Organ Analog: Pengertian, Contoh, Perbedaan dengan Struktur Homolog dan Identifikasi

Organ Analog: Pengertian, Contoh, Perbedaan dengan Struktur Homolog dan Identifikasi

Mereka adalah struktur serupa yang berevolusi secara independen dalam dua organisme hidup untuk melayani tujuan yang sama.

Istilah “organ analog” berasal dari akar kata “analogy,” yang merupakan perangkat dalam bahasa Inggris di mana dua hal yang berbeda didasarkan pada kesamaan mereka.

Struktur analog adalah contoh evolusi konvergen , di mana dua organisme harus secara terpisah memecahkan masalah evolusi yang sama, seperti tetap bersembunyi, terbang, berenang, atau menghemat air dengan cara yang sama.

Hasilnya adalah struktur tubuh serupa yang berkembang secara mandiri.

Dalam kasus struktur analog, strukturnya tidak sama dan tidak diturunkan dari nenek moyang yang sama. Tapi mereka terlihat mirip dan melayani tujuan yang sama.

Misalnya, sayap serangga, burung, dan kelelawar semuanya merupakan struktur yang serupa; Mereka semua berevolusi untuk memungkinkan penerbangan, tetapi mereka tidak berevolusi pada saat yang sama, karena serangga, burung, dan mamalia mengembangkan kemampuan untuk terbang ke mana-mana pada waktu yang berbeda.

Contoh Organ Analog

Contoh 1: Sayap sepanjang zaman

Seperti disebutkan di atas, banyak makhluk telah mengembangkan sayap secara mandiri. Semua sayap dikembangkan untuk memecahkan masalah yang sama: bagaimana terbang di udara. Tetapi mereka telah berevolusi pada beberapa kesempatan berbeda sepanjang sejarah.

Serangga adalah organisme pertama yang mengembangkan struktur yang dapat mendorong udara ke bawah untuk mendorong tubuh mereka melalui udara. Serangga kemungkinan berevolusi dengan terbang menggunakan bagian dari kerangka luar pelindung mereka untuk mendorong diri mereka sendiri di udara.

Jutaan tahun kemudian, reptil belajar melakukan hal yang sama: pterosaurus mengembangkan selaput kulit, membentang di antara tulang jari kaki dan pergelangan kaki, yang mampu mendorong mereka di udara.

Jutaan tahun kemudian, dinosaurus berevolusi secara terpisah, menggunakan bulu yang telah mereka kembangkan agar tetap hangat untuk mendorong mereka ke angkasa. Dalam prosesnya, dinosaurus berbulu kecil ini berevolusi menjadi burung.

Mamalia memecahkan masalah penerbangan sekali lagi, sekitar 100 juta tahun setelah burung pertama kali muncul, dengan kelelawar menggunakan solusi yang mirip dengan pterosaurus: selaput kulit membentang di antara tulang panjang jari-jari burung.

Dengan cara ini, kita memiliki setidaknya empat jenis sayap berbeda dalam catatan fosil yang serupa: mereka memiliki tujuan yang sama, tetapi mereka tidak diwarisi dari nenek moyang yang sama.

Contoh 2: Platipus “berparuh bebek”

Ketika spesimen platipus pertama dikirim ke museum Inggris oleh seorang penjelajah Australia, mereka mencoba memisahkannya untuk membuktikan bahwa itu palsu!

Ilmuwan Inggris yakin bahwa seseorang baru saja menempelkan manik-manik bebek ke tubuh hewan mirip berang-berang.

Namun, kebenarannya jauh lebih menarik: platypi telah mengembangkan struktur yang hampir persis sama yang dikembangkan oleh bebek untuk memecahkan masalah mengumpulkan makanan seperti ikan dan tanaman air dari air.

Bebek dan platypi tidak dapat dihubungkan, platypi adalah mamalia dan berevolusi lama setelah burung dan mamalia berpisah di jalur evolusi. Namun, mereka berdua mengembangkan solusi yang sangat mirip ketika mereka berpindah dari darat ke air.

Contoh 3: Kaktus dan konservasi air

Beberapa anggota genus tanaman Euphorbia dan Astrophytum terlihat sangat mirip.

Keduanya memiliki tubuh bulat berbentuk bola, dibagi menjadi delapan irisan yang sama; keduanya memiliki duri keras dan runcing yang menjulur di sepanjang masing-masing irisan, melindungi mereka dari hewan yang mungkin mencoba memakannya.

Bagi mata yang tidak terlatih, mereka dapat disalahartikan sebagai anggota spesies yang sama.

Ini sangat penting karena kedua jenius ini memiliki hubungan yang jauh, dan mereka tinggal di dua bagian dunia yang sama sekali berbeda.

Astrophytum berevolusi di Amerika Utara, dan semua anggota genusnya adalah kaktus yang hidup di gurun di Barat Daya.

Euphorbia, di sisi lain, adalah genus tanaman yang mencakup poinsettia serta kaktus tertentu yang ditemukan di gurun Afrika.

Kaktus Afrika dan Amerika Utara menghemat air dengan meminimalkan permukaannya, menghasilkan bentuk bola bulat, mengembangkan kulit yang tebal dan seperti lilin, dan menempatkan unsur berduri pada kulit di tempat yang paling rentan untuk mencegah hewan mencoba memakannya karena kelembapannya . .

Hasilnya adalah dua tanaman yang terlihat hampir identik, tetapi memiliki nenek moyang yang sangat berbeda.

Perbedaan struktur analog dan homolog

Perbedaan antara struktur homolog dan analog dapat dilihat dari segi keturunan dan fungsi:

Struktur analog memiliki nenek moyang yang berbeda, tetapi fungsi yang sama

Hal ini dapat dianggap dalam istilah perangkat sastra “analogi”, di mana dua hal yang berbeda dibandingkan berdasarkan kesamaan mereka.

Struktur homolog memiliki nenek moyang yang sama, tetapi mungkin tidak lagi memiliki fungsi yang sama

Misalnya, tulang yang membentuk jari-jari manusia diwarisi dari nenek moyang yang dimiliki oleh semua mamalia.

Kelelawar, anjing, dan paus juga memiliki tulang ini, tetapi kelelawar menggunakannya untuk melebarkan sayap, anjing menginjaknya, dan paus tidak menggunakannya sama sekali, karena siripnya tertutup.

Oleh karena itu, struktur ini homolog; Artinya, ada hubungan dan persamaan yang jelas di antara mereka, meskipun tidak digunakan untuk tujuan yang sama.

Keberadaan struktur homolog adalah bukti kuat untuk teori evolusi, karena tidak ada alasan bagi paus untuk memiliki tulang yang sama di siripnya seperti kelelawar di sayapnya, kecuali keduanya berevolusi dari nenek moyang yang sama.

Hal ini dapat dianggap dalam istilah perangkat sastra “homonyms,” di mana dua kata terdengar sama, tetapi memiliki arti yang berbeda.

Mengidentifikasi struktur analog

Para ilmuwan umumnya mengidentifikasi struktur analog dengan melihat kerabat yang diketahui dari dua spesies yang sedang dipelajari.

Jika garis keturunan yang sama dapat ditemukan, seperti manusia dan monyet yang memiliki jari, ketika kita memiliki catatan fosil yang menunjukkan bahwa manusia dan monyet memiliki nenek moyang yang sama, yang juga memiliki jari, strukturnya tidak dianggap analog.

Tetapi jika tidak ditemukan nenek moyang yang sama yang memiliki karakteristik ini, seperti dalam kasus kelelawar dan serangga, yang nenek moyangnya tidak terbang sama sekali, strukturnya akan dianggap analog.