Kesehatan

Gangguan Obsesif Kompulsif: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Definisi:

Obsessive-Compulsive Disorder (OCD), yang sebelumnya dianggap sebagai jenis gangguan kecemasan, kini dianggap sebagai kondisi yang unik.

Ini adalah penyakit yang berpotensi melumpuhkan yang menjebak orang dalam siklus pikiran dan perilaku yang berulang tanpa akhir.

Orang dengan OCD diganggu oleh pikiran, ketakutan, atau gambaran (obsesi) yang berulang dan menyedihkan yang tidak dapat mereka kendalikan.

Kecemasan (gugup) yang dihasilkan oleh pikiran-pikiran ini mengarah pada kebutuhan mendesak untuk melakukan ritual atau rutinitas tertentu (kompulsi). Ritual kompulsif dilakukan dalam upaya untuk mencegah pikiran obsesif atau membuatnya pergi.

Meskipun ritual tersebut dapat meredakan kecemasan untuk sementara, orang tersebut harus melakukan ritual itu lagi ketika pikiran obsesif kembali. Siklus ini dapat berkembang ke titik mengambil jam dari orang tersebut dan secara signifikan mengganggu aktivitas normal sehari-hari.

Orang dengan OCD mungkin sadar bahwa obsesi dan kompulsi mereka bodoh atau tidak realistis, tetapi mereka tidak dapat menghentikannya.

Apa saja gejala Gangguan Obsesif Kompulsif?

Gejala Obsessive Compulsive Disorder, yaitu obsesi dan kompulsi, bisa bermacam-macam. Obsesi umum meliputi:

  • Takut akan kotoran atau kontaminasi kuman.
  • Takut merugikan orang lain.
  • Takut melakukan kesalahan.
  • Takut dipermalukan atau berperilaku dengan cara yang tidak dapat diterima secara sosial.
  • Takut akan pemikiran yang salah atau pemikiran yang bersin.
  • Kebutuhan akan keteraturan, simetri, atau akurasi.
  • Keraguan yang berlebihan dan kebutuhan akan kepastian yang konstan.

Kompulsi umum meliputi:

  • Mandi beberapa kali sehari, sama dengan mandi atau cuci tangan
  • Menolak untuk berjabat tangan atau menyentuh kenop pintu
  • Berulang kali memeriksa barang-barang, seperti kunci atau kompor
  • Menghitung terus-menerus, secara mental atau dengan suara keras, saat melakukan tugas-tugas rutin
  • Terus-menerus memperbaiki sesuatu dengan cara tertentu
  • Makan makanan dalam urutan tertentu
  • Terjebak pada kata-kata, gambar atau pikiran, biasanya mengganggu, yang tidak akan hilang dan dapat mengganggu tidur
  • Ulangi kata, frasa, atau kalimat tertentu
  • Perlu melakukan tugas beberapa kali
  • Pengumpulan atau penimbunan barang-barang yang tidak jelas nilainya

Penyebab

Meskipun penyebab pasti dari Obsessive Compulsive Disorder tidak sepenuhnya dipahami, penelitian telah menunjukkan bahwa kombinasi faktor biologis dan lingkungan mungkin terlibat.

Faktor Biologis

Otak adalah struktur yang sangat kompleks. Ini berisi triliunan sel saraf yang disebut neuron yang harus berkomunikasi dan bekerja sama agar tubuh berfungsi secara normal.

Neuron berkomunikasi melalui bahan kimia yang disebut neurotransmitter yang merangsang aliran informasi dari satu sel saraf ke sel saraf berikutnya. Pada suatu waktu, neurotransmiter serotonin tingkat rendah dianggap bertanggung jawab atas perkembangan OCD.

Sekarang, bagaimanapun, para ilmuwan percaya bahwa OCD muncul dari masalah di jalur di otak yang menghubungkan area yang berhubungan dengan penilaian dan perencanaan dengan area lain yang menyaring pesan yang melibatkan gerakan tubuh.

Selain itu, ada bukti bahwa gejala OCD terkadang dapat diturunkan dari orang tua ke anak. Ini berarti bahwa kerentanan biologis untuk mengembangkan OCD terkadang dapat diwariskan.

Studi juga menemukan hubungan antara jenis infeksi tertentu yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus dan OCD. Infeksi ini, jika berulang dan tidak diobati, dapat menyebabkan perkembangannya dan gangguan lain pada anak-anak.

Faktor lingkungan

Ada stresor lingkungan yang dapat memicu OCD pada orang dengan kecenderungan untuk mengembangkan penyakit. Faktor lingkungan tertentu juga dapat menyebabkan memburuknya gejala.

Faktor-faktor ini meliputi:

  • Melecehkan.
  • Perubahan situasi kehidupan.
  • Penyakit.
  • Kematian orang yang dicintai
  • Perubahan atau masalah yang berkaitan dengan pekerjaan atau sekolah.
  • Hubungan sentimental penuh kekhawatiran.

Seberapa umumkah Gangguan Obsesif Kompulsif?

