Gastritis: Penyebab, Faktor Risiko, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Komplikasi dan Pencegahannya

Gastritis: Penyebab, Faktor Risiko, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Komplikasi dan Pencegahannya

Ini adalah peradangan pada lapisan lambung. Penyakit radang ini bisa akut atau kronis.

Bahkan, bisa muncul tiba-tiba, dengan rasa terbakar di perut atau kesulitan mencerna, dan bisa hilang dalam beberapa hari.

Itu juga dapat kembali secara teratur dan berkembang selama beberapa tahun.

Gastritis sering dikaitkan dengan esofagitis , yaitu peradangan pada lapisan esofagus yang dimanifestasikan oleh sensasi terbakar di belakang tulang dada atau regurgitasi asam dan dapat berubah dari refluks esofagitis menjadi refluks esofagus .

Pada umumnya penyakit ini tidak serius, gastritis merupakan faktor risiko berkembangnya kanker lambung . Namun dalam kebanyakan kasus, gastritis masih merupakan penyakit yang cepat sembuh.

Gastritis bisa menjadi kondisi medis yang menyusahkan dan tidak nyaman. Gastritis akut adalah penyakit yang sangat umum dan berumur pendek.

Dia mudah lega. Gastritis kronis sangat berbeda. Gejalanya dapat dengan mudah dikaitkan dengan gejala tukak lambung atau duodenum.

Pengobatan gastritis efektif dan obat-obatan yang digunakan dapat ditoleransi dengan baik.

Perawatan harus dilakukan dengan pengobatan sendiri ketika Anda tidak tahu persis apa yang Anda rawat.

Dokter mungkin memutuskan untuk meresepkan obat sebelum memulai tes, karena bisul, gastritis, dan esofagitis biasanya membaik dalam waktu seminggu setelah memulai perawatan.

Terakhir, jika Anda memiliki tanda-tanda komplikasi seperti perdarahan saluran cerna (muntah darah coklat atau tinja hitam), kelelahan, atau penurunan berat badan, segera temui dokter Anda.

Peran lapisan perut

Lapisan lambung melindungi dinding organ ini dari sekresi asam yang dihasilkan selama pencernaan. Mainkan peran penghalang.

Tanpa perlindungan, dinding lambung akan diserang dan terkikis oleh berbagai zat yang diproduksi tubuh untuk mencerna makanan.

Sebuah maag pasti akan menjadi hasil dari serangan asam ini.

Penyebab maag

Gastritis memiliki beberapa penyebab, termasuk konsumsi alkohol yang berlebihan, stres, tembakau, obat-obatan, konsumsi makanan yang sangat berlemak, sangat asam atau sangat manis.

Penggunaan jangka panjang obat antiinflamasi nonsteroid atau infeksi virus, jamur, atau bakteri seperti Helicobacter pylori, yang bertahan dari mulas.

Bakteri ini, ketika ada di lapisan perut, dapat menyebabkan tukak lambung.

Juga, gastritis dapat berkembang setelah operasi besar, cedera traumatis, luka bakar, atau radiasi.

Ada penyakit yang dapat menyebabkan gastritis seperti:

  • Gangguan autoimun: ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sel-sel sehat.
  • Refluks empedu kronis: ketika empedu, cairan yang membantu pencernaan, kembali ke lambung dan kerongkongan.
  • Anemia pernisiosa: Ini adalah bentuk anemia yang terjadi ketika perut tidak dapat mencerna vitamin B12.
  • Alergi terhadap zat makanan tertentu.
  • Desnutrition.

Gastritis kronis dapat disebabkan oleh penyakit perut lainnya seperti hernia hiatus, tukak lambung.

Faktor risiko

Orang yang berusia di atas 60 tahun berisiko lebih tinggi terkena gastritis, hanya karena usia melemahkan lapisan lambung. Juga, infeksi Helicobacter pylori lebih sering terjadi pada orang tua.

Orang yang terinfeksi bakteri berada pada peningkatan risiko gastritis.

Faktor risiko lain untuk peradangan lambung termasuk yang berikut:

  • Mengalami penurunan fungsi imun.
  • Orang yang terlalu sering menggunakan penghilang rasa sakit, termasuk overdosis ibuprofen dan ketergantungan aspirin.
  • Pola makan yang buruk dan defisiensi nutrisi (termasuk defisiensi vitamin B12 atau rendah magnesium, kalsium, seng, dan selenium).
  • Mengkonsumsi alkohol secara berlebihan atau kebiasaan merokok.
  • Tingkat stres yang tinggi.
  • Kondisi kesehatan lain yang mempengaruhi sistem pencernaan, termasuk refluks empedu, penyakit Crohn atau kolitis ulserativa, alergi, gangguan tiroid, gangguan autoimun, atau virus seperti HIV dan Herpes.
  • Orang dengan anemia pernisiosa, yang mempengaruhi lapisan perut dan menghambat penyerapan normal vitamin B12.
  • obesitas atau kelebihan berat badan juga bisa memperburuk gejala.

Gejala maag

Gejala gastritis yang paling umum adalah ketidaknyamanan atau nyeri perut.

