Kesehatan

Sindrom Reye: Gejala, Perawatan, dan Potensi Masalah

Bahaya nyata dan sekarang Apa itu? Definisi:

Ini adalah penyakit mematikan yang menyerang dengan cepat dan dapat menyerang setiap anak, remaja, atau orang dewasa tanpa peringatan. Semua organ tubuh terpengaruh terutama hati dan otak, yang paling menderita.

Sementara penyebab dan penyembuhannya masih belum diketahui, penelitian telah menetapkan hubungan antara sindrom Reye dan penggunaan aspirin dan obat lain yang mengandung salisilat, produk yang dijual bebas, dan produk topikal.

Sindrom Reye adalah penyakit dua tahap karena hampir selalu dikaitkan dengan infeksi virus sebelumnya seperti flu (flu), pilek, atau cacar air. Para ilmuwan tahu bahwa Sindrom Reye tidak menular dan penyebabnya tidak diketahui.

Sindrom Reye sering salah didiagnosis sebagai ensefalitis, meningitis, diabetes, overdosis obat, keracunan, sindrom kematian bayi mendadak, atau penyakit kejiwaan.

Sindrom Reye cenderung muncul paling sering selama Januari, Februari, dan Maret ketika influenza paling umum. Kasus dilaporkan setiap bulan dalam setahun. Wabah flu atau cacar air biasanya diikuti dengan peningkatan jumlah kasus Sindrom Reye.

Ketika Sindrom Reye berkembang, biasanya terjadi ketika seseorang mulai pulih dari penyakit virus.

Akumulasi lemak yang tidak normal mulai berkembang di hati dan organ tubuh lainnya, bersamaan dengan peningkatan tekanan yang parah di otak. Kecuali jika berhasil didiagnosis dan diobati, kematian sering terjadi, seringkali dalam beberapa hari atau bahkan beberapa jam. Kehidupan seseorang tergantung pada diagnosis dini.

Statistik menunjukkan peluang yang sangat baik untuk pemulihan ketika Sindrom Reye didiagnosis dan diobati pada tahap awal. Diagnosis dan pengobatan selanjutnya, semakin berkurang kemungkinan keberhasilan pemulihan dan kelangsungan hidup.

Kecurigaan Reye pada bayi dengan:

  • Diare, tapi belum tentu muntah.
  • Gangguan pernapasan seperti hiperventilasi atau episode apnea, kejang, dan hipoglikemia sering terjadi.
  • Peningkatan kadar SGOT-SGPT (SAT-ACT) [biasanya 200 unit atau lebih] tanpa adanya ikterus.

Sindrom Reye harus dicurigai pada seseorang jika pola gejala ini muncul selama, atau lebih umum, setelah penyakit virus. Tidak semua gejala harus terjadi, juga tidak harus muncul dalam urutan ini. Demam biasanya tidak ada. Banyak penyakit memiliki gejala yang sama.

Dokter dan tenaga medis di ruang gawat darurat yang belum berpengalaman menangani sindrom Reye dapat salah mendiagnosis penyakit tersebut.

Tersangka sindrom Reye pada pasien yang juga memiliki:

  • Muntah tak terduga setelah penyakit virus apa pun, seperti infeksi saluran pernapasan atas seperti flu atau cacar air (di mana biasanya tidak ada diare).
  • Tanda-tanda perubahan fungsi otak yang ditandai dengan:
  • Kelesuan.
  • Menatap.
  • pingsan.
  • Delirium agitasi.
  • Berteriak tanpa alasan.
  • Perilaku yang mirip dengan reaksi obat.
  • Spasme ekstensor
  • Kekakuan otak.
  • Gejalanya mirip dengan keracunan aspirin.
  • Makan.
  • Adanya hipoglikemia dan / atau hepatomegali.

Perawatan awal untuk sindrom Reye

  • 10% glukosa dalam larutan garam.
  • Menjaga jalan napas dan oksigen ke otak.
  • Konsultasikan dengan rumah sakit pendidikan atau rumah sakit anak.

Setelah Sindrom Reye

Ada kemungkinan bagi penyintas SR untuk pulih sepenuhnya tanpa efek samping atau perubahan apa pun yang dapat diamati. Namun, dapat terjadi pemulihan dengan kerusakan dan kecacatan otak mulai dari ketidakmampuan motorik atau belajar yang sangat kecil hingga cedera otak yang parah.

Apa masalah potensial bagi penyintas sindrom Reye?

Sindrom Reye dapat menyebabkan kerusakan otak dan kecacatan pada beberapa orang yang selamat. Jumlah kasus SR yang termasuk dalam kategori ini tidak tercatat.

Jika kerusakan terjadi, itu dapat berkisar dari ringan hingga berat, tergantung pada kasus masing-masing. Demikian pula, persyaratan rehabilitasi berkisar dari remediasi minimal hingga perawatan institusional.

Karena ada berbagai kemungkinan, dan karena kemungkinan ini agak tidak terduga, orang tua harus menyadari potensi masalah dan layanan yang tepat yang mungkin diperlukan. Evaluasi dini setelah pemulihan fisiologis harus dilakukan untuk tujuan mengidentifikasi masalah dan memulai remediasi dan/atau terapi pendidikan yang sesuai.

