Kesehatan

Pencernaan Protein: Definisi, Pentingnya, Pengukuran Kecernaan dan Gangguan yang Terkait dengan Proses Ini

Proses pencernaan didefinisikan sebagai “proses di mana makromolekul dalam makanan dipecah menjadi subunit molekul kecil mereka.”

Pemecahan ini akan terjadi sangat lambat tanpa partisipasi enzim pencernaan , yang ada di saluran pencernaan.

Enzim sering diberi nama dengan menambahkan akhiran -ase- ke nama zat yang mereka kerjakan. Jadi enzim yang memutus ikatan peptida disebut peptidase (enzim yang mencerna protein).

Meskipun semua asam amino dihubungkan oleh ikatan peptida yang sama, jenis gugus R pada asam amino di kedua sisi ikatan sangat mempengaruhi kerja peptidase sehingga umumnya diperlukan beberapa enzim berbeda untuk mencerna molekul protein sepenuhnya.

Pencernaan protein biasanya sangat efisien dan hampir semua protein (98%) yang dicerna oleh orang dewasa sepenuhnya dicerna menjadi asam amino dan diserap.

Namun, sistem pencernaan bayi baru lahir agak kurang efisien, yang memiliki implikasi fungsional yang penting.

ASI mengandung antibodi, yaitu sejenis protein yang penting untuk memberikan kekebalan terhadap infeksi pada bayi.

Jika sistem pencernaan anak seefisien orang dewasa, antibodi ini akan dicerna seperti protein lainnya.

Namun, sistem pencernaan yang sedikit kurang efisien memungkinkan antibodi tetap utuh dan mengalir dari usus ke aliran darah, memberikan kekebalan penting bagi bayi.

Protein lain, seperti yang ada dalam susu sapi, juga bisa masuk ke aliran darah bayi tanpa tercerna dan bisa menjadi sumber beberapa alergi atau intoleransi makanan di kemudian hari.

Formula atau susu formula dirancang untuk meminimalkan risiko ini, jadi ini adalah alasan penting untuk mempertahankan menyusui hingga enam bulan, bila memungkinkan.

Pentingnya kecernaan protein

Protein adalah komponen rumit dari diet manusia. Tanpa protein, sel tidak akan dapat berfungsi dengan baik, organ dan jaringan kita tidak akan dapat melakukan tugasnya, dan tubuh kita akan menua.

Ada banyak sumber protein yang tersedia untuk manusia. Kita dapat menemukannya di jaringan dan produk hewani seperti ayam dan susu, juga dalam sumber nabati seperti biji-bijian seperti kacang-kacangan, dan buah-buahan kering seperti kenari dan almond, dan dapat diisolasi dalam kasus protein whey dan protein. .sayuran lengkap.

Saat memilih jenis bahan bakar untuk digunakan dalam makanan sehari-hari, penting bagi Anda untuk memilih protein yang sangat mudah dicerna, dengan cara ini tubuh dapat menggunakan protein sebanyak mungkin.

Protein yang sangat mudah dicerna menyediakan asam amino ke sel dan memungkinkan otot berkembang, organ berfungsi, dan secara umum fungsi tubuh.

Pencernaan protein

Untuk memahami mengapa protein yang sangat mudah dicerna sangat penting, pertama-tama kita harus memahami bagaimana sistem pencernaan memecah protein.

Protein dibuat oleh rantai asam amino yang kompleks. Tubuh manusia terdiri dari protein dan dapat mensintesis beberapa di antaranya, kecuali asam amino esensial.

Untuk mendapatkan asam amino ini, mereka harus dikonsumsi. Inilah sebabnya mengapa menemukan sumber protein yang lengkap sangat penting.

Protein hewani sangat mirip dengan protein manusia, mereka adalah sumber asam amino esensial yang cepat dan mudah. Namun, bagi banyak orang tidak mungkin mengasimilasi protein hewani.

Banyak protein yang kita makan mulai dipecah menjadi asam amino di perut.

Pencernaan protein dimulai di perut, yang dindingnya mengeluarkan asam klorida.

