Kesehatan

Enuresis: Pengertian, Penyebab, Gejala, Komplikasi, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahan

Ini adalah pengosongan kandung kemih yang tidak disengaja. Ini umum terjadi pada anak laki-laki dan lebih banyak menyerang anak laki-laki daripada anak perempuan.

Kondisi ini terjadi pada 10% hingga 15% anak-anak pada usia 5 tahun, 6% hingga 8% anak-anak pada usia 8 tahun, dan menurun menjadi 1% hingga 2% anak-anak pada usia 15 tahun.

Meskipun anak laki-laki mengembangkan kontrol kandung kemih pada tingkat yang berbeda, kebanyakan anak laki-laki mengontrol kandung kemih mereka siang dan malam pada usia 6 tahun, dan kebanyakan anak perempuan pada usia 5 tahun.

Ketika seorang anak yang cukup besar untuk mengontrol kandung kemihnya secara tidak sengaja buang air kecil saat tidur, itu disebut enuresis nokturnal.

Penyebab enuresis

Ada dua jenis utama enuresis nokturnal: primer dan sekunder.

Tipe primer adalah kondisi di mana seorang anak masih mengompol setelah berusia 5 atau 6 tahun.

Hal ini sering turun-temurun. Jenis sekunder terjadi ketika seorang anak yang telah berhenti buang air kecil di tempat tidur selama setidaknya enam bulan mulai lagi, sering kali karena stres emosional atau kondisi medis.

Kemungkinan penyebab enuresis nokturnal primer adalah sebagai berikut:

Keterlambatan pematangan kontrol kandung kemih.

Genetika: Anak-anak dengan orang tua yang juga mengompol di atas usia 5 tahun memiliki risiko lebih tinggi untuk buang air kecil di tempat tidur.

Tidur nyenyak: Ini bisa membuat anak kurang menyadari tanda-tanda perlunya buang air kecil.

Sembelit : Ini mungkin tidak memungkinkan anak-anak untuk mengosongkan kandung kemih mereka sepenuhnya.

Pola buang air kecil: Anak-anak yang menekan keinginan untuk buang air kecil atau menunda buang air kecil mungkin tidak mengembangkan koordinasi dengan kontrol sfingter dan kontrol kandung kemih.

Kemungkinan penyebab lain, meskipun jarang, termasuk yang berikut:

Masalah dengan hormon antidiuretik (ADH): hormon yang menyebabkan tubuh menahan air; Normalnya, kadar ADH meningkat pada malam hari untuk mengurangi jumlah urin yang diproduksi.

Namun, anak-anak yang mengompol tidak mengalami peningkatan kadar ADH di malam hari, yang menyebabkan peningkatan produksi urin, yang dapat menyebabkan mengompol.

Kerusakan saraf ringan – ini dapat menurunkan kemampuan anak Anda untuk merasakan kandung kemih penuh

Meskipun stres emosional sering dikatakan menyebabkan enuresis nokturnal primer, hanya ada sedikit bukti ilmiah yang mendukung klaim ini. Namun, mengompol dapat menyebabkan perasaan malu dan rendah diri.

Penyebab enuresis nokturnal sekunder meliputi:

Stres emosional (misalnya, kelahiran saudara kandung, kehilangan yang signifikan, perselisihan keluarga).

Infeksi saluran kemih.

Diabetes melitus (jarang).

Gejala dan komplikasi

Untuk anak-anak yang tidur dan cukup besar untuk mengontrol kandung kemih mereka, gejala mengompol sudah jelas.

Secara teratur menemukan seprai yang basah oleh air seni adalah tanda yang jelas dari masalah tersebut.

Juga, seorang anak mungkin terbangun dan menangis di malam hari ketika mengompol, atau membangunkan pengasuh untuk mengingatkan mereka.

Komplikasi enuresis nokturnal yang paling umum adalah dampak pada harga diri dan tekanan emosional yang ditimbulkannya pada anak-anak.

Meyakinkan anak-anak bahwa kejadian itu tidak disengaja (dan tidak menyalahkan kondisi mereka) adalah kunci untuk mengelola efek psikologis.

Banyak anak yang mengompol mungkin takut untuk bermalam di rumah teman jika mereka mengompol di sana.

Diagnosis dari enuresis

Karena banyak anak di bawah usia enam tahun masih mengompol, salah satu dari tanda-tanda berikut harus menandakan perlunya menemui dokter:

Anak di atas usia 5 atau 6 tahun yang masih mengompol.

Anak yang kebasahan di siang hari setelah berumur 4 atau 5 tahun.

Seorang anak yang mulai buang air kecil di tempat tidur pada malam hari setelah berhenti selama enam bulan atau lebih.

Gejala saluran kemih, seperti sering buang air kecil atau buang air kecil terasa nyeri.

Tes laboratorium dapat dilakukan untuk memastikan mengompol tidak disebabkan oleh infeksi saluran kemih atau kondisi medis lainnya seperti diabetes.

Perawatan dapat dimulai jika kondisi medis ini ditemukan.

Pengobatan dan pencegahan

Anak-anak di bawah 5 atau 6 tahun tidak dirawat karena mengompol karena mereka biasanya mengatasi masalahnya.

Berikut beberapa strategi orang tua untuk membantu anak yang mengompol:

Perlu diingat bahwa mengompol cukup umum hingga 5 atau 6 tahun.