Berikut ini adalah area masalah khusus yang dapat diamati:

Masalah dengan perhatian

  • Masalah memori
  • Kesulitan dengan konsentrasi
  • Kesulitan bicara dan bahasa
  • Masalah dengan keterampilan motorik halus atau kasar.
  • Perubahan tingkat aktivitas anak
  • Kesulitan dalam menyelesaikan tugas

Setiap masalah khusus dapat terjadi secara individu atau dalam kombinasi dengan yang lain. Salah satu atau semua hal di atas dapat memanifestasikan dirinya dalam ketidakmampuan belajar atau akademik.

Misalnya, perubahan kinerja akademik mungkin mencerminkan perubahan kemampuan untuk menghadiri atau fokus pada tugas. Kesulitan dengan matematika, ejaan, menulis, atau membaca dapat terjadi.

Ketidakmampuan belajar yang sudah ada sebelumnya dapat menjadi lebih parah setelah sindrom Reye. Selain itu, beberapa sisa SR mungkin muncul setelah pemulihan agar tidak memiliki efek residu; namun, masalah kemudian dapat diamati di area yang disebutkan di atas.

Penilaian untuk ketidakmampuan belajar membutuhkan tim multidisiplin yang terdiri dari dokter anak atau dokter perawatan primer, ahli saraf, psikolog, pendidik, keluarga, dan mungkin orang lain seperti terapis wicara, terapis fisik, dan terapis okupasi.

Evaluasi ini dapat diminta oleh orang tua melalui sistem sekolah setempat.

Saat anak pulang dari rumah sakit

Ada banyak penyesuaian yang dibutuhkan oleh keluarga yang tiba-tiba menghadapi anak dengan cedera otak atau anak berkebutuhan khusus lainnya. Anak-anak ini membutuhkan banyak perhatian, pengertian, dan karena itu menggunakan banyak energi keluarga.

Orang tua perlu menyadari bahwa anak yang kembali dari rumah sakit mungkin sangat berbeda dengan anak yang dirawat di rumah sakit bersama Reye. Kemampuan mereka mungkin sangat terganggu dan, pada kenyataannya, kepribadian anak mungkin telah berubah.

Pemulihan terkait dengan tingkat keparahan pembengkakan di otak. Beberapa orang membuat pemulihan penuh. Orang lain mungkin menderita kerusakan otak, mulai dari disfungsi otak ringan hingga berat.

Ciri-ciri berikut ini umum terjadi setelah rawat inap:

  • Ketergantungan berlebihan
  • Menolak makan atau makan berlebihan.
  • Gangguan tidur.
  • Membasahi atau mengotori tempat tidur.
  • Regresi ke tingkat perilaku sebelumnya.
  • Tik motorik.
  • Depresi, kecemasan.
  • Takut rumah sakit dan tenaga medis.
  • Kegelisahan.
  • Tidak terlalu komunikatif; (penarikan diri dari kontak dengan orang lain).
  • Lebih mementingkan tubuh (hipokondria).

Setelah pulang dari rumah sakit tinggal, anak tidak boleh menjadi pusat perhatian. Dia harus memiliki beban tanggung jawab yang sama seperti yang mereka miliki sesegera mungkin.

Demi kepentingan semua anggota keluarga, harus ada kembalinya kehidupan keluarga yang normal sejauh yang dimungkinkan oleh indikasi medis.

Related Posts

Sepsis Perut: Penyebab, Mengapa Terjadi? Pengobatan, Tingkat Kematian dan Studi

Apa itu Sepsis Perut? Sepsis berat dan syok septik Pertama, sebelum berbicara tentang sepsis perut, kita harus berbicara tentang infeksi. Infeksi, jika seringkali jinak tetapi tidak diobati secara…

Epifora atau Lakrimasi: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Definisi medis: Epiphora atau robekan adalah suatu kondisi di mana ada luapan air mata di wajah, seringkali tanpa penjelasan yang jelas. Drainase film air mata dari mata tidak…

Spondyloarthritis: Gejala, Penyebab, Perawatan Diagnostik, dan Pandangan Hidup

Definisi: Spondyloarthritis adalah istilah yang digunakan untuk sekelompok penyakit inflamasi yang menyebabkan peradangan sendi atau arthritis. Sebagian besar penyakit inflamasi diyakini diturunkan. Sejauh ini, tidak ada bukti ilmiah…

Gangguan Obsesif Kompulsif: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Definisi: Obsessive-Compulsive Disorder (OCD), yang sebelumnya dianggap sebagai jenis gangguan kecemasan, kini dianggap sebagai kondisi yang unik. Ini adalah penyakit yang berpotensi melumpuhkan yang menjebak orang dalam siklus…

15 Pengobatan Rumahan Untuk Sakit Telinga: Bebas Efek Samping

Cara mengobati sakit telinga dengan pengobatan rumahan Sakit telinga sangat mengganggu dan menyiksa, untuk sedikitnya. Kekhasan sakit telinga membuat kita minum pil analgesik dari semua jenis untuk meredakannya….

Apa itu peritoneum dan fungsinya: anatomi, divisi dan klasifikasi

Definisi: Peritoneum adalah membran serosa tipis yang melapisi dinding rongga perut dan panggul dan melapisi bagian dalam perut dan panggul. Ini adalah membran serosa terbesar dalam tubuh manusia…