Enzim Proteolitik: Pengertian, Sumber Alami, Dosis Terapi, Mekanisme Kerja, Efek Samping dan Interaksi

Enzim Proteolitik: Pengertian, Sumber Alami, Dosis Terapi, Mekanisme Kerja, Efek Samping dan Interaksi

Mereka sangat penting untuk banyak proses penting yang terjadi di dalam tubuh.

Enzim proteolitik juga dikenal sebagai protease, peptidase, atau proteinase .

Enzim proteolitik diproduksi dalam tubuh manusia oleh pankreas dan lambung.

Meskipun enzim proteolitik terkenal karena perannya dalam pencernaan protein yang dikonsumsi, mereka juga melakukan banyak fungsi penting lainnya.

Enzim proteolitik sangat penting dalam proses pembelahan sel, dalam pembekuan darah , dalam fungsi kekebalan dan dalam daur ulang protein, di antara proses vital lainnya.

Enzim proteolitik dikelompokkan ke dalam famili dan klan menurut hubungan urutan dan diklasifikasikan berdasarkan spesifisitas substratnya atau oleh mekanisme aksi enzimatiknya.

Dalam banyak situasi yang melibatkan degradasi protein, protease dari berbagai kelas dan kekhususan substrat bekerja sama untuk mendegradasi substrat protein.

Protease dapat diklasifikasikan menurut mekanisme kerjanya, kelas utama dari protease yang bekerja secara independen termasuk serin, sistein, aspartat, dan metaloprotease.

PH optimum untuk enzim proteolitik mencakup seluruh rentang, itulah sebabnya beberapa juga diklasifikasikan sebagai protease asam, netral, atau basa (walaupun istilah ini kadang-kadang digunakan mengacu pada pH enzim).

PH optimum mungkin mencerminkan lokasi subselular.

Sumber alami enzim proteolitik

Enzim proteolitik (protease) membantu dalam pencernaan protein dalam makanan.

Tubuh memproduksi enzim ini di pankreas, dan mereka disebut tripsin dan kimotripsin, tetapi ada makanan tertentu yang juga mengandung enzim proteolitik dan telah diproduksi untuk menggantikannya jika terjadi kekurangan.

Ada dua sumber makanan nabati yang kaya enzim proteolitik: pepaya dan nanas.

Papain adalah enzim proteolitik yang kuat, yang dikenal sebagai proteinase pepaya. Enzim ini terdapat pada daun, akar dan buah dari tanaman pepaya.

Papain sebenarnya telah digunakan selama bertahun-tahun karena kemampuannya untuk memecah protein sebagai pelunak daging.

Nanas, di sisi lain, mengandung enzim proteolitik kuat yang disebut bromelain.

Bromelain terdapat pada buahnya dan telah digunakan selama berabad-abad oleh masyarakat asli Amerika Tengah dan Selatan sebagai pengobatan alami untuk berbagai hal seperti;

Meningkatkan pencernaan

Mengurangi peradangan.

Mempromosikan penyembuhan dan pemulihan orang sakit.

Mengurangi nyeri otot.

Umumnya penggunaan utama enzim proteolitik adalah untuk mendukung proses pencernaan.

Namun, enzim proteolitik juga dapat digunakan untuk memecahkan berbagai masalah kesehatan, menurut penelitian terbaru.

Gejala defisiensi produksi enzim proteolitik

Biasanya tidak perlu memperoleh enzim proteolitik dari makanan, karena tubuh memproduksinya, terutama tripsin dan kimotripsin.

Namun, jika terjadi defisiensi enzim proteolitik dalam tubuh, yang umumnya disebabkan oleh penyakit pankreas (insufisiensi pankreas), terapi alternatif diperlukan.

Gejala defisiensi enzim proteolitik adalah ketidaknyamanan perut, perut kembung, masalah pencernaan, penyerapan nutrisi yang buruk dan perjalanan makanan yang tidak tercerna ke usus besar.

Dosis terapi enzim proteolitik

Jumlah enzim proteolitik biasanya dinyatakan dalam gram atau miligram, tetapi unit internasional juga digunakan, yang mengacu pada potensi enzim, khususnya, kekuatan untuk membantu pencernaan yang mereka miliki.

Dosis enzim proteolitik yang direkomendasikan akan bervariasi sesuai dengan formula yang digunakan dan karena variabilitas formula, indikasi produk harus diikuti.

Enzim proteolitik dapat dipecah oleh asam lambung. Tetapi untuk mencegah hal ini terjadi, kapsul enzim tambahan dilapisi dengan senyawa yang larut ketika mencapai usus kecil. Persiapan ini disebut lapisan enterik.

Dosis tipikal adalah satu hingga tiga kapsul 10 hingga 20 menit sebelum makan atau saat perut kosong ketika efek non-pencernaan diinginkan. Jika diambil sebagai bantuan pencernaan, dapat diambil sebelum makan.

Mekanisme kerja enzim proteolitik

Enzim proteolitik membantu tubuh dalam pencernaan dan mengubah protein menjadi asam amino penyusunnya.

