Apa yang Dia Katakan

Anda juga dapat memberikan caral bahasa yang sesuai dalam pidato Anda sendiri ketika menanggapi seorang anak.

Jika anak Anda mengucapkan kata yang salah atau menggunakan tata bahasa yang salah, Anda dapat merespons dan menyusun ulang pesan yang diinginkan daripada membuatnya merasa gagal dengan berfokus pada kesalahan dalam pesan tersebut.

Jadi, alih-alih menjawab dengan “Tidak, bukan itu maksud Anda”, Anda dapat mencoba “Apakah maksud Anda _____?”

Atau coba pendekatan yang lebih positif. Jika anak Anda berkata, “Saya pergi ke taman dengan Ayah,” Anda dapat mengatakan, “Ya, Anda pergi ke taman dengan Ayah.” Kamu bersenang senang? “Ini akan membuat anak Anda merasa seperti sedang didengar dan belajar bahasa tanpa merasa dihukum karena mengatakan hal yang salah.