Kesehatan

Gangguan Janin: Penyebab, Tanda, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Komplikasi

Ini merupakan indikasi bahwa bayi tidak sehat di dalam rahim, itu adalah komplikasi persalinan yang jarang terjadi.

Ini biasanya terjadi ketika janin tidak mendapatkan cukup oksigen.

Ketika bayi dalam keadaan tertekan, mungkin memerlukan intervensi segera, persalinan sesar, atau metode resusitasi intrauterin tertentu untuk menghindari bahaya atau cedera pada bayi.

Jika gawat janin tidak ditangani, cedera yang lebih serius dapat terjadi, seperti ensefalopati hipoksik-iskemik .

Ini adalah istilah yang berlaku secara luas yang mengacu pada gejala masalah, bukan penyebabnya.

Banyak orang salah mengartikan istilah “fetal distress” dengan kondisi yang berbeda, asfiksia saat lahir, di mana bayi tidak memiliki suplai oksigen yang cukup.

Sementara asfiksia lahir sangat serius dan sering menyebabkan gawat janin, banyak masalah lain yang tidak terkait dengan suplai oksigen juga dapat menyebabkan gejala gawat janin.

Dokter dapat melewatkan tanda-tanda gawat janin yang mengancam jiwa. Kebingungan tentang arti “kesulitan janin” telah menyebabkan diagnosis yang tidak akurat dan perawatan yang tidak tepat, yang dapat berakibat fatal bagi ibu dan anak.

Penyebab umum gawat janin

Beberapa penyebab gawat janin adalah ibu. Ibu yang sedang mengandung anak kembar (kembar, kembar tiga, dll) memiliki risiko lebih tinggi mengalami gawat janin.

Diabetes gestasional terjadi ketika ibu menunjukkan kadar gula darah tinggi selama kehamilan, yang dapat menghasilkan bayi yang lebih besar, yang mempersulit persalinan dan mencegah suplai oksigen.

Preeklamsia adalah penyebab umum dari gawat janin. Hal ini dibuktikan dengan kadar protein yang lebih tinggi dalam urin dan tekanan darah.

Mendiagnosis kondisi ini pada ibu sangat penting, jika tidak dapat berubah menjadi eklampsia, yang jauh lebih serius.

Komplikasi eklampsia dapat mencakup solusio plasenta, gagal jantung, stroke, kejang, dan bahkan kematian.

Oligohidramin, atau cairan ketuban rendah, adalah kondisi lain yang dapat mengganggu suplai oksigen bayi. Meskipun dapat terjadi kapan saja selama kehamilan, paling sering terjadi pada trimester terakhir.

Di sisi lain, terlalu banyak cairan ketuban juga dapat mengganggu kadar oksigen.

Kemungkinan prekursor lain untuk gawat janin atau keadaan janin yang tidak meyakinkan mungkin termasuk:

Anemia (kondisi obstetrik paling umum yang terlihat di balik keadaan gawat janin).

Kehamilan cukup bulan (42 minggu atau lebih).

Retardasi pertumbuhan intrauterin.

Cairan ketuban bernoda mekonium (suatu kondisi di mana mekonium, tinja pertama bayi, terdapat dalam cairan ketuban yang dapat menyumbat saluran udara janin)
Posisi bayi yang tidak normal.

Kontraksi yang terlalu kuat atau terlalu rapat.

Distosia

Penyalahgunaan forsep.

Retardasi pertumbuhan intrauterin.

Makrosomia (bayi yang sangat besar).

Pelepasan plasenta.

Masalah selama persalinan (misalnya, persalinan lama, persalinan tertunda).

Ruptur uteri.

Tanda dan gejala gawat janin

Gawat janin dapat menyebabkan perubahan pada detak jantung bayi, termasuk perlambatan detak jantung janin dan penurunan variabilitas.

Sebuah monitor detak jantung janin akan sering mendeteksi adanya jejak detak jantung janin yang abnormal ketika bayi dalam kesusahan.

Selain perubahan denyut jantung janin, tanda-tanda umum gawat janin meliputi:

Gerakan janin berkurang

Gerakan janin merupakan tanda penting bahwa bayi dalam keadaan sehat.

Gerak-gerik bayi umumnya terbentuk sekitar minggu ke-28 kehamilan, pada masa ini terjadi gerakan dan keheningan, sedangkan bayi tidur dan istirahat di dalam kandungan.

Jika gerakan bayi telah berhenti, atau melambat, itu mungkin merupakan tanda gawat janin. Dokter harus melakukan tes prenatal, seperti profil biofisik, ultrasound untuk mengamati bayi dalam kandungan.

kram

Saat bayi tumbuh dan rahim membesar, ibu sering mengalami kram saat hamil.

Dokter harus memberitahu ibu tentang laporan kram segera setelah terjadi, terutama jika kram parah dan nyeri punggung juga hadir.

Kram yang parah dapat menjadi indikasi beberapa komplikasi serius, seperti solusio plasenta, yang dapat menyebabkan gawat janin.

Pendarahan vagina

Kondisi tertentu, seperti plasenta previa dan solusio plasenta, dapat menyebabkan perdarahan selama kehamilan.

Tergantung pada tingkat keparahan masalah ini, mereka semua dapat menyebabkan gawat janin.