Gejala lainnya adalah sendawa, kembung, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, dan/atau rasa penuh atau terbakar di perut bagian atas.

Darah dalam muntahan atau tinja berwarna hitam bisa menjadi tanda pendarahan lambung, karena gastritis dapat memicu tukak lambung.

Jika ini terjadi, penting bagi Anda untuk mencari perhatian medis segera.

Kelelahan juga bisa menjadi tanda pendarahan lambung, karena kelelahan dapat terjadi dengan anemia defisiensi besi, karena kehilangan darah.

Gastritis dapat memiliki gejala yang tiba-tiba dan berumur pendek, seperti ketika gastritis disebabkan oleh virus.

Di sisi lain, beberapa orang menderita gastritis kronis, yang berarti gejalanya bertahan selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun.

Diagnosis gastritis

Gastritis didiagnosis melalui satu atau lebih dari tes medis berikut:

Tes darah

Dokter dapat memeriksa jumlah sel darah merah untuk melihat apakah pasien menderita anemia, yang berarti ia tidak memiliki cukup sel darah merah.

Anemia bisa disebabkan oleh pendarahan di perut.

Pada anemia, dokter Anda akan memantau kadar zat besi dan feritin Anda (ferritin adalah protein yang menyimpan zat besi).

Jika pasien mengalami anemia defisiensi besi, dokter akan memeriksa perdarahan lambung.

Dokter juga dapat memesan tes darah anemia pernisiosa, termasuk tingkat vitamin B12.

Pada anemia pernisiosa, sel-sel sistem kekebalan menyerang sel-sel di perut yang memungkinkan vitamin B12 diserap dari makanan.

Dokter Anda akan merekomendasikan tes untuk H. pylori, sejenis bakteri yang mungkin ada di perut.

Tes tinja

Tes ini memeriksa darah di tinja Anda, tanda pendarahan. Adanya darah dalam tinja, yang bisa menjadi tanda gastritis jika telah terjadi pendarahan.

Sampel tinja juga dapat digunakan untuk mendeteksi Helicobacter pylori. Tes ini memeriksa bakteri perut yang dapat menyebabkan gastritis.

Tes nafas

Tes dapat dilakukan untuk mengumpulkan napas Anda dan mengujinya untuk bakteri perut.

Setelah minum cairan atau menelan kapsul, napas yang dihembuskan diperiksa untuk memeriksa apakah ada bakteri di perut.

Seri GI atas atau menelan barium

X-ray ini menunjukkan organ-organ di bagian atas sistem pencernaan Anda. Ini menunjukkan kerongkongan, lambung, dan bagian pertama dari usus kecil (duodenum).

Cairan logam yang disebut barium ditelan. Barium menutupi organ sehingga dapat dilihat pada sinar-x.

Endoskopi saluran cerna bagian atas

Tes ini memeriksa bagian dalam kerongkongan, lambung, dan duodenum. Ini menggunakan tabung tipis dengan kamera dan cahaya, yang disebut endoskop.

Tabung ditempatkan di mulut dan diturunkan ke tenggorokan. Kemudian memasuki kerongkongan, lambung, dan duodenum.

Endoskopi memungkinkan ahli gastroenterologi untuk melihat ke bawah ke dalam perut Anda untuk memeriksa lapisan perut.

Dokter akan memeriksa peradangan dan mungkin mengambil sampel kecil jaringan untuk pengujian.

Prosedur untuk mengambil sampel jaringan ini disebut biopsi.

Pengobatan Gastritis

Ada beberapa perawatan untuk gastritis, mulai dari perubahan pola makan dan gaya hidup hingga obat-obatan.

Anda dapat mencoba mengobatinya di rumah untuk:

  • Makan sedikit dan sering.
  • Kurangi asupan alkohol atau berhenti minum sama sekali.
  • Batasi atau hindari makanan panas dan pedas, gorengan, berlemak atau asam (atau minuman, seperti jus buah).
  • Mencoba mengurangi tingkat stres.
  • Ganti pereda nyeri, jika itu yang menyebabkan gejalanya.

Dalam kasus yang lebih persisten atau parah, obat-obatan dapat digunakan untuk mengobati gastritis, termasuk antasida, penghambat histamin 2 (H2), dan penghambat pompa proton.

Mengobati gastritis umumnya melibatkan minum obat yang disebut penghambat pompa proton untuk mengurangi asam lambung dan dengan demikian membantu meringankan gejala dan meningkatkan penyembuhan.

Asam lambung mengiritasi jaringan lambung yang meradang. Mungkin juga disarankan untuk menghindari makanan, minuman, atau obat-obatan tertentu.

Jika gastritis disebabkan oleh infeksi, masalah itu juga dapat diobati. Misalnya, dokter Anda mungkin meresepkan antibiotik untuk membunuh infeksi Helicobacter pylori.

Gastritis dalam kehamilan

Gastritis pada kehamilan dapat diobati dengan sedikit berbeda, karena beberapa obat tidak diizinkan untuk digunakan pada wanita hamil.