Enzim diperlukan untuk memfasilitasi berbagai reaksi kimia dalam tubuh.

Suplementasi enzim proteolitik meningkatkan banyak fungsi metabolisme yang dilakukan oleh enzim yang diproduksi secara endogen.

Mempertahankan fungsi enzim yang optimal adalah faktor kunci dalam mendukung kesehatan dan kebugaran.

Salah satu argumen kuno yang menentang keefektifan enzim proteolitik yang diberikan secara oral adalah bahwa enzim tersebut tidak dicerna atau terlalu besar untuk diserap.

Studi penyerapan dengan berbagai enzim proteolitik telah mengkonfirmasi bahwa mereka diserap utuh. Faktanya, mereka tampaknya diangkut secara aktif melalui dinding usus.

Karena asam lambung dapat menghancurkan enzim proteolitik, formulasi terbaik adalah tablet “dilapisi enterik” atau kapsul “pelepas tertunda”.

Lapisan enterik berarti bahwa pil memiliki lapisan di sekelilingnya yang mencegah pil pecah di perut.

Pil berlapis enterik masuk ke usus kecil tanpa larut, dan di sanalah karena perubahan pH, pil itu rusak.

Salah satu masalah dengan pelapisan enterik adalah bahwa senyawa sintetis yang tidak diinginkan sering digunakan dalam pembuatan film penutup.

Pendekatan yang lebih baik adalah dengan menggunakan kapsul vegetarian “pelepas tertunda” yang menggunakan serat makanan alami yang juga menahan asam lambung untuk mencapai pengiriman yang ditargetkan oleh enzim ke usus kecil bagian atas.

Komposisi

Ada banyak kombinasi untuk produksi senyawa enzim proteolitik.

Protease dapat diturunkan dari berbagai sumber, seperti sumber jamur yang melakukan aksi serupa dengan yang ditemukan pada sumber hewani (pankreatin dari pankreas babi atau empedu sapi) seperti kimotripsin dan tripsin.

Protease adalah sejenis enzim yang fungsi katalitiknya adalah menghidrolisis (memecah) ikatan protein. Protease berbeda dalam kemampuannya untuk menghidrolisis berbagai ikatan peptida.

Papain dan Bromelain

Bromelain adalah keluarga enzim proteolitik yang berasal dari tanaman nanas. Bromelain memiliki berbagai mekanisme fisiologis yang melaluinya ia memberikan efeknya.

Papain adalah enzim proteolitik yang berasal dari pepaya yang belum matang. Secara tradisional digunakan dalam kombinasi dengan bromelain.
Mereka adalah proteolitik yang berasal dari pepaya dan nanas, masing-masing, yang juga digunakan dalam komposisi terapi enzim ini.

Serratiopeptidase

Enzim proteolitik ini telah terbukti lebih kuat daripada enzim proteolitik yang diproduksi di pankreas, kimotripsin dan tripsin.

Serratiopeptidase berasal dari bakteri yang berada di usus ulat sutra. Ini juga disebut enzim “ulat sutra”, karena merupakan enzim yang digunakan untuk memecah kepompong ulat sutra.

Protease bakteri umumnya aktif secara optimal pada kondisi basa, protease jamur pada kondisi yang lebih asam, dan protease netral (bakteri) aktif pada pH netral.

Amilase jamur adalah enzim yang berasal dari jamur Aspergillus oryza. Ini memecah karbohidrat, seperti pati dan glikogen.

Keuntungannya adalah sumber jamur lebih stabil, memberikan rentang aktivitas yang lebih bertahap pada tingkat pH yang berbeda, dan memberikan efek proteolitik yang lebih besar.

Indikasi penggunaan

Enzim proteolitik (atau protease) mengacu pada berbagai enzim yang mencerna (dipecah menjadi unit yang lebih kecil) protein.

Persiapan enzim proteolitik telah terbukti berguna dalam situasi berikut:

Enzim proteolitik vegetarian yang mendukung pencernaan, otot, sendi dan kesehatan umum seperti peradangan, cedera olahraga dan trauma, rheumatoid arthritis , multiple sclerosis dan gangguan autoimun lainnya.

Enzim proteolitik membantu tubuh dalam pencernaan dan mengubah protein menjadi asam amino penyusunnya dalam kasus insufisiensi pankreas. Protease, amilase jamur, dan lipase ditambahkan untuk memfasilitasi pencernaan berbagai macam makanan.

Enzim diperlukan untuk memfasilitasi reaksi kimia di seluruh tubuh.

Mereka direkomendasikan pada penyakit seperti kanker, penyakit payudara fibrokistik, alergi makanan, pengerasan pembuluh darah (aterosklerosis), hepatitis C, herpes zoster (herpes zoster), sinusitis, asma, bronkitis, dan penyakit paru obstruktif kronik.

