Furoxone: Indikasi, Interaksi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping dan Penyimpanan

Furoxone: Indikasi, Interaksi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping dan Penyimpanan

Ini adalah antibiotik spektrum luas dan anti-infeksi yang efektif melawan sebagian besar patogen saluran pencernaan.

Bahan aktifnya adalah furazolidone .

Indikasi furokson

Ini diindikasikan dalam perawatan untuk:

Amarah

Furazolidone diindikasikan sebagai agen sekunder dalam pengobatan kolera yang disebabkan oleh Vibrio cholerae.

bakteri diare

Furoxone diindikasikan sebagai agen sekunder dalam pengobatan diare bakteri yang disebabkan oleh organisme yang rentan. Furazolidone aktif secara in vitro terhadap:

Campylobacter jejuni.

Enterobacter aerogenes.

Escherichia coli.

spesies Proteus.

spesies Salmonella.

spesies Shigella dan stafilokokus.

Giardiasis

Giardia lamblia, juga disebut Giardia duodenalis atau Giardia intestinalis , adalah parasit protozoa usus kecil yang menyebabkan morbiditas hebat di seluruh dunia. Furazolidone adalah alternatif yang efektif, tetapi harus diberikan empat kali sehari selama 7 sampai 10 hari.

Diare infeksius akut merupakan salah satu penyebab morbiditas dan mortalitas yang tersebar luas. Beberapa penyakit diare yang utama adalah kolera, demam tifoid, shigellosis (disentri basiler), salmonellosis, “traveler’s diare” dan giardiasis.

Penyakit ini dapat dicegah dengan pendidikan, sanitasi, dan kebersihan yang baik. Namun, sebagian besar penyakit ini lebih sering terjadi di wilayah dunia di mana kerusuhan politik dan sosial, kemiskinan, kepadatan penduduk, dan kurangnya pendidikan terjadi.

Meskipun vaksin tersedia untuk beberapa penyakit, mereka tidak sepenuhnya efektif. Terapi antimikroba efektif dalam mengurangi durasi dan keparahan diare dan mengurangi kemungkinan kekambuhan, komplikasi, dan kematian.

Obat antimikroba untuk pengobatan penyakit diare menular akut harus relatif spesifik, efektif dan aman, dan tidak boleh mendorong pertumbuhan bakteri resisten.

Efektivitasnya sering terbukti sebanding atau lebih unggul dari obat lain. Selanjutnya, toksisitas furazolidone relatif rendah dan meminimalkan perkembangan organisme resisten.

Karakteristik ini harus berkontribusi pada kelanjutan penggunaan furazolidone sebagai pilihan rasional dalam pengobatan penyakit diare menular akut yang terjadi di seluruh dunia.

Interaksi

Obat atau obat apa yang dapat berinteraksi dengan furazolidone?

Alkohol.

bupropion

Kafein.

Siklobenzaprin.

Dekstrometorfan.

Obat pelangsing.

Stimulan atau obat-obatan.

Obat alergi, pilek, hay fever, sinusitis, dan sesak napas.

Obat-obatan untuk migrain (seperti naratriptan, rizatriptan, sumatriptan, zolmitriptan, atau Midrin®).

Obat untuk obat penghambat MAO, contoh: phenelzine (Nardil®), tranylcypromine (Parnate®), isocarboxazid (Marplan®).

Obat-obatan untuk depresi mental, kecemasan, gangguan psikotik, atau masalah mental lainnya.

Beberapa obat untuk penyakit Parkinson, seperti entacapone, levodopa, atau tolcapone.

Rumput San Juan.

hiperikum.

perforasi.

tramadol

triptofan

tiramin

Furazolidone dapat berinteraksi dengan makanan tertentu yang mengandung tyramine dan dapat menyebabkan:

Sakit kepala parah

Peningkatan tekanan darah atau detak jantung tidak teratur.

Makanan yang mengandung sejumlah besar tiramin meliputi:

Keju yang diawetkan.

Daging dan ikan.

Mortadella, salami, salami, sosis musim panas.

Bir.

Bir bebas alkohol.

Anggur (sangat merah).

Sherry.

Minuman keras

Alpukat

Pisang

buah ara

Kismis.

Kecap.

Sup miso.

Ekstrak ragi / protein.

Tahu.

Fava atau polong kacang lebar.

Buah yang terlalu matang.

Mekanisme kerja furoxone

Mekanisme kerja furazolidone pada bakteri dan protozoa yang rentan (termasuk Giardia dan trichomonas) belum ditentukan secara pasti, tetapi tampaknya termasuk penghambatan reaksi oksidatif, pelepasan kapsul menjadi asetil koenzim A, sehingga mengurangi energi yang tersedia untuk fungsi seluler yang vital.

Selanjutnya, metabolisme reduktif intraseluler dari kelompok nitro furazolidone cenderung menghasilkan metabolit reaktif yang mengikat DNA parasit, menghalangi replikasi dan transkripsi.

Furazolidone didistribusikan secara luas dan dimetabolisme secara ekstensif, dengan ekskresi ginjal yang dominan, dengan sedikit obat induk yang ada.

Dosis

Dokter akan meresepkan presentasi dan dosis obat ini sesuai dengan kasus masing-masing pasien. Disarankan untuk mengikuti perintah dan petunjuk penggunaan yang benar. Jangan melebihi dosis atau waktu yang ditentukan oleh profesional kesehatan.

Efek samping furoxone

Reaksi yang merugikan meliputi:

Diare.

Demam.

Mual dan muntah

urtikaria , penyakit serum, hipoglikemia dan hipotensi ortostatik jarang terjadi.

Penyimpanan

Jauhkan dari jangkauan anak-anak dalam wadah yang tidak dapat dibuka oleh anak kecil.

Simpan pada suhu kamar antara 15-30 derajat C (59-86 derajat F).