Fecaloma: Pengertian, Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan dan Komplikasi

Fecaloma: Pengertian, Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan dan Komplikasi

Ini mengacu pada massa akumulasi tinja yang terkait dengan massa tinja. Ini umumnya ditemukan di daerah rektum dan usus besar.

Penyumbatan ini pada dasarnya menyebabkan obstruksi usus .

sembelit kronis menyebabkan berevolusi obstruksi mekanik cepat di usus kecil. Sebagian besar fekaloma berhasil diobati dengan metode konservatif, seperti pencahar, enema, dan evakuasi rektal.

Ketika perawatan konservatif gagal, intervensi bedah mungkin diperlukan. Fecaloma biasanya ditemukan di kolon sigmoid atau rektum, tetapi jarang di sekum.

Meskipun retensi tinja sering dan mengkhawatirkan, tinja adalah bentuk impaksi yang sangat jarang, mengacu pada akumulasi bahan tinja yang membentuk massa terpisah dari isi usus lainnya.

Mereka juga telah ditemukan pada pasien yang menderita sembelit kronis, penyakit Hirschsprung, penyakit Chagas, penyakit inflamasi, penyakit neoplastik dan penyakit kejiwaan antara lain.

Mereka paling sering terjadi di daerah rektum dan kolon sigmoid; di usus kecil itu tidak biasa. Hal ini dapat dijelaskan dengan fakta bahwa tinja di usus besar kiri lebih kencang daripada di daerah lain, karena diameter usus besar di sebelah kiri lebih sempit daripada di sebelah kanan.

Gejala fekaloma

Semua gejala fecaloma serius dan memerlukan perhatian medis segera. Mereka termasuk:

Kebocoran tinja cair.

Ketidaknyamanan perut

Distensi perut.

Sakit perut.

Merasa perlu untuk mendorong.

Penyakit.

muntah

Sakit kepala.

Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Tidak ingin makan.

Gejala yang parah meliputi:

Detak jantung meningkat

Dehidrasi

Hiperventilasi atau pernapasan cepat.

Demam.

Kebingungan.

Diaduk dengan mudah.

Inkontinensia atau buang air kecil tanpa berusaha.

Penyebab fekaloma

Penyebab utama fecaloma adalah sembelit. Sembelit adalah kesulitan buang air besar atau buang air besar yang jarang. Ini sering merupakan hasil dari:

Efek samping obat.

Asupan nutrisi yang tidak mencukupi.

Kekurangan serat.

Sebuah penyakit.

Serangan diare yang sering.

Masalah sistem pencernaan.

Penyakit seperti diabetes atau penyakit tiroid.

Obstruksi pada saluran usus.

Muntah terus menerus

Cedera tulang belakang.

Menekankan.

Sembelit menyakitkan, dan penderita sering merasa kembung dan tidak nyaman penuh. Anda mungkin juga merasakan dorongan untuk pergi ke kamar mandi tanpa bisa melakukannya.

Ketika tinja tidak melewati sistem usus, ia dapat mengering, mengeras, dan bersarang di usus besar. Ini disebut impaksi tinja dari usus besar.

Setelah impaksi tinja terjadi, usus besar Anda tidak akan dapat mengeluarkan tinja dari tubuh melalui proses kontraksi normalnya.

Diagnosis fekaloma

Jika Anda merasa memiliki fecaloma atau jika Anda memiliki gejala sembelit yang tidak kunjung membaik, segera temui dokter Anda.

Anda akan menjalani pemeriksaan fisik, yang meliputi pemeriksaan perut Anda untuk memastikan diagnosis. Mereka akan menekan perut Anda untuk mendeteksi benjolan atau area yang mengeras, yang dapat membantu mereka menemukan bagian yang terpengaruh dari sistem pencernaan Anda.

Setelah ini, dokter Anda akan melakukan pemeriksaan dubur digital untuk memeriksa retensi tinja. Dalam tes ini, dokter Anda mengenakan sarung tangan, melumasi salah satu jari Anda, dan memasukkannya ke dalam rektum Anda.

Prosedur ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi Anda mungkin merasa tidak nyaman.

Jika dokter Anda mencurigai adanya impaksi setelah melakukan pemeriksaan, ia mungkin memerintahkan rontgen perut. Prosedur lain yang mungkin adalah USG perut atau visualisasi usus besar dengan mikroskop kecil yang disebut sigmoidoskop.

Barium enema juga dapat menyoroti area yang bermasalah. Barium enema melibatkan memasukkan pewarna ke dalam rektum dan kemudian mengambil sinar-X dari usus besar dan rektum.

Pilihan pengobatan

Pencahar

Metode pengobatan pertama untuk fecaloma biasanya adalah pencahar oral.

Ada banyak obat pencahar yang dijual bebas yang dapat membantu merangsang pembersihan usus besar. Terkadang supositoria obat, yaitu obat yang dimasukkan ke dalam rektum, dapat membantu.

Ekstraksi manual

Jika pencahar atau supositoria tidak membuka blokir tinja di usus besar Anda, dokter Anda akan mengeluarkannya secara manual. Untuk melakukan ini, mereka akan memasukkan jari bersarung tangan mereka ke dalam rektum Anda dan menghilangkan penyumbatan.

enema

Jika dokter Anda tidak dapat menghilangkan semua penyumbatan, mereka akan menggunakan enema untuk menghilangkannya. Enema adalah botol kecil berisi cairan dengan nosel terpasang. Corong dimasukkan ke dalam rektum. Dokter Anda meremas botol, melepaskan cairan ke dalam rektum dan usus besar Anda.

Ini melumasi usus besar dan melembabkan tinja, membuatnya lebih mudah untuk dikeluarkan. Anda dapat menemukan enema di apotek setempat atau di Amazon.

Irigasi air

Irigasi dengan air terdiri dari mendorong selang kecil melalui rektum ke dalam usus besar. Selang terhubung ke mesin yang mengeluarkan air melalui tabung.

Setelah irigasi, dokter Anda akan memijat perut Anda dan membuang limbah dari rektum Anda melalui tabung lain.

Pencegahan dan tips buang air besar yang baik

Salah satu cara untuk mencegah impaksi tinja pada usus besar adalah dengan menghindari sembelit. Beberapa penyakit dan obat-obatan tertentu membuat tidak mungkin untuk menghindari sembelit, tetapi membuat perubahan gaya hidup kecil dapat membantu. Cobalah kiat-kiat ini:

Minum banyak air setiap hari untuk mencegah dehidrasi

Minum cairan lain, seperti jus prune, kopi, dan teh, yang bertindak sebagai pencahar alami.

Makan makanan yang tinggi serat, seperti gandum utuh, pir, oat, dan sayuran.

Kurangi asupan makanan yang tinggi gula, yang dapat menyebabkan sembelit.

Berolahraga setiap hari untuk membantu sistem pencernaan Anda bekerja dengan baik.

Komplikasi terkait

Komplikasi fekaloma meliputi:

Wasir.

Pendarahan dubur

Penting untuk memperhatikan usus Anda dan mengunjungi dokter jika Anda mencurigai adanya masalah.

Penumpukan tinja yang terus menerus menyebabkan usus tersumbat secara bertahap, sehingga gejalanya mulai dirasakan secara progresif seperti: kelelahan, sakit perut akut, kelelahan dan lain-lain.

Hal ini membuat perlu untuk pergi ke dokter sesegera mungkin untuk menghindari komplikasi di kemudian hari yang dapat menyebabkan kematian.