Pertahankan sikap praktis dan komunikasikan bahwa ini bukan hal yang luar biasa.

Jangan salahkan anak; menawarkan dukungan dan dorongan sebagai gantinya.

Tekankan bahwa mengompol adalah hal biasa, bahwa hal itu dapat diperbaiki, dan bahwa tidak ada yang perlu merasa bersalah.

Jangan marah ketika anak Anda mengompol, karena hal ini dapat menyebabkan anak Anda berhenti mencoba untuk buang air kecil di tempat tidur atau menyebabkan masalah emosional.

Jangan beri anak banyak cairan atau kafein (seperti minuman coklat atau cola) sebelum tidur.

Berikan sebagian besar cairan harian anak Anda di pagi dan sore hari (40% di pagi hari, 40% di siang hari, dan 20% di malam hari). Membatasi semua cairan di malam hari dapat mencegah anak-anak mendapatkan cukup hidrasi.

Dorong anak Anda untuk buang air kecil sebelum tidur.

Pastikan anak Anda memiliki akses yang mudah ke kamar mandi dan dorong dia untuk bangun dan pergi ke kamar mandi jika dia merasa ingin buang air kecil di malam hari.

Nyalakan lampu malam di kamar mandi agar anak-anak dapat berganti pakaian atau pergi ke kamar mandi.

Buat jadwal malam basah dan kering; ini akan membantu Anda menentukan apa yang berhasil dan apa yang tidak.

Pengobatan aktif enuresis nokturnal dapat membantu jika hubungan anak atau kinerja sekolah terpengaruh secara signifikan. Perawatan mungkin termasuk alarm mengompol atau obat-obatan.

Alarm mengompol diaktifkan ketika anak mengeluarkan tetes pertama urin dan membangunkannya.

Alarm menjadi efektif bagi kebanyakan anak setelah digunakan selama 12 minggu.

Alarm paling efektif untuk anak di atas 7 atau 8 tahun. Agar perawatan alarm berhasil, anak harus termotivasi dan orang tua harus bersedia mengganggu tidurnya.

Dalam beberapa kasus, alarm mungkin tidak membangunkan anak selama beberapa minggu pertama dan orang tua mungkin perlu membangunkan anak.

Obat-obatan adalah pilihan lain untuk menghindari mengompol

Anak-anak berusia 5 tahun ke atas dapat mengonsumsi desmopresin , obat yang mengurangi jumlah urin yang dihasilkan tubuh, tetapi ini tidak akan mencegah mereka buang air kecil sepenuhnya.

Perhatian khusus harus diberikan untuk menghindari minum cairan satu jam sebelum dan delapan jam setelah minum obat ini.

Efek samping termasuk hidung tersumbat, pilek, sakit kepala, dan sakit perut.

Pilihan lain adalah obat yang disebut imipramine, yang juga tersedia untuk anak-anak di atas usia 6 tahun.

Imipramine termasuk dalam kelas obat yang disebut antidepresan trisiklik.

Ia bekerja segera untuk mencegah mengompol. Efek samping seperti perubahan pola tidur, sakit kepala, dan perubahan nafsu makan dapat terjadi.

Seperti semua obat-obatan, imipramine harus disimpan dengan aman jauh dari anak-anak di antara dosis.

Jika ada masalah keluarga (psikiatri atau emosional) yang mempengaruhi anak atau anggota keluarga lainnya, ini juga bisa menjadi penyebab utama mengompol dan membutuhkan perhatian.

Jika tidak, mengompol dapat menyebabkan tekanan emosional dan psikologis seumur hidup.

Related Posts

Hal yang harus diperhatikan saat mandi

Siapa sangka bahwa rutinitas sehari-hari yang sederhana dapat menyembunyikan beberapa hal yang harus kita waspadai? Pasti ada orang yang mandi bahkan dua kali sehari. Itu boleh saja, tetapi…

Tips Foundation Penting Yang Tidak Boleh Anda Lewati

Apakah Anda memerlukan beberapa tips alas bedak yang berguna untuk meningkatkan tata rias Anda? Menetapkan dasar yang tepat untuk tampilan riasan Anda adalah hal terpenting yang harus dilakukan….

Tanda Teratas Bahwa Anda Harus Mengubah Rutinitas Perawatan Kulit Anda

Merasa rutinitas perawatan kulit Anda saat ini tidak cocok dengan kulit Anda? Kami mengungkapkan Tanda Teratas Bahwa Anda Harus Mengubah Rutinitas Perawatan Kulit Anda. Begitu Anda melewatinya, Anda…

Sindrom cermin terdistorsi

Orang-orang saat ini, terutama yang muda, cenderung mengecek nilai mereka melalui media sosial. Pertama, mereka mulai dari penampilan fisik dan seberapa “disukai” mereka. Mereka tidak setuju dengan kecantikan…

Hal-hal yang tidak Anda ketahui tentang pernikahan yang sukses

Saat Anda melihat pasangan, Anda dapat dengan mudah mengenali apakah mereka memang bahagia bersama atau berpura-pura. Hal ini dapat dilihat tidak hanya di media sosial tetapi juga dalam…

Barang-barang yang tidak boleh Anda simpan, bahkan jika Anda kekurangan uang

Sejumlah besar artikel mengajarkan Anda cara menghemat uang dengan hanya membeli barang-barang yang penting. Lain merekomendasikan Anda untuk fokus pada opsi termurah. Namun, setiap saran memiliki kelebihan dan…