Flonorm : Formula, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Peringatan, Kontraindikasi dan Interaksi

Flonorm : Formula, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Peringatan, Kontraindikasi dan Interaksi

Tablet obat ini mengandung rifaximin, antibiotik non-aminoglikosik non-sintetis (semi-sintetik) yang berasal dari rifamycin.

Rifaximin adalah analog struktural dari rifampisin.

Rumus kimia flonorm

C43H51N3O11.

Presentasi

Tablet Flonorm untuk pemberian oral mengandung 200 mg atau 550 mg rifaximin.

Bahan aktif dalam setiap tablet adalah koloid silikon dioksida, disodium edetat, gliserol palmitostearat, hypromellose, selulosa mikrokristalin, propilen glikol, oksida besi merah, natrium pati glikolat, bedak, dan titanium dioksida.

Indikasi flonorm

Obat ini digunakan untuk mengobati diare yang disebabkan oleh bakteri yang biasa dikenal dengan E.coli (traveler’s diare). Rifaximin tidak boleh digunakan jika Anda mengalami demam atau diare berdarah.

Antibiotik ini hanya mengobati infeksi bakteri. Ini tidak akan bekerja untuk infeksi virus (seperti pilek, flu).

Rifaximin digunakan untuk mengobati sindrom iritasi usus besar dan juga digunakan untuk mencegah masalah otak yang disebabkan oleh penyakit hati ( ensefalopati hepatik).

Mekanisme aksi

Rifaximin menghambat sintesis RNA bakteri dan mikobakteri dengan mengikat subunit beta RNA polimerase yang bergantung pada DNA.

Dengan cara ini, pengikatan enzim ke DNA dihambat dan transkripsi RNA diblokir.

Rifaximin tidak mengikat RNA polimerase dalam sel eukariotik, sehingga sintesis RNA dalam sel manusia tidak terpengaruh.

Untuk digunakan dalam mengobati ensefalopati hepatik, pabrikan menyarankan bahwa rifaximin mungkin memiliki efek pada flora gastrointestinal.

Karena rifaximin oral diserap secara minimal, ia terkonsentrasi di saluran pencernaan, di mana ia memberikan efeknya.

Secara umum, antibiotik oral telah digunakan untuk ensefalopati hepatik untuk mengurangi bakteri enterik penghasil amonia.

Dosis

Dosis Flonorm didasarkan pada kondisi medis pasien dan respons terhadap pengobatan.

Untuk mengobati diare, obat ini diberikan melalui mulut dengan atau tanpa makanan sesuai petunjuk dokter, biasanya 3 kali sehari (setiap 8 jam) selama 3 hari.

Untuk mengobati sindrom iritasi usus besar dengan diare, obat ini diberikan melalui mulut dengan atau tanpa makanan sesuai petunjuk dokter, biasanya 3 kali sehari selama 14 hari.

Untuk mencegah ensefalopati hepatik, obat ini diberikan melalui mulut dengan atau tanpa makanan sesuai petunjuk dokter, biasanya 2 kali sehari (setiap 12 jam).

Efek samping flonorm

Selama pengobatan atau berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah pengobatan dihentikan, obat ini dapat menyebabkan kondisi usus yang serius (diare terkait Clostridium difficile) karena pertumbuhan bakteri resisten.

Dokter harus segera diberitahu jika gejala seperti: diare terus-menerus, sakit perut atau perut dan kram, munculnya darah atau lendir dalam tinja terjadi.

Jangan gunakan produk antidiare atau obat nyeri narkotik jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut, karena produk ini dapat memperburuk gejala.

Perhatian medis harus dicari jika ada gejala reaksi alergi yang diamati, seperti ruam, gatal, pembengkakan terutama pada wajah, lidah atau tenggorokan, pusing parah, dan kesulitan bernapas.

Peringatan dan Kontraindikasi

Rifaximin tidak boleh diberikan jika Anda alergi terhadap rifamycin, atau rifampisin atau rifabutin, atau jika Anda memiliki alergi lain.

Rifaximin dapat membuat vaksin bakteri hidup, seperti vaksin tifoid, tidak berfungsi dengan baik. Anda tidak boleh menerima vaksinasi atau imunisasi apa pun saat menggunakan obat ini kecuali jika diarahkan oleh dokter Anda.

Selama kehamilan, dan menyusui obat ini hanya boleh digunakan jika benar-benar diperlukan. Risiko dan manfaat harus didiskusikan dengan dokter.

Flonorm tidak ditemukan efektif pada pasien dengan diare dengan komplikasi demam, darah dalam tinja, atau diare karena patogen selain Escherichia coli.

Flonorm harus dihentikan jika gejala diare memburuk atau bertahan selama lebih dari 24 hingga 48 jam dan pengobatan antibiotik alternatif harus dipertimbangkan.

Flonorm tidak efektif dalam kasus diare karena Campylobacter jejuni.

Efektivitas flonorm pada diare yang disebabkan oleh Shigella spp. dan Salmonella sp. itu belum diverifikasi.

Flonorm tidak boleh digunakan pada pasien dengan Campylobacter jejuni, Shigella spp. atau Salmonella sp. dapat dicurigai sebagai patogen penyebab.

Diare terkait Clostridium difficile telah dilaporkan dengan penggunaan hampir semua agen antibakteri, termasuk flonorm, dan dapat berkisar dari diare ringan hingga kolitis.

Pengobatan dengan agen antibakteri mengganggu flora normal usus besar, yang dapat menyebabkan pertumbuhan berlebih C. difficile.

Interaksi Flonorm

Pemberian obat secara bersamaan yang merupakan penghambat P-glikoprotein dengan flonorm secara substansial dapat meningkatkan paparan sistemik terhadap rifaximin.

Meskipun sebagian besar antibiotik tidak mungkin mempengaruhi kontrasepsi hormonal, seperti pil, patch, atau cincin, beberapa antibiotik (seperti rifampisin, rifabutin) dapat menurunkan efektivitasnya.