Tekanan darah tinggi pada ibu

Seringkali, tekanan darah tinggi selama kehamilan dapat menyebabkan kondisi kesehatan ibu yang disebut preeklamsia.

Tekanan darah tinggi ibu dapat menyebabkan bayi kekurangan oksigen karena masalah plasenta.

Diagnosa

Gawat janin terjadi dalam berbagai bentuk dan derajat yang bervariasi.

Dokter memiliki kecurigaan klinis ketika gerakan janin menurun dirasakan oleh ibu atau jika ada penurunan atau terhentinya pertumbuhan tinggi fundus simfisis secara berurutan.

Tes yang biasanya dilakukan adalah:

USG Doppler.

Kardiotokografi.

Profil biofisik.

Sampel darah dari kulit kepala janin.

Pengobatan gawat janin

Dokter harus menginstruksikan ibu tentang cara mendeteksi tanda dan gejala gawat janin dan apa yang harus dilakukan ketika mereka mendeteksi tanda-tanda ini, atau apa yang harus dilakukan jika mereka mengkhawatirkan aspek lain dari kehamilan.

Dokter harus memantau kehamilan berisiko tinggi dan terus menilai kesehatan ibu dan bayinya.

Sumber dari apa yang menyebabkan penderitaan harus didiagnosis terlebih dahulu.

Selama kehamilan, monitor janin dapat digunakan untuk memantau detak jantung bayi.

Ketika dokter mendeteksi tanda-tanda gawat janin, mereka dapat memantau bayi dan memutuskan bagaimana melanjutkan dengan cara yang paling aman.

Setelah bayi mengalami tanda-tanda gawat janin pada pemantauan, tujuan utamanya adalah mengembalikan bayi ke keadaan kaya oksigen sesegera mungkin untuk menghindari risiko cedera.

Cairan intravena mungkin diperlukan untuk membantu meningkatkan oksigen dalam darah ibu.

Amnioinfusion telah terbukti bermanfaat dalam dugaan kompresi tali pusat (terutama ketika oligohidramnion hadir), dengan penurunan risiko operasi caesar.

Dalam proses ini, natrium klorida atau Ringer laktat diinfuskan secara transserviks atau, jika selaput ketuban masih utuh, melalui jarum ultrasound yang dimasukkan melalui dinding rahim.

Kemungkinan efek samping termasuk prolaps tali pusat, ruptur parut uterus, dan emboli cairan ketuban.

Tanda-tanda gawat janin prenatal memerlukan pemantauan dengan maksud untuk induksi persalinan atau operasi caesar yang direncanakan.

Kadang-kadang cara terbaik untuk meringankan gawat janin adalah dengan operasi caesar, yang menghilangkan lingkungan kekurangan oksigen bayi.

Persalinan segera janin prematur dengan dugaan gawat janin dapat mengurangi risiko hipoksia intrauterin, tetapi meningkatkan risiko yang terkait dengan prematuritas.

Keuntungan dapat diperoleh dengan menunda pengiriman, terutama jika ada ketidakpastian; namun, bukti kurang untuk memandu keputusan ini.

Distress janin yang berlanjut selama persalinan dapat mengindikasikan kebutuhan untuk mempercepat persalinan.

Kecepatan persalinan harus mempertimbangkan tingkat keparahan denyut jantung janin dan kelainan dalam pengambilan sampel darah dan faktor ibu yang relevan.

Standar yang diterima saat ini adalah bahwa persalinan harus terjadi secepat dan seaman mungkin, dan dalam waktu 30 menit jika ada ancaman langsung terhadap kehidupan ibu atau janin.

Janin cukup bulan atau postmatur dapat menghasilkan cairan ketuban bernoda mekonium. Mekonium dapat berbahaya bagi paru-paru janin dengan menyebabkan pneumonitis kimia jika terhirup.

Mekonium yang signifikan didefinisikan sebagai cairan ketuban berwarna hijau tua atau hitam yang kental atau keras, atau cairan ketuban yang diwarnai dengan mekonium atau mengandung gumpalan mekonium.

Jika terdapat mekonium yang signifikan, sampel darah janin dan bantuan hidup neonatus lanjut mungkin diperlukan pada saat pelahiran.

Jika tidak ada mekonium yang signifikan, bayi harus diamati pada satu dan dua jam.

Komplikasi

Gawat janin menyebabkan kekurangan oksigen. Dokter harus segera mengatasi tanda-tanda gawat janin untuk mencegah perkembangan ensefalopati hipoksik-iskemik.

Jika gawat janin tidak diobati, dapat menyebabkan kerusakan otak permanen jangka panjang pada bayi. Selain itu, ensefalopati hipoksik-iskemik dikaitkan dengan peningkatan risiko masalah kesehatan jangka panjang lainnya termasuk:

Palsi serebral.

Gangguan epilepsi dan kejang.

Disabilitas intelektual dan perkembangan.

Gangguan perilaku dan emosi.

Gangguan pendengaran dan penglihatan.

Related Posts

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari?

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari? Untuk memperkirakan berapa gram lemak ini, kalikan asupan kalori harian dengan . 20 atau dengan . 25 dan bagi…

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah?

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah? Hasil: Makan siang rata-rata yang dipilih memiliki 35,9% kalori dari lemak total dan 12,6% dari lemak jenuh, melebihi pedoman masing-masing 30%…