Diagnosis dini gastritis pada kehamilan akan membantu mencegah kondisi lain, seperti sakit maag dan komplikasi selanjutnya yang dapat ditimbulkannya.

Jika pasien sudah minum obat untuk gastritis dan hamil, dia harus berbicara dengan dokter untuk memastikan bahwa obat yang dia gunakan aman.

Jika tidak, dokter dapat memberikan alternatif yang efektif.

Komplikasi Gastritis

Gastritis kronis dapat meningkatkan risiko gangguan kesehatan lainnya seperti:

  • Penyakit ulkus peptikum: luka yang menyakitkan di saluran pencernaan bagian atas.
  • Polip lambung: Massa kecil sel yang terbentuk di lapisan dalam perut Anda.
  • Tumor perut: yang bisa bersifat kanker dan non-kanker.

Anda juga bisa mengalami gastritis atrofi. Hal ini dapat terjadi jika gastritis disebabkan oleh bakteri Helicobacter pylori atau gangguan autoimun.

Gastritis atrofi menghancurkan sel-sel lapisan lambung yang menghasilkan cairan pencernaan.

Sehingga meningkatkan risiko kanker lambung.

Pencegahan gastritis

Anda dapat menurunkan risiko terkena penyakit ini dengan:

  • Memiliki kebiasaan kebersihan yang baik, terutama mencuci tangan. Ini mencegah infeksi bakteri H. pylori.
  • Jangan makan atau minum makanan yang mengiritasi lapisan lambung. Ini termasuk minuman beralkohol, kafein, dan makanan pedas.
  • Jangan menyalahgunakan obat-obatan seperti aspirin dan obat nyeri dan demam yang dijual bebas (obat antiinflamasi nonsteroid).

Makanan yang membantu mengatasi maag

Makanan yang tinggi antioksidan : Penelitian menunjukkan bahwa makanan yang tinggi antioksidan, seperti yang kaya vitamin C, vitamin A, dan flavonoid (ditemukan dalam buah beri, misalnya) dapat membantu mengurangi peradangan lambung dan mengurangi risiko gangguan pencernaan. atau komplikasi.

Sumber antioksidan alami adalah buah-buahan dan sayuran yang segar dan berwarna-warni.

Ini termasuk bawang merah, bawang putih, labu, paprika, sayuran berdaun hijau, artichoke, asparagus, seledri, adas, rumput laut, jahe, kunyit, silangan, beri, apel, dan blueberry.

Makanan probiotik: Mengkonsumsi probiotik membantu mengendalikan bakteri Helicobacter pylori dan mengobati infeksi pada saluran pencernaan yang biasanya menyebabkan gastritis dan maag. Makanan tersebut antara lain sayuran, kombucha, yogurt, dan kefir.

Mereka memiliki banyak manfaat kesehatan: mereka mengurangi peradangan, menormalkan gerakan usus, mengontrol reaksi alergi atau intoleransi makanan, antara lain.

Makanan probiotik dan suplemen yang mengandung bakteri menguntungkan seperti Lactobacillus bulgaricus dapat membantu mengatur jumlah asam yang diproduksi lambung dan mengurangi peradangan dengan secara signifikan menghambat ekspresi sitokin dan kemokin.

Mengkonsumsi bawang putih: Mengkonsumsi bawang putih adalah obat alami kuno untuk masalah pencernaan. Bawang putih memiliki sifat anti-inflamasi dan antibiotik alami.

Bawang putih mentah diyakini mampu menghambat pertumbuhan bakteri berbahaya lainnya di mikrobioma termasuk Helicobacter pylori.

Licorice, adas atau adas manis: mereka adalah obat tradisional untuk masalah pencernaan, termasuk bisul dan refluks. Mereka memiliki sifat anti-inflamasi, membantu dalam pengendalian diabetes, bertindak sebagai antioksidan dan antitumor, memiliki aktivitas antimikroba dan antivirus.

Namun, licorice dapat berinteraksi dengan obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi.

Makanan kaya serat (kacang-kacangan, biji-bijian, biji-bijian, dan kacang-kacangan): Diet tinggi serat telah terbukti bermanfaat untuk gastritis dan gangguan pencernaan lainnya.

Beberapa sumber serat termasuk kacang-kacangan seperti almond, biji-bijian seperti chia atau rami, kacang polong, kacang-kacangan, dan biji-bijian (sebaiknya yang bebas gluten seperti gandum, quinoa, nasi, soba, dan bayam).

Konsumsi jus cranberry dan aprikot secara teratur dapat mencegah infeksi dan mengurangi efek peradangan Helicobacter pylori.

Lemak dan protein sehat: konsumsi protein tanpa lemak, membantu memperbaiki dinding usus.

Ikan salmon atau sarden merupakan makanan tinggi omega-3 yang bersifat anti inflamasi. Lemak sehat lainnya yang mudah dicerna termasuk kelapa atau minyak zaitun, alpukat, mentega, dan ghee.

Biji rami: Biji rami dapat meredakan iritasi mukosa yang disebabkan oleh gastritis.