Riset

Enzim proteolitik memiliki sejarah panjang digunakan dalam pengobatan kanker. Pada tahun 1906, John Beard, seorang ahli embriologi Skotlandia, melaporkan keberhasilan pengobatan kanker menggunakan ekstrak pankreas.

Banyak praktisi pengobatan alternatif telah mempromosikan enzim proteolitik selama bertahun-tahun.

Penelitian klinis saat ini pada enzim proteolitik menunjukkan manfaat yang signifikan dalam pengobatan berbagai bentuk kanker.

Secara khusus, penelitian ini telah menunjukkan perbaikan pada kondisi umum pasien, kualitas hidup, dan peningkatan sedang hingga signifikan dalam harapan hidup.

Studi-studi ini telah dilakukan pada pasien dengan kanker payudara, paru-paru, perut, kepala dan leher, ovarium, leher rahim dan usus besar, dan juga pada kasus limfoma dan multiple myeloma.

Studi-studi ini termasuk penggunaan enzim proteolitik dalam hubungannya dengan terapi konvensional (pembedahan, kemoterapi, dan / atau radiasi), menunjukkan bahwa enzim proteolitik dapat digunakan secara aman dan efektif dengan perawatan ini.

Enzim proteolitik tidak dianjurkan untuk setidaknya dua hari sebelum atau sesudah operasi, karena dapat meningkatkan risiko perdarahan.

Enzim proteolitik telah terbukti sangat membantu dalam mempercepat pemulihan pasca operasi dan mengurangi komplikasi pembedahan dan radiasi yang dikenal sebagai limfedema.

Penggunaan persiapan enzim untuk mendukung fungsi pencernaan yang tepat digunakan dalam pengobatan konvensional dalam kasus insufisiensi pankreas (ditandai dengan masalah pencernaan, malabsorpsi, kekurangan nutrisi, dan ketidaknyamanan perut) dan cystic fibrosis (kelainan bawaan yang langka).

Manfaat dalam beberapa kondisi peradangan tampaknya terkait dengan membantu tubuh memecah kompleks imun yang terbentuk antara antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan dan senyawa yang mereka ikat (antigen).

Kondisi yang berhubungan dengan tingginya tingkat kompleks imun dalam darah sering disebut “penyakit autoimun” dan termasuk penyakit seperti rheumatoid arthritis, lupus, scleroderma, dan multiple sclerosis.

Tingkat kompleks imun yang berperedaran juga terlihat pada kolitis ulserativa, penyakit Crohn, dan AIDS.

Daftar kondisi yang mendapat manfaat dari suplementasi enzim pankreas tampaknya terus bertambah. Misalnya, salah satu kegunaan potensial adalah dalam pengobatan penyakit yang berhubungan dengan virus, termasuk infeksi hepatitis C dan herpes simpleks.

Dalam sebuah penelitian tentang pengobatan herpes zoster (herpes zoster), persiapan enzim proteolitik yang diminum lebih efektif daripada terapi obat standar (asiklovir).

Dalam sebuah penelitian pada pasien dengan hepatitis C, enzim proteolitik terbukti sedikit lebih unggul daripada interferon alfa dalam memperbaiki gejala dan nilai laboratorium.

Enzim proteolitik juga tampaknya cukup membantu dalam pemulihan dari pembedahan, penyakit sinus fibrokistik, sinusitis dan bronkitis akut dan kronis, dan penyakit paru obstruktif kronik dan asma.

Untuk memanfaatkan sepenuhnya enzim proteolitik, penting untuk menggunakan produk berkualitas tinggi dalam dosis yang memadai.

Presentasi

Sebagian besar enzim proteolitik memiliki pedoman yang mapan dan mengandung enzim berikut per dua kapsul pelepasan tertunda:

Bromelin 1200 GDU.

Protease 130.000 HUT.

Papain 3.000.000 PU.

Serrapeptase 80.000 SPU.

Efek samping

Enzim proteolitik umumnya ditoleransi dengan baik dan tidak terkait dengan efek samping yang signifikan. Bahkan pada orang dengan fungsi pankreas yang mungkin normal, mengonsumsi enzim proteolitik tidak menghasilkan efek samping yang merugikan atau mengurangi kemampuan subjek ini untuk menghasilkan enzim pankreas mereka sendiri.

Meskipun tidak ada efek samping yang signifikan telah diamati dengan salah satu enzim proteolitik, reaksi alergi dapat terjadi (seperti kebanyakan agen terapeutik).

Enzim pankreas tidak boleh digunakan oleh penderita alergi daging babi, bromelain tidak boleh digunakan oleh orang yang alergi nanas, dan papain tidak boleh digunakan oleh orang yang sensitif terhadap pepaya.

Interaksi

Ketika enzim proteolitik pankreatin diberikan, Anda mungkin memerlukan asam folat tambahan.

Enzim proteolitik papain atau bromelain, dapat menyebabkan interaksi dengan obat-obatan seperti warfarin (Coumadin), sehingga tidak boleh diberikan kecuali di bawah pengawasan medis.

Bromelain tidak boleh dikonsumsi dengan obat penenang.