Sekitar 3,3 juta orang dewasa dan sekitar 1 juta anak-anak dan remaja di Amerika Serikat menderita OCD. Gangguan ini biasanya pertama kali muncul pada masa kanak-kanak, remaja, atau dewasa awal. Ini terjadi kira-kira sama pada pria dan wanita, dan mempengaruhi orang-orang dari semua ras dan latar belakang sosial ekonomi.

Diagnosa

Tidak ada tes laboratorium untuk mendiagnosis OCD. Dokter mendasarkan diagnosisnya pada penilaian gejala pasien, termasuk berapa banyak waktu yang dihabiskan orang tersebut untuk melakukan perilaku ritual mereka.

Pengobatan untuk OCD

Gangguan Obsesif Kompulsif tidak akan hilang dengan sendirinya, jadi penting untuk mencari pengobatan. Pendekatan paling efektif untuk mengobati OCD menggabungkan obat-obatan dengan terapi perilaku kognitif.

Terapi perilaku kognitif:

Tujuan terapi perilaku kognitif adalah untuk mengajarkan orang dengan OCD untuk mengatasi ketakutan mereka dan mengurangi kecemasan tanpa melakukan perilaku ritualistik (disebut terapi paparan atau terapi pencegahan respons paparan).

Terapi juga berfokus pada pengurangan pemikiran berlebihan atau bencana yang sering terjadi pada orang dengan Obsessive Compulsive Disorder.

Terapi obat:

  • Antidepresan, seperti inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), seperti Luvox, Prozac, dan Zoloft, dapat membantu dalam mengobati Obsessive Compulsive Disorder. Obat lama – antidepresan trisiklik seperti Anafranil – juga dapat digunakan.
  • Beberapa antipsikotik atipikal, seperti Risperdal atau Abilify, juga terbukti memiliki nilai untuk OCD bila digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan SSRI.
  • Dalam kasus Gangguan Obsesif Kompulsif yang parah dan pada orang yang tidak menanggapi terapi medis dan perilaku, terapi kejang listrik (ECT) atau bedah psiko dapat digunakan untuk mengobati gangguan tersebut.

Selama ECT, arus kecil dilewatkan melalui elektroda yang ditempatkan di kulit kepala saat pasien tertidur di bawah anestesi umum. Hal ini menyebabkan kejang singkat.

Beberapa perawatan ECT berulang telah terbukti membantu dalam membantu memperbaiki gejala OCD dalam beberapa kasus.

  • Sebuah bentuk bedah baru dari stimulasi otak yang disebut stimulasi otak dalam (DBS) melibatkan implantasi elektroda kecil di area otak yang merupakan bagian dari sirkuit otak yang terkait dengan gejala OCD.

Bagaimana prospek orang dengan gangguan ini?

Dalam kebanyakan kasus, Obsessive Compulsive Disorder dapat berhasil diobati dengan pengobatan, terapi perilaku kognitif, atau keduanya. Dengan perawatan yang berkelanjutan, kebanyakan orang dapat mencapai kelegaan jangka panjang dari gejala dan kembali ke fungsi normal atau mendekati normal.

Related Posts

Sepsis Perut: Penyebab, Mengapa Terjadi? Pengobatan, Tingkat Kematian dan Studi

Apa itu Sepsis Perut? Sepsis berat dan syok septik Pertama, sebelum berbicara tentang sepsis perut, kita harus berbicara tentang infeksi. Infeksi, jika seringkali jinak tetapi tidak diobati secara…

Epifora atau Lakrimasi: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Definisi medis: Epiphora atau robekan adalah suatu kondisi di mana ada luapan air mata di wajah, seringkali tanpa penjelasan yang jelas. Drainase film air mata dari mata tidak…

Spondyloarthritis: Gejala, Penyebab, Perawatan Diagnostik, dan Pandangan Hidup

Definisi: Spondyloarthritis adalah istilah yang digunakan untuk sekelompok penyakit inflamasi yang menyebabkan peradangan sendi atau arthritis. Sebagian besar penyakit inflamasi diyakini diturunkan. Sejauh ini, tidak ada bukti ilmiah…

Sindrom Reye: Gejala, Perawatan, dan Potensi Masalah

Bahaya nyata dan sekarang Apa itu? Definisi: Ini adalah penyakit mematikan yang menyerang dengan cepat dan dapat menyerang setiap anak, remaja, atau orang dewasa tanpa peringatan. Semua organ…

15 Pengobatan Rumahan Untuk Sakit Telinga: Bebas Efek Samping

Cara mengobati sakit telinga dengan pengobatan rumahan Sakit telinga sangat mengganggu dan menyiksa, untuk sedikitnya. Kekhasan sakit telinga membuat kita minum pil analgesik dari semua jenis untuk meredakannya….

Apa itu peritoneum dan fungsinya: anatomi, divisi dan klasifikasi

Definisi: Peritoneum adalah membran serosa tipis yang melapisi dinding rongga perut dan panggul dan melapisi bagian dalam perut dan panggul. Ini adalah membran serosa terbesar dalam tubuh manusia…