Asam lambung ini mengubah sifat protein dan memulai proses pemecahannya. Seiring dengan asam, lambung dikemas dengan enzim yang dirancang untuk mengangkut protein tertentu dengan aman ke usus kecil. Ini disebut peptida.

Suatu enzim, yang disebut pepsin, diproduksi oleh sel-sel yang melapisi dinding lambung, dimulai dengan menyerang beberapa ikatan peptida dan memecah rantai protein panjang menjadi polipeptida yang lebih pendek.

Pencernaan hampir semua protein dalam makanan menjadi asam amino individu diselesaikan oleh lebih banyak peptidase yang dilepaskan langsung dari sel-sel yang melapisi usus kecil.

Kemudian lebih banyak peptidase dilepaskan dari pankreas ke usus kecil, di mana mereka membagi rantai polipeptida menjadi lebih pendek dan mulai mengeluarkan asam amino individu dari ujung rantai.

Ada banyak jenis protein yang berbeda, dan semuanya dipecah dengan cara yang berbeda dan di berbagai bagian saluran pencernaan.

Sepanjang rantai pencernaan protein ini, lambung, hati, pankreas, dan usus kecil bekerja bersama untuk memecah protein kompleks menjadi asam amino sederhana yang menyusunnya.

Asam amino diangkut melalui dinding usus kecil ke dalam aliran darah, dan darah membawanya ke semua sel dalam tubuh, di mana mereka dapat diserap dan digunakan oleh setiap jenis sel untuk membuat jenis proteinnya sendiri dengan meletakkannya kembali bersama-sama. , dalam urutan yang ditentukan oleh DNA pada kromosom.

Asam amino individu ini, ketika diserap ke dalam aliran darah dan dibawa ke bagian lain dari tubuh, dapat bergabung kembali sesuai kebutuhan tubuh untuk memperbaiki jaringan otot dan dinding sel, membuat hormon dan sel darah merah, dan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Pengukuran kecernaan protein

Tidak sulit untuk menemukan protein dalam makanan, namun, tidak semua protein dapat dicerna.

Ini adalah masalah karena orang mungkin berpikir mereka makan makanan berprotein tinggi, namun ada banyak proses yang dapat mempengaruhi kecernaan protein.

Pemrosesan protein dapat mempengaruhi cara mereka dipisahkan, atau tidak dipecah, oleh lambung dan usus.

Modifikasi genetik telah terbukti mengubah dan merusak kecernaan protein tumbuhan, bahkan ketika protein itu bukan sel target untuk modifikasi genetik.

Saat memilih sumber protein pilihan Anda, penting untuk mempertimbangkan apakah protein tersebut dapat dicerna atau tidak.

Meskipun tidak mungkin untuk melihat sepotong ayam atau sepiring kacang dan mengetahui apakah protein dapat dicerna, ada cara untuk menentukan daya cerna protein.

Ini adalah skor yang disebut Skor Asam Amino Digestible Indispensable, skor ini ditentukan oleh jumlah asam amino yang dicerna di ileum atau usus kecil daripada di seluruh saluran pencernaan.

Gangguan Pencernaan Protein

Protein makanan terbuat dari asam amino. Tubuh dapat menggunakan protein makanan untuk energi, untuk penggabungan otot, atau untuk dimasukkan ke dalam senyawa yang mengandung nitrogen.

Pencernaan protein dimulai di perut dengan enzim yang disebut pepsin dan berlanjut di usus kecil, di mana enzim di pankreas dan lapisan usus memecah protein menjadi peptida yang lebih kecil.

Peptida ini terurai menjadi tripeptida dan dipeptida yang dapat melewati lapisan usus.

Gangguan pencernaan protein dapat terjadi ketika salah satu dari proses ini terganggu atau tidak normal.

Pencernaan protein susu

Protein membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna di perut daripada karbohidrat, dan susu mengandung beberapa protein yang paling lambat dicerna.

Protein kasein larut dalam susu tetapi membentuk dadih yang tidak larut begitu mencapai lambung, sehingga sulit bagi enzim pencernaan untuk memecahnya menjadi senyawa yang lebih kecil.

Pencernaan yang lebih lambat juga dikaitkan dengan pelepasan asam amino yang tertunda dari protein ke dalam aliran darah.

Susu menawarkan dua sumber protein lengkap yang membantu meningkatkan rasa kenyang dan menyediakan sumber asam amino esensial yang konstan.

Makanan susu yang berjalan dari mulut ke usus agak seperti pengemudi yang akan bekerja di jalan multi-jalur.

Beberapa protein susu memasuki jalur cepat dan dicerna dengan cepat, sementara yang lain tetap berada di jalur lambat dan membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai tujuan akhir mereka.

Protein kasein dalam susu sebenarnya menjadi lebih sulit untuk dicerna, membentuk bola-bola kecil yang tidak larut atau dadih ketika mereka mencapai perut.

Enzim pencernaan harus bekerja keras untuk memisahkan dadih ini, menghasilkan waktu pencernaan yang lebih lama dan pelepasan nutrisi protein yang lebih lambat.

Sifat kasein susu ini mungkin telah berevolusi untuk memberi manfaat bagi bayi mamalia, tetapi pencernaan yang lambat menawarkan manfaat peningkatan rasa kenyang bagi peminum susu dari segala usia.

Makan makanan, seperti susu, yang mengambil rute lambat mungkin berarti makan lebih sedikit makanan secara keseluruhan.

Pada tingkat yang paling sederhana, protein adalah rantai asam amino yang dihubungkan oleh ikatan peptida.

Tetapi makanan yang kita makan mengandung protein dalam bentuknya yang paling kompleks – rantai asam amino itu digulung menjadi bola, yang harus dibuka dan dipisahkan agar usus dapat menyerap dan kemudian mentransfer asam amino individu ke dalam aliran darah.

Asam lambung membantu membuka semua liku-liku rantai asam amino, memungkinkan enzim pencernaan yang diproduksi oleh dinding lambung bekerja dengan memutus ikatan peptida.

Semakin mudah untuk mendapatkan asam amino individu, semakin cepat protein dapat diproses. Dengan demikian, protein dengan kompleksitas struktural yang lebih sedikit memiliki tingkat pencernaan yang lebih cepat.

Seiring kemajuan protein, protein kasein individu dalam susu memiliki struktur yang cukup sederhana, tidak memiliki gulungan, liku, dan lipatan tingkat tinggi yang ditemukan di banyak protein lain.

Secara teori, mereka harus bergerak cepat melalui perut dan mentransfer asam amino mereka ke dalam aliran darah segera setelah konsumsi. Namun, dalam praktiknya, para peneliti menemukan hal sebaliknya.

Protein kasein dalam susu membentuk bola-bola kecil, yang disebut misel, dengan bagian hidrofilik (suka air) dari protein di bagian luar bola dan bagian hidrofobik (takut air) di bagian dalam.

Dengan struktur hidrofilik di luar, misel larut dalam air (atau susu, yang sebagian besar air). Tetapi ketika misel mencapai lambung, enzim pencernaan chymosin memotong salah satu ikatan di protein luar (dikenal sebagai subunit kappa), hanya menyisakan subunit hidrofobik di dalamnya.

Tanpa lapisan pelindungnya, protein yang sekarang tidak larut membentuk dadih.

Dalam proses pembuatan keju, chymosin juga bertanggung jawab untuk memproduksi dadih kasein).

Oleh karena itu, dengan mengubah cairan menjadi padat secara efektif, enzim membuat protein kasein lebih sulit dicerna.

Agar efektif, protein harus dipecah menjadi ukuran partikel yang lebih kecil.

Ketika protein whey tidak dipecah menjadi komposisi terkecil, ia menciptakan peptida besar yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan seperti kembung, mual, dan kram.

Gejala-gejala ini umumnya muncul dalam kondisi seperti alergi atau intoleransi makanan, seperti intoleransi laktosa.

Keuntungan pencernaan protein lambat atau cepat

Ada manfaat yang jelas untuk pencernaan yang cepat. Nutrisi dan energi tersedia dengan cepat setelah dikonsumsi, memenuhi kebutuhan tubuh yang mendesak.

Faktanya, protein whey dalam susu dianggap sebagai protein “cepat” karena asam aminonya muncul dalam aliran darah relatif cepat setelah pencernaan (salah satu dari banyak alasan mengapa protein whey dipromosikan sebagai makanan pemulihan setelah latihan fisik).

Namun, salah satu kelemahan pengiriman ekspres adalah kebutuhan untuk mengganti nutrisi tersebut lebih sering.

Proses evolusi memecahkan masalah ini dengan melengkapi susu dengan protein kasein “lambat” komplementer yang menyediakan protein.

Selain membuat bayi merasa kenyang, pencernaan yang lebih lambat juga berarti pelepasan dan penyerapan asam amino dalam kasein yang lebih lambat.

Dengan memiliki protein lengkap yang mengambil jalur lambat dan cepat, susu memberi bayi mamalia pasokan asam amino yang hampir konstan yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan mereka.

Ketika manusia dewasa meminum segelas susu sapi, chymosin bekerja dengan cara yang sama seperti pada bayi.

Dadih diproduksi, dan ini membutuhkan waktu lebih lama untuk terurai menjadi asam amino individu.

Susu adalah satu-satunya makanan yang memberikan kedua protein secara bersamaan.

Jika protein dalam susu dapat membantu mengurangi ngemil jangka pendek dan konsumsi makanan total jangka panjang, ini mungkin menjadi pilihan ideal bagi mereka yang ingin mengurangi asupan energi total untuk mengurangi berat badan tanpa mengorbankan nutrisi.

Related Posts

Tripsin: Pengertian, Fungsi, Inhibitor, Nilai, Kegunaan Klinis, Efek Samping dan Interaksi

Itu milik apa yang disebut endopeptidases, dan disekresikan oleh pankreas untuk membantu pencernaan makanan. Tripsin memecah molekul protein di tempat tertentu dalam rantai protein. Karena tripsin sangat proteolitik,…

Enzim Proteolitik: Pengertian, Sumber Alami, Dosis Terapi, Mekanisme Kerja, Efek Samping dan Interaksi

Mereka sangat penting untuk banyak proses penting yang terjadi di dalam tubuh. Enzim proteolitik juga dikenal sebagai protease, peptidase, atau proteinase . Enzim proteolitik diproduksi dalam tubuh manusia…

Enzim Pankreas: Pengertian, Suplemen Enzim, Kegunaan, Mekanisme Kerja, Efek Samping dan Interaksinya

Mereka adalah senyawa kimia alami yang dikeluarkan pankreas dan berfungsi untuk memecah protein, lemak, dan karbohidrat. Mereka membantu menjaga berat badan, menetralkan asam lambung, dan juga meningkatkan penyerapan…

Feritin Tinggi: Pengertian, Kadar, Penyebab dan Akibat Ketidakseimbangan dan Penanganannya

Tingginya kadar protein ini mungkin menunjukkan kelainan yang menyebabkan akumulasi zat besi yang berlebihan, yang mengakibatkan kelebihan zat besi dalam darah. Ferritin tidak lebih dari protein yang terletak…

Fungsi Anus: Pengertian, Anatomi, dan Fungsi Bagian Saluran Pencernaan Ini

Ini adalah pembukaan ke saluran pencernaan bagian bawah dan terhubung ke rektum. Ini pada gilirannya menghubungkan ke usus besar, dan dalam perjalanan mundur menghubungkan ke usus kecil, lalu…

Fungsi Duodenum: Struktur, Fungsi, dan Penyakit yang Berhubungan dengan Organ ini

Menariknya, bagian usus kecil ini mendapatkan namanya karena panjangnya. Kata duodenum adalah korupsi Latin dari dodekadadaktulus Yunani yang mengungkapkan 12 jari lebar, yang kira-kira panjang duodenum. Itu